Sinopsis King Loves Episode 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 22 Juli 2017

Sinopsis King Loves Episode 4

Advertisement
Loading...
Loading...
Rin menemukan Won di tempat tinggalnya kemudian, dan Won menyerahkan obat untuk luka di bibirnya, yang ditimpakan Putri Wonsung. Rin bilang dia baik-baik saja, tapi Won memaksanya untuk menerimanya, jika hanya untuk membuat dirinya merasa lebih baik tentang semuanya. Rin menerima perhatian Won dan menerapkan balsem itu, tapi Won menyela untuk mengambil alih setelah dia menganggap teknik Rin tidak cukup. Oh, kalian berdua.

Won menegur Rin karena membiarkan dirinya terpojok oleh ibunya, dan Rin berpendapat bahwa dia muncul entah dari mana. Won meminta Rin untuk memahami perilaku ibunya, karena diinformasikan oleh ketegangan yang mendalam antara keluarga mereka.

Sinopsis King Loves Episode 4

Rin mengerti, karena dia tahu bahwa kakaknya, Wang Jeon, secara terbuka mengingini tempat duduk Won. Won dengan santai berkomentar bahwa ia seharusnya membiarkan Jeon memiliki posisinya karena sama sekali tidak menyenangkan. Won kemudian membuat lelucon buruk tentang deposisi, yang Rin balasan tidak lucu setidaknya, sehingga Won mengingat reaksi San yang sama, suam-suam kuku terhadap humornya.

Dia mengatakan pada Rin apa yang dia tahu tentang San: Dia diusir dari rumah Eun karena gagal melindungi Madam Eun, lalu berkeliaran beberapa saat sampai dia berakhir di tempat Guru Lee.

Rin terkejut bahwa Won secara konsisten memikirkan San selama bertahun-tahun, dan Won menghubungkannya dengan rasa bersalah yang ia rasakan selama hidupnya mengingat keterlibatannya (atau kekurangannya) dalam kematian Madam Eun. Dia juga merasa malu karena dia tidak pernah bertanggung jawab atas kesalahannya, dan tetap diam selama ini.



Won berkomentar tentang bagaimana Rin melupakan semua kejadian itu walaupun dia tidak bisa melakukannya, dan Rin segera mengalihkan tatapannya, tapi tidak menjawab. Sebaliknya, dia mengubah topik dan terima kasih Won untuk obatnya.

Setelah Rin pergi, dia memerintahkan Jang Eui untuk mencari San, karena Won ingin bertemu dengannya lagi. Jang Eui menjawab bahwa dia akan mengirim beberapa pria untuk mendapatkannya, tapi Rin mengatakan bahwa dia akan bertemu dengan dia secara pribadi.

Rin kembali ke rumah dan terjadi pada saudaranya Jeon sambil bergumam pada Song In tentang bagaimana dia tidak ingin melihat "pangeran campuran itu." Dia melihat kakaknya berjalan pergi dan melihat ini jauh di matanya saat dia berkedip kembali ke tujuh bertahun-tahun lalu.


Kami kembali ke lokasi pembantaian, di mana pria Menteri Eun hancur dan Madam Eun terbunuh saat Rin dan Won melihat tak berdaya di dekatnya. Jeon segera datang dan Rin mencoba berlari keluar untuk berbicara dengan Jeon, tapi dihentikan oleh pengawal Won saat itu.

Dia telah mendengar pria bertopeng tersebut mengatakan pada salah satu anak buahnya untuk "memberitahu tuan bahwa gadis itu melarikan diri," kemudian melihat orang yang sama langsung pergi ke Jeon.

Kemudian, Rin dengan marah menghadapi Jeon karena mendalangi seluruh pembantaian tersebut. Jeon mencengkeram Rin dengan kerah, sambil menebak bahwa Won sedang bersama Rin, dan membalik tuduhan itu kembali ke Rin, menanyakan apa yang dia dan Won lakukan sementara semua orang meninggal sementara dia mempertaruhkan nyawanya untuk membantu.


Jeon memiliki bakat untuk memutarbalikkan sesuatu, dan dia bahkan bertanya kepada Rin tentang desas-desus bahwa Won suka menyamar dan melihat orang-orang miskin kelaparan. Rin dengan kukuh membela Won dari tuduhan itu, jadi Jeon telah mengubah lagunya dan menawarkan untuk melupakan bahwa Won dan Rin pernah ada di sana hari itu.

Jeon menambahkan bahwa Won sudah dibenci oleh semua orang di negara ini karena keturunannya, jadi dia memperingatkan Rin untuk diam dan tidak memperburuk keadaan Won.

Memori berakhir, dan Rin menerima kabar dari Jang Eui di lokasi San, namun diinformasikan bahwa Won telah meminta Jin Gwan secara terpisah untuk juga mencari San. Jin Gwan melaporkan hal yang sama kepada Won, dan Won menyadari bahwa San menuju ke ibukota.


Dia khawatir tentang dia berjalan sedemikian jauh dengan dirinya sendiri, jadi Jin Gwan menawarkan untuk menangkapnya, tapi Won bingung dengan sarannya karena dia tidak melihat tujuan untuk menahannya. Sebaliknya, ia memiliki sesuatu yang lain dalam pikiran ...

Isyarat salah satu dari anak buah Won, oh-begitu-santai berjalan dengan San dengan seember air. Terengah-engah, dia bertanya pada pria di mana dia bisa menemukan sumur, dan tanpa menjawab, dia dengan kasar mengisi kendi airnya sebelum melarikan diri. Ya Tuhan, itu lucu!

Tim lain dari pria Won menghentikan sekelompok pria berwajah teduh setelah mereka mengarahkan mata mereka ke San. Sepertinya dia tidak merasakan ada yang tidak beres, bahkan setelah pemilik toko memberinya segumpal roti daging untuk satu koin yang sangat sedikit. Kipas kamera padam, dan kami melihat Jin Gwan dan Won duduk di meja sebelah.


Won dengan keras menyebutkan sebuah tempat di Ansan dengan anggur Arab yang lezat sebelum tidak-secara diam-diam memberi makan Jin Gwan garis yang seharusnya dia katakan selanjutnya. Jin Gwan secara robotik meminta petunjuk ke tempat itu dengan anggur yang baik, dan Won dengan sangat membantu memberikan petunjuk yang sangat spesifik. LOL, saya bisa melihat mereka melakukan ini sepanjang hari.

Won melayangkan wajahnya dari pandangan San, dan San sepertinya tidak menduga apa-apa. Dia segera berangkat setelah pertunjukan mereka, dan dengan sembunyi-sembunyi kantong dua roti daging untuk jalan. Dengan meriah, pemilik toko yang tampak buram itu menghentikan San untuk memberinya sisa roti daging dalam tas praktis. Pelayanan penuh!


San mengunyah roti lebih banyak saat dia dalam perjalanan, dan Won melihat dia makan dari jauh, merasa puas. Berdasarkan tingkat konsumsi San, Won menyimpulkan bahwa mereka perlu menyiapkan makanan lain untuknya, jadi Jin Gwan berlari ke depan untuk mengaturnya. Hee.

Udara tiba-tiba berubah menjadi suasana hati yang melankolis, dan Won berterima kasih pada San karena telah hidup dengan baik selama bertahun-tahun ini, dan karena kembali ke kehidupannya.


Perjalanan San membawa dia kembali ke rumah, di mana dia mengingat pada malam ayahnya mengirimnya pergi tinggal dengan Guru Lee. Dia bertanya pada ayahnya kapan dia bisa pulang, tapi dia dengan sedih menjawab, "Jangan pernah untuk yang terbaik."

Dia telah menjelaskan kepadanya bahwa mereka membodohi dunia untuk berpikir bahwa Bi-yeon adalah San, tapi jika San tinggal di dekatnya, maka rahasia mereka suatu hari nanti bisa diungkap. San berjanji akan melindungi rahasia mereka jika saja dia bisa tetap dekat, tapi ayahnya menambahkan bahwa risikonya terlalu besar dengan musuh yang dimiliki keluarga mereka.

Dengan air mata, San bersumpah untuk tidak pernah memanggilnya "Ayah," tapi ayahnya mengatakan bahwa dia bisa dikirim ke Yuan sebagai penghormatan kecuali jika dia menyembunyikannya. Hadiah perpisahannya adalah namanya, "So-ah," yang berarti "bunga liar kecil di padang rumput yang luas." Nama itu juga mewakili keinginannya agar dia menjalani kehidupan yang tenang dan damai.


Pada saat ini, Bi-yeon bertopeng sebagian datang kehabisan rumah, dan mereka menangis pelukan. Gadis-gadis itu mengejar teh, dan San belajar dari perjalanan bisnis ayahnya baru-baru ini ke Yuan. San menyarankan untuk menemukan janda yang baik agar ayahnya bisa menikah, sehingga dia bisa mengomelinya dan khawatir dengan kesehatannya.

Pikiran tersebut membawa Bi-yeon untuk menyebutkan orang-orang yang mencurigakan yang dilihatnya di sekitar Menteri Kesehatan akhir-akhir ini, meskipun dia menyebutkan bahwa Menteri Eun selalu mengusir mereka. San berteori mungkin ada keluarga yang mencoba menikahkan anak perempuan mereka dengan pria yang kuat, kemudian menambahkan dengan menggoda bahwa dia harus melaporkannya kepada ibunya.

San menyelinap masuk ke mezbah peringatan ibunya setelah dia yakin tidak ada orang di sekitar, tapi dia tidak memperhatikan Rin memata-matai dia dari atas di atas. Tak lama sebelum ayahnya bergabung dengannya, dan keduanya berbagi reuni yang hangat. Menteri Eun meremas tangan kasar putrinya, tapi San menenangkan perhatiannya.


San menangis dan mengatakan pada ayahnya betapa dia merindukannya, lalu kedua pelukan itu. Rin hanya melihat siluet mereka dari luar, dan kaget saat mereka memeluknya.

Sementara itu, Won telah tiba di tempat Ansan dengan anggur Arab yang enak, dan menunggu San tiba. Dia mengeluh kepada seekor anjing liar tentang bagaimana dia membayangkan Rin akan mengomelinya karena telah mengadakan pertemuan seperti ini tanpa memilah-milah rinciannya. Won memuji dirinya sendiri karena tidak memberitahu Rin, sehingga membiarkan dirinya dari omelan, tapi kita memotong ke luar gedung dan melihat Rin sudah menunggu di sana.

Rin menengadah ke pohon pohon dengan bunga putih-dan tatapan saat dia mendengar seseorang mendekat. Dia terkejut melihat San di sana, dan menurunkan pengawalnya dengan seringai.


San memasuki restoran dan sama sekali tidak terkejut melihat Won. Dia menjatuhkan diri dan mencuri minumannya, lalu bertanya kepada Won tentang jenis kejahatan apa yang harus dilakukan tentara kerajaan mengejarnya. Won memutar kata-katanya dan mengolok-oloknya untuk membantu penjahat.

Dia menjawab samar-samar bahwa itu adalah pembayaran untuk hutangnya kepadanya, lalu mengulangi kata-kata terakhir ibunya, kata-kata yang dia ajak bicara kepadanya saat mereka masih anak-anak. Marah, Won bertanya mengapa dia pura-pura tidak mengenalnya, tapi dia hanya mengatakan bahwa dia sangat berterima kasih kepadanya, menambahkan bahwa mereka sekarang sudah sejak dia membantunya dengan anggur.

Dia mengatakan pada Won bahwa dia tidak ingin ada yang tahu bahwa dia adalah pelayan sejak hari itu, dan berharap mereka tidak pernah bertemu lagi. Dia menantangnya dan bertanya apa yang akan terjadi jika dia menolak, dan karenanya dia menjawab dengan serius bahwa dia mungkin harus membunuhnya saat itu. San tidak bercanda, dan tatapan matanya membenarkannya, tapi Won hanya tersenyum.


Won menggambarkan kelahirannya sebagai kejahatan, dan jika dia harus membunuhnya, maka banyak orang akan bersukacita. Dia menambahkan bahwa hanya satu orang yang akan menangis jika hal itu terjadi. San menebak dia berarti Rin, dan Won mengkonfirmasikannya sebelum menambahkan bahwa dia belum meninggal karena dia takut Rin akan menangis. Semuanya

Saat Rin mendengar percakapan mereka dari luar, Won berkata dengan muram bahwa begitu dia memutuskan bahwa sudah waktunya dia meninggal, pada hari itu, dia akan mencarinya untuk menyelesaikan pekerjaannya. Dia tumbuh marah oleh apa yang dia anggap sebagai lelucon yang buruk, dan bangkit untuk pergi. Jadi suaranya menjadi lebih keras saat dia memberi dia wewenang untuk membunuhnya setiap saat.

Won berdiri untuk bergabung dengannya dan mengumumkan, "Dalam kasus itu, dan karena alasan itu, saya perlu terus melihat Anda."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-king-loves-episodes-3-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 4

 
Back To Top