Sinopsis King Loves Episode 5

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 27 Juli 2017

Sinopsis King Loves Episode 5

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 5

Di istana, Won berjumpal dengan Jin Gwan, tapi mendapati dirinya berpikir kembali ke pertukarannya dengan San dari episode terakhir, di mana dia memberinya wewenang untuk membunuhnya kapan pun dia mau. Dia tampak sombong dan serius seolah-olah dia mewariskan beberapa kehormatan kepadanya, dan dia baru saja mencemooh pentingnya dirinya sendiri sebelum segera memberi wewenang pada seekor anjing. Ha.

Pada saat ini, Won meledak dari penghinaan dan hasil untuk menyerang Jin Gwan dalam serangan yang tak henti-hentinya. Dia mengirim Jin Gwan tersandung ke belakang dan akhirnya dihentikan oleh salah satu pengawalnya yang sudah tua.

Kemudian, Won mengeluh kepada Rin tentang ketidakpedulian San, dan Rin khawatir Won akan mencarinya lagi. Dia mengakuinya, jadi Rin mengatakan pada Won bahwa San tampak curiga karena tidak ada pelayan wanita yang tiba-tiba menjadi murid guru terkenal setelah diusir dari rumah seorang menteri, tanpa alasan yang bagus.


Won tampaknya mempertimbangkan pemesanan Rin, tapi setelah Rin mengungkapkan niatnya untuk menyelidiki dengan teliti San dan menentukan bahwa dia bukanlah seseorang yang berbahaya, dia menginstruksikan Rin untuk tidak terlalu dekat dengannya selama penyelidikannya. Hehe.

Rin terkejut dengan perintah tersebut, jadi Won menjelaskan kekhawatirannya tentang identitas Rin (dan dengan ekstensi, miliknya sendiri) yang terpapar, tapi terganggu oleh kepala kasimnya, sangat ingin menyampaikan pesan dari ibu Won, Putri Wonsung.

Won dengan cepat menutupi mulut orang kasim sebelum dia bisa berbicara sebelum memberitahu sida-sida bahwa dia tidak dapat menyampaikan pesannya, karena dia belum pernah melihat pangeran mahkota. Won lalu dengan senang hati mendorong sida-sida itu pergi, menasihatinya untuk segera bergegas dan mencari pangeran mahkota sebelum berlari ke arah lain. LOL!



Rin melihat Won berlari, dan berpikir kembali ke percakapan yang dia hadapi dengan Won saat kecil, dimana Young Won memanggil Young San yang aneh dan mengatakan pada Young Rin bagaimana dia tidak bisa berhenti memikirkannya. Rin menghubungkannya dengan ingatannya di gudang alkohol rahasia Tuan Lee, di mana Won mengulangi deskripsi San saat dia mengamati wajahnya dengan takjub.

Dalam kegelapan, San duduk sendirian di luar rumah keluarganya dan memikirkan kata-kata terakhir ibunya. Dia mengingat pertemuan pertamanya dengan Guru Lee, di mana dia bertanya kepadanya apa yang dia pelajari darinya. Dia menjawab bahwa dia telah bertanggung jawab atas kematian ibunya.

Kembali di masa sekarang, San merenung dipotong pendek ketika dia melihat ayahnya keluar dari rumah, yang mengirimnya bersembunyi. Dia mengikuti mereka ke kedai minum teh Song In, dan tetap tidak menyadari Rin menguntitnya.


Ayah San, Menteri Eun, berjalan melalui hiruk pikuk kedai teh dan memasuki area terlarang. Berpikir di kakinya, San cepat menyamar sebagai gadis pelayan dan dengan mudah mendapatkan akses.

Seiring San terganggu oleh seorang gisaeng, Rin tidak jauh tertinggal dan berhasil bertahan di ekor Menteri Eun. Dia menguping pembicaraan Menteri Eun dengan Menteri Song, Song In, dan ... kakaknya, Jeon.

Jeon bertanya kepada Menteri Eun tentang San, yang meminta Menteri Eun untuk berterima kasih pada Jeon karena telah menyelamatkannya. Tapi mata Menteri Eun licin, dan dalam kilas balik cepat, kita melihat bahwa San telah memberi tahu ayahnya tentang perilaku aneh Jeon selama serangan kafilah yang membunuh ibunya. Song In mendorong mereka untuk menyingkirkan basa-basi, jadi mereka beralih untuk mendiskusikan alasan mereka berkumpul.


Jeon memulai nada kecilnya, dan menjelaskan bagaimana dia merasa bertanggung jawab atas bekas luka San, karena dia sudah terlambat untuk mencegahnya. Dia mengatakan bahwa dia telah menunggu bertahun-tahun San sampai usia lanjut sehingga dia bisa meminta tangannya.

Menteri Eun dengan sopan menolak tawaran Jeon, mengungkapkan penolakannya dengan cara yang mengatakan bahwa dia menghargai sikap baik Jeon, tapi tidak mungkin menerimanya. Song In pantat untuk bersikeras bahwa Jeon tulus dan mendorong Menteri Eun untuk setuju.

Dia menggambarkan proposal tersebut sebagai kesempatan yang terlalu bagus untuk dilewatkan, sehingga Menteri Eun mencoba mengubah topik dengan memuji Song In, yang sepertinya bekerja untuk sementara.


Dari seberang ruangan, Song In mata-mata San mendengarkan dari balik pintu dan bergegas keluar untuk menangkapnya, tapi untungnya, seorang Rin bertopeng mengantar dia pergi dengan tangan menutupi mulutnya tepat pada waktunya.

Ketika pantai jelas, San memaksa jalannya keluar dari cengkeraman Rin dan jarak dekat, tapi ketika dia mencoba memukul Rin, dia menghalangi serangan dan melarikan diri. Dia menangkapnya dengan mudah dan menyerangnya dalam tampilan keterampilan bela diri yang mengesankan, hanya untuk ditangkis setiap saat. Mereka membeku saat mendengar suara langkah kaki, lalu bergegas ke ruang kosong di sebelah tempat Menteri Eun dan yang lainnya berada.

San melanjutkan serangannya, tapi sekali lagi digagalkan oleh Rin yang lebih cepat, yang bahkan sempat meniup lilin dan mengaburkan visinya tentang dia untuk menghindari pengakuan. Dia memanggilnya mata-mata dan menuntut untuk mengetahui siapa yang mengirimnya.


Ketika dia tidak menjawab, dia mengeluarkan sumpit dari rambut dan dakwaannya, tapi sekali lagi, dia menahannya dan meriah (tapi sangat cepat) menangkap sumpit sebelum bisa jatuh ke tanah dan bersuara.

Sayangnya, tidak cukup untuk menghindari deteksi, dan Song In yang tajam merasakan sesuatu di sebelahnya. Dia mendekati pintu yang menghubungkan kamar mereka dan kamar sebelahnya, lalu membukanya, mengejutkan tamunya. Song In membuat alasan yang lemah untuk mengejar seekor burung, lalu menutup pintu di belakangnya.

Meski ruangannya kosong, ia menemukan bukti bahwa ruangan itu diduduki (termasuk barang-barang yang bergerak saat San dan Rin bertarung), termasuk jendela yang terbuka. Dia pergi keluar untuk memindai tamu yang tidak diinginkan, dan hampir mendapati San menggantung ke luar gedung, ditahan hanya dengan tangan Rin, sebelum dia masuk kembali ke dalam.


Rin menarik San ke atap begitu Song In lenyap, menangkapnya dengan kedua lengannya, dan mereka saling berbagi kesadaran pada kedekatan mereka.

Kami memotong Rin untuk melaporkan kejadian malam itu ke Won saat dia berada di rumah Rin. Rin secara khusus mencatat kehadiran Song In dalam pertemuan dengan Menteri Eun, yang tidak mengejutkan Won. Won tahu bahwa Song In dekat dengan raja dan bertanya-tanya mengapa Menteri Eun akan berada di sana. Rin juga menyebutkan Jeon dan mengatakan kepadanya tentang proposal pernikahan, yang menurut Won aneh.

Sementara itu San menyapanya kembali ke rumah dan membahas pertemuan yang sama dengan Bi-yeon. Menjadi San-stand, Bi-yeon tahu itu pernikahannya yang mereka bicarakan, bahkan jika itu berarti San.


San terkejut oleh reaksi Bi-yeon yang tidak bereaksi, dan Bi-yeon menjawab dengan pragmatis bahwa dia bersyukur, mengingat bekas luka di wajahnya.

San membanting sumpitnya dan mengomeli Bi-yeon karena sengaja menyebutkan bekas paruhnya, karena ini adalah topik yang sangat bersalah bagi San. Awalnya, Bi-yeon menggoda San sedikit, tapi kemudian dia menunjukkan bahwa hidupnya menjadi jauh lebih baik karena bekas luka itu. Bi-yeon memberi isyarat ke kamar yang sekarang bisa dia dapatkan sebagai bukti, jadi San menyarankan agar mereka meminumnya.

Tiba-tiba, San tumbuh termenung dan berteori bahwa Jeon dan kelompoknya mungkin hanya setelah kekayaan ayahnya. Ini adalah kesimpulan yang sama dengan yang dipikirkan Won dan Rin, dan karenanya Rin memutuskan untuk melihat lebih dalam apakah Jeon memiliki motif tersembunyi lainnya.


Tiba-tiba, Won berkomentar bahwa Jeon adalah keturunan Goryeo yang murni, tidak seperti dirinya sendiri, dan menunjukkan bahwa orang-orang Goryeo akan lebih bahagia dengan seorang raja yang memiliki silsilah yang benar.

Rin mendesah, seolah terbiasa dengan jenis pembicaraan ini, dan berpose untuk mengajukan pertanyaan: Bisakah seseorang mengatakan melalui darah seseorang apakah karakter mereka atau seberapa besar mereka mengagumi warganya? Dia mengatakan bahwa karena semua darah berwarna merah dan terlihat sama, dia tidak bisa mengatakannya-sebaliknya, dia menatap orang tersebut untuk diadili. Aww, Anda berharga sedikit muffin.

Won berpaling untuk menghindari sentimental, lalu tiba-tiba mengumumkan bahwa dia tidur di ranjang Rin untuk malam ini. Mereka berjalan ke kamar Rin saat Rin mengeluh tentang Wons yang sedang keluar dari istana semalaman lagi, tapi tiba-tiba, Won menyatakan, "Kamu jauh lebih baik."


Won menjelaskan dengan tenang bahwa jika dia pernah melepaskan gelarnya, maka dia ingin Rin menggantikannya. Beralih subjek, dia membenarkan dengan Rin bahwa San tidak melihat wajahnya malam ini, lalu akhirnya mengatakan selamat malam.

Saat Won lenyap, Rin mengingat kembali saat dia berada di atap bersama San, yang akhirnya menyadari bahwa Rin telah melindunginya selama ini. Dia bermunculan untuk membuka topengnya, tapi dia telah menghentikannya tepat pada waktunya dan berlari larut malam.


Di kamarnya, Raja Chungryeol berjuang dan gagal merangkai busur emas hias yang besar, sementara Wang Young (ayah Rin dan Jeon) dan Song In memberi tahu raja lokasi perburuan berikutnya. Sementara itu, Putri Wonsung menyesap tehnya diam-diam di dekatnya.

Raja Chungryeol menjadi bersemangat pada prospek menggunakan lahan Menteri Eun untuk berburu, dan Song Menteri memberi hormat pada putra Wang Young untuk melakukan perumusan pengaturan.

Putri Wonsung mengetuk pujiannya, jadi Pak Wang Young yang sangat taat bergegas untuk menolak pujian itu. Raja mendorong topik yang sensitif dan bertanya mana putra Wang Young yang bertanggung jawab: Rin atau Jeon.


Tidak membiarkan dirinya diabaikan, Putri Wonsung menduga itu pasti Jeon, karena dia lebih baik dengan orang. Dia menyelinap dalam sebuah tusukan tentang Rin menjadi lebih baik dengan pedang daripada dengan orang-orang, tapi raja tidak membiarkannya meluncur dan memuji sifat Rin yang terhormat, yang menurutnya diwarisi dari Wang Young. Raja kemudian menambahkan sedikit sedikit tentang Rin yang sangat berbeda dengan kepribadian Won. Eek.

Raja mulai menempatkan Won ke bawah, dan menyarankan agar Jeon dan Rin ikut dalam perjalanan berburu, karena Won bukanlah pemburu. Wang Young mencoba untuk menolak, tapi raja tidak membiarkan dia dan menjelaskan bahwa dia lebih baik berada di dekat anak-anak yang baik hati, tidak seperti anak laki-laki yang berperilaku buruk.

Putri Wonsung melihat, tapi berhasil menahan lidahnya. Dia meninggalkan tempat peristirahatan raja dipermalukan dan menemukan kepala kasir Won meringkuk di luar. Dia memperingatkannya bahwa jika dia gagal meyakinkan Won untuk melakukan perjalanan berburu berikutnya, maka angsa sida-sida itu dimasak.


Selama demonstrasi panahan yang mengerikan di mana MOO-SUK, antek bertopeng Song In, tunas dan hanya merindukan seorang pria yang ketakutan dan mata tertutup bertopang kuda, Song In mengatakan pada Jeon yang tidak sabar bahwa perburuan raja akan menjadi tempat mereka meluncurkan rencana untuk menabur lebih banyak perselisihan. Antara raja dan Won.

Song In menjelaskan bahwa mereka akan mengisolasi raja dalam perburuan, dan begitu dia sendiri, Won akan muncul saat mereka menembak salah satu anak panah Won di (tapi nyaris hilang) raja. Menurut Song In, ini akan membuat raja percaya bahwa Won mencoba membunuhnya.

Jeon meragukan rencananya akan berjalan begitu lancar, jadi Song In menjelaskan bahwa raja dan Won memiliki anak panah unik mereka sendiri, dan hanya satu pengrajin yang bisa menciptakannya. Mereka akan menggunakan panah dengan tanda tangan khusus Won untuk menembak raja, sehingga tidak ada tempat bagi keraguan di benak raja tentang siapa yang melakukannya.


Keesokan paginya, Won menyelinap keluar dari kamar Rin hanya untuk dilihat oleh hampir semua orang di kompleks itu. Dia melanjutkan dengan panik menghentikan mereka untuk menyapanya, tapi Rin menemaninya untuk meredakan ketakutan Won dan mengatakan dengan sadar bahwa "dia" tidak sampai pada dini hari ini. Won lega dan mengatakan bahwa adik Rin adalah satu-satunya orang yang paling dia takuti di dunia ini.

Rin menjawab bahwa Won hanya menyalahkan dirinya sendiri karena ia memperingatkan agar Won tidak begitu berterus terang pada adiknya. Won membela dirinya sendiri dan mengatakan bahwa dia benar-benar lucu sebelumnya, yang menyebabkan Rin memuja adik laki-laki untuk keluar saat dia membela diri bertanya apakah Won berarti adiknya tidak lucu lagi. Won mengangguk dalam konfirmasi, HA.

Mereka berjalan ke arah dapur, tapi mereka tertegun melihat San bersama para pelayannya, jadi mereka cepat-cepat dan bersembunyi.


San berkeliaran di sekitar dapur, memberi selamat kepada dirinya sendiri karena menginfiltrasi rumah tangga Wang. Dia segera bergabung dengan salah satu ajummas dan mulai bertanya tentang anak-anak keluarga tersebut. Ajumma memberi San rundown: Putra pertama sudah menikah dan sudah meninggalkan rumah, dan putra kedua dan ketiga (Rin) keduanya tampan.

Ajumma tidak menahan diri, jadi ketika San bertanya tentang karakter anak laki-laki Wang, dia merobek Jeon dan memanggilnya yang terburuk, karena dia bahkan tidak melihat para pelayan itu sebagai manusia.


Sedangkan untuk Rin, dia tidak berperingkat jauh lebih tinggi; Ajumma mengatakan bahwa Rin sering berada di dunia kecilnya sendiri dan sama sekali tidak memperhatikan apapun, apalagi manusia lain. HA.

Alasan San bahwa setidaknya Rin tidak akan tertarik pada wanita lain (Rin berkedip dalam hal ini), jadi mereka dapat menghitungnya sebagai nilai tambah, tapi ajumma tidak dilakukan dan memberikan pukulan terakhir: Terus terang, dia tidak yakin Rin tahu bahwa wanita ada bersamanya di dunia ini.

Rin terlihat sedikit trauma dengan pencabutan brutal, tapi dia berhasil mencatat reaksi San terhadap kesalahannya dengan saksama.



San menyelinap pergi untuk lebih menyelidiki, melihat Jeon dan Wang Young di dekatnya. Dia menyembunyikan dan mengamati mereka, ketika tiba-tiba, Won muncul di sampingnya dan bertanya apakah dia menganggap Jeon menarik.

Dia panik, menariknya dari pandangan, dan kagum saat Won mengaku mengetahui anak-anak rumah tangga itu. San memutuskan untuk menggunakan Won dalam penyelidikannya dan meminta dia mengidentifikasi Jeon. Namun, ketika San bertanya tentang anak ketiga, Won mengatakan bahwa dia seharusnya bertanya kepada Rin, karena dia benar - benar dekat dengan anak laki-laki yang ketiga.

Saat Rin masuk, San mengenalinya dan berkomentar tentang bagaimana kedua anak laki-laki itu sepertinya hadir sebagai pasangan, jadi Won menjawab bahwa mereka berada dalam kelompok "yang sama." Dia mendorong lebih banyak rincian tentang kelompok mereka, tapi itu adalah Won Berjuang untuk mengikuti kebohongannya.


Dari belakang, suara seorang wanita berseru kepada Won, menyebut dia sebagai "putra mahkota." Whoops. Ini adalah WANG DAN ( Park Hwan-hee ), adik Rin. Dia berlari menghampiri Won, tapi Won memukulnya dan membungkuk padanya . Dia juga menggunakan jondaemal dan menunjuk pada putra mahkota pada orang ketiga, untuk membingungkan Dan.

Won berhasil berbohong bahwa dia dan Rin bekerja untuk putra mahkota dan dikirim untuk menemui putra ketiga berdasarkan perintah pangeran. Rin bergerak ke Dan, dan dia cukup tajam untuk pergi bersama dengan kebohongan tanpa kehilangan ketukan; Dengan lucu, dia bahkan memberi mereka nama palsu.

Won mencoba memaafkan dirinya sendiri sebelum dia bisa terjebak dalam jaring kebohongannya, tapi Dan belum siap untuk segera mengirim Won begitu, dan dia memaksa Won untuk minum secangkir teh.


Dia menyeret Won dari lengan, tahu bahwa ia akan baut jika diberi kesempatan, ha. Setelah mereka pergi, Rin memperingatkan San bahwa jika dia melihat dia menyamar sebagai pelayan di rumah ini lagi, dia akan menyerahkannya-tapi hari ini, dia akan membiarkannya pergi. Rin mulai berjalan pergi, tapi kemudian Dan memanggil San dan mengajaknya ikut minum teh juga.

Dan terus menyeret Won yang sangat enggan dan agak tertekan sepanjang jalan, menekannya untuk informasi tentang San dan mengapa mereka berbohong padanya. Won berbohong bahwa dia tidak tahu apa-apa, tapi Dan tidak akan tergoyahkan dan bertekad untuk menggali misteri itu sendiri.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-king-loves-episodes-5-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 5

 
Back To Top