Sinopsis King Loves Episode 3

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 22 Juli 2017

Sinopsis King Loves Episode 3

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 3

Kami kembali ke puncak gunung, mengikuti sikat dekat pahlawan kami dengan kematian. Kami melihat adegan pendaratan San di atas perspektif Won dari Rin, yang mendorongnya untuk meninjau kembali pertemuan pertamanya dengan Won beberapa tahun sebelumnya di podium kerajaan.

Dulu, kita melihat bahwa Rin yang lebih muda telah mendekati Won saat ia berdiri sendiri tak lama setelah dinasihati oleh ayahnya karena telah membebaskan elang kerajaannya. Kali ini, kami mendengar Rin menjelaskan pertemuan pertama mereka di sulih suara.

Won telah bertanya kepada Rin tentang orang-orang yang tinggal di tempat asal Rin, dan begitulah cara mereka sampai di Namdae, pasar terbesar di daerah itu. Won terpesona oleh setiap hal kecil seolah itu baru baginya, tapi ketika Rin mencoba menceritakan lebih banyak tentang pasarnya, Won dengan sombong mengaku sudah tahu semuanya tentang hal itu.


Won, yang tampaknya tipe untuk mengatakan semua yang ada dalam pikirannya, telah menginstruksikan Rin untuk menggunakan banmal bersamanya, dan memanggilnya dengan namanya. Rin merasa tidak nyaman dengan kurangnya formalitas, tapi Won tidak menyerah: "Mulai sekarang, kamu adalah temanku. Perlakukan aku sebagai teman. Itu perintah kerajaan. "

Rin telah melaporkan pertukaran itu kembali ke ayahnya, dan diberi tahu bahwa Won tampak seperti orang yang sepi. Ayahnya menyarankan Rin untuk bertindak sebagai teman Won, tapi jangan pernah melupakan garis kelas yang memisahkan kedua anak laki-laki itu, karena Won akan menjadi raja, dan seorang raja tidak dapat memiliki teman.

Dalam sulih suara, Rin mengatakan bahwa saat itu dia tidak tahu arti kata-kata ayahnya, atau bagaimana seseorang bisa mengendalikan sebagian dari hati mereka.



Kami berpaling maju ke Won dan San untuk berbagi momen kejutan bermata lebar saat San mendarat di atasnya sebelum San melompat, membiarkan Won berkedip cepat. Rin yang malang dilupakan dan terpaksa memanjat dari pengalaman menjelang kematiannya sendiri.

Ketiganya melanjutkan perjalanan mereka melalui menuangkan hujan dan lereng gunung yang curam dan berbahaya untuk mencari gua terpencil tempat Guru Lee menyimpan anggur istimewanya. Won menyebut Guru Lee gila karena telah melakukan ini, dan San setuju.

Hujan turun saat trio tiba di tempat tujuan mereka. Namun, sebelum mereka memasuki gua, San mengingatkan anak laki-laki akan janji mereka untuk hanya minum secangkir anggur, mengibaskan jari yang keras ke arah mereka. Won dengan cekatan memantulkan jari yang diucapkannya dengan ceria, sementara Rin bergegas membawa mereka masuk.


Rin mengirim Won pada awalnya setelah San, berniat mencari beberapa kayu bakar. Sebelum dia pergi, Won bertanya pada Rin apakah dia mengenali San, yang dia yakini Bi-yeon, tapi Rin mengatakan bahwa dia tidak tahu. Won menjawab bahwa tujuh tahun adalah waktu yang lama untuk mengingat seseorang hanya setelah pertemuan singkat, dan dia memuji ingatannya yang tajam, ha.

Rin berjalan kembali ke hujan dan menangkap tetesan di tangannya, sebuah ekspresi bijaksana melintas di wajahnya. Tampaknya dia berbohong kepada Won karena tidak mengingat San, karena dia ingat hari dimana dia pergi ke perkebunan Menteri Eun untuk pengintaian sementara Won tinggal di dekat dinding.

Rin yang lebih muda telah melihat San meletakkan selembar kertas ke dalam api, yang mewakili semua penjaga Eun yang meninggal hari itu. Dia terisak-isak sepanjang waktu dan memanggil setiap nama mereka berkabung. Dengan manis dia mengucapkan terima kasih atas kertas-kertas yang terbakar karena mengorbankan nyawa mereka untuknya, lalu mengirimkan lampion kertas ke langit untuk menghormatinya.


Setelah itu, San berlari ke Won, dan Rin menyaksikan pemandangan yang kami lihat di episode terakhir, di mana Won menyampaikan kata-kata terakhir Madam Eun. Won memegang tangan San dengan nyaman saat dia menangis, dan meskipun Rin telah siap untuk melindungi sang pangeran (bahkan mengeluarkan belati), dia menceritakan dengan tak sengaja bahwa dia adalah orang pertama yang melihat San, dan yang pertama yang ingin memegang tangannya.

Kami kembali ke masa sekarang dan menemukan San mencari melalui deretan onggi (stoples tanah liat) yang penuh dengan berbagai macam anggur. Gua itu gelap, dan dia hampir tidak bisa menabrak Won dengan lilinnya dan membuatnya terbakar.

Won kesal karena San belum mengenalinya dari tujuh tahun yang lalu dan mulai menghina dan mengganggunya, seolah-olah itu bisa membuat ingatannya. Dia bahkan tidak mengagumi pertanyaannya dengan sebuah respons, dan berjalan pergi setelah menembaknya dengan tatapan kotor.


Segera, San menemukan anggurnya, dan dengan misi mereka selesai, akhirnya dia mengizinkan dirinya untuk mengakui kedinginan. Won tumbuh khawatir bahwa dia mungkin jatuh sakit, tapi untungnya, Rin akhirnya kembali dengan kayu bakar.

Rin memperhatikan dinginnya, dan mulai melepaskan mantel luarnya dengan tergesa-gesa. San terkekeh pada dirinya sendiri, merasa senang dengan perhatian Rin, lalu memposisikan dirinya sehingga dia bisa meletakkan mantelnya di atas bahunya ... hanya untuk Rin untuk menggantikan Won. Hahahaha!

San mengatasi rasa malunya dan menyarankan agar mereka menyesap anggur Arab yang tidak terlalu istimewa untuk menghangatkan bagian dalamnya.


Rin mengeluarkan segelas anggur, dan lagi, San berpikir bahwa dia melakukannya untuknya hanya agar dia bisa pergi dan menyerahkannya kepada Won. Setelah Won menyesapnya, Rin bertanya apakah dia bisa merasakan tubuhnya memanas, dan Won mengungkapkan keterkejutannya terhadap seberapa kuat alkoholnya, dan menambahkan bahwa ini tidak seperti anggur yang dimilikinya sebelumnya.

Won menawarkan Rin rasa untuk melihat sendiri, dan dia mengangguk setuju. Sementara itu, San mempelajari pertukaran dan ucapan mereka bahwa hubungan anak laki-laki itu tampaknya sedikit lebih dalam daripada persahabatan ...

Rin dengan tegas membantahnya sebelum dia bisa menyelesaikan hukumannya, menyebabkan San dengan tajam bertanya apa sebenarnya yang dia tolak begitu berapi-api. Ha.

Implikasinya benar-benar hilang pada Won yang tidak tahu apa-apa, tapi San sangat senang menggoda Rin, yang menjadi cemas saat menyangkal sindiran itu. Dia menertawakan reaksi Rin dengan keras sehingga dia terjungkal ke punggungnya, dan baru saat itulah dia menyadari bahwa dia lapar.


Di sebuah kedai minum yang sangat mewah, Song In menerima sebuah laporan yang menginformasikan kepadanya tentang perjalanan Won ke Guru Lee. Dia menemukan perkembangan itu lucu, dan berkata begitu keras kepada teman perempuannya, OK BOO-YONG.

Song In mengatakan bahwa Guru Lee adalah "rubah licik" yang berpura-pura menjadi pemabuk, dan saat ini berada di pengasingan setelah membuat marah raja dengan mengatakan bahwa pikirannya. Rupanya, seperti yang dijelaskan oleh Song In, pertukaran terakhir antara Guru Lee dan raja sangat panas sehingga bahkan ketika Guru Lee diseret oleh tentara, dia terus mengkritik raja atas kesalahannya.

Boo-yong bertanya mengapa Won akan bertemu dengan pria seperti itu, tapi Song In menolak alasan Won sebagai sesuatu yang tidak penting, dan memanggil Boo-yong ke sisinya. Mereka saling menggoda, dan ketika Boo-yong berkomentar tentang kebodohan bangsawan, Song In menciumnya untuk menenangkan kata-katanya yang berbahaya.


Di ruang takhta, Menteri SONG BANG-YOUNG ( Choi Jong-Hwan ), salah satu penasihat raja dan sepupu Song In, mengkritik Won karena terus-menerus menyelinap keluar dari istana, dan mendukung deposisi Won.

Menteri Song menambahkan bahwa mengizinkan Won (yang ibunya adalah seorang putri dari Yuan) untuk menjadi raja berarti menempatkan Goryeo di bawah kendali Yuan. Para menteri lainnya terkesiap mendengar klaim tersebut, namun Menteri Song berpendapat bahwa orang - orang yang menyuarakan ketakutan semacam itu, bukan dia.


WANG YOUNG, ayah Rin, menentang Menteri Song, mengatakan bahwa mendengar selektif tangisan orang bisa sama-sama merusak seperti mengabaikan tangisan mereka sama sekali. Dia kemudian menjelaskan bagaimana Won sering pergi menyamar di luar istana untuk belajar lebih banyak tentang orang awam, melukis kunjungannya dalam cahaya yang lebih positif.

Alih-alih merasa senang, raja menembak balik bahwa Won akan menggunakan apa yang dia pelajari di luar istana untuk memberi ceramah kepadanya tentang bagaimana menjadi raja yang lebih baik, yang membuatnya terdengar seperti yang dilakukan Won beberapa kali sebelumnya.

Ini membuat raja bekerja, dan dia meminta Won untuk dibawa ke hadapannya, hanya untuk diberitahu bahwa Won telah hilang lagi. Marah, raja menuntut agar Won segera ditemukan, dan mengirim pasukan untuk mengambilnya kembali.


Putri Wonsung (Ibu dan istri Won kepada raja) menerima kabar dari wanita istana tentang obrolan yang meminta deposisi Won. Dia langsung menuju ke tempat tinggal anaknya, menarik pedang, dan menyeret ujungnya dengan mengancam di atas tanah saat dia berjalan.

Putri Wonsung bertanya kepada kepala kasim mana Won kemudian mengayunkan pedang ke arah pria itu, berhenti sesaat dari kepalanya setelah dia berbohong kepadanya tentang keberadaan Won. Dia tahu dia berbohong, karena raja tidak akan pernah mengirim tentara kerajaan jika Won berada di Namdae, yang berada di dekat istana.

Dia mengulangi pertanyaannya, dan kali ini, dia mendapatkan kebenaran. Tapi ketika sida-sida itu mengatakan kepadanya bahwa anaknya pergi ke pegunungan Doota, matanya menjadi lebar karena dikenali.


Putri Wonsung dan sang raja mencari tahu siapa Won yang akan mereka lihat pada waktu yang bersamaan, dan Putri Wonsung mengenal Guru Lee sebagai seseorang yang dihormati oleh orang-orang karena berbicara menentang Raja Chungryeol yang tidak populer.

Putri Wonsung menyimpulkan bahwa Won mungkin ingin agar Guru Lee bergabung sebagai penasihat dan mendapatkan kesetiaan para ilmuwan yang mengikuti Guru Lee. Namun, dia khawatir bahwa langkah tersebut akan memberi kesempatan bagi lawan politik Won untuk menuduhnya melakukan pengkhianatan, mengingat pengasingan Guru Lee.

Jadi, dia memerintahkan agar Won dibawa kembali sendiri dengan cara apa pun yang diperlukan sebelum orang-orang raja dapat menemukannya, dan mengirimkan salah satu dari bantuan Yuan yang setia, FURATAI, untuk melakukan tugas itu.


San melewati setelah minum, dan Won dengan manis menutupi tubuhnya di lapisan luar Rin. Dia menatapnya lembut, lalu kagum melihat bagaimana dia bisa tidur nyenyak dengan dua orang di sekelilingnya. Rin tidak begitu yakin bahwa dia benar-benar tidur, tapi Won membenarkannya, lalu menunjukkan dengan melambaikan tangannya di depan wajahnya sambil menyeringai.

Dia menyentuh wajahnya dan menyadari bahwa kulitnya dingin, jadi Rin menyarankan dengan kasar bahwa tangan Won mungkin terlalu hangat. Won memuja saat ia bermain-main dengan San, dan sementara Rin mewajibkan ketertarikannya, ia juga sangat waspada terhadap keduanya.

Tiba-tiba, Won berbaring di samping San di atas tikar jerami, lalu memanggil Rin untuk bergabung dengan mereka.

Rin ragu sebelum melakukan apa yang dia katakan, bahkan mematuhi perintah Won untuk bergeser lebih dekat. Won menatap San yang tertidur, dan berkomentar bagaimana San masih aneh seperti dulu. Merasa tidak nyaman, Rin mengalihkan pandangannya dan menatap langit.


Kru anggur kembali ke Guru Lee keesokan paginya, tepat pada waktunya sarapan. Salah seorang siswa bertanya kepada San tentang Won dan Rin, jadi San menjelaskan bahwa mereka mendapatkan satu cangkir alkohol. Murid mengeluh karena Guru Lee hanya akan menerima satu minuman hari ini, yang berarti hanya satu dari mereka yang bisa mengajukan pertanyaan mereka.

Memenangkan dengan preemptively meminta agar diberi kesempatan, tapi San segera menyerah pada Won sebelum dia selesai bertanya. San berbohong tentang beberapa bisnis yang perlu diurus di kampung halamannya, memberi Won yang sempurna untuk bertemu dengan sang guru.

Tertegun oleh kemurahan hatinya, Won melecehkan dia untuk sebuah penjelasan dan tawaran untuk membayarnya, yang mendapat cemoohan segera dari San karena berusaha memberi harga pada pengorbanannya. Won mengakui bahwa dia merasa tidak enak, tapi dia terganggu olehnya bersin. Dan ha, dia dengan sigap menyeka hidungnya yang menetes ke lengan bajunya sebelum berlari keluar.

Faktor kotornya tidak benar-benar mengecewakannya saat ia menawarkan untuk merawatnya pada beberapa anggur lezat di Namdae, tapi San hanya berjalan pergi.


Won akhirnya mendapat kesempatan untuk mengajukan pertanyaan kepada Guru Lee. Ini adalah analogi, dan dia menggambarkan dirinya berasal dari keluarga yang membangkitkan domba. Dia menjelaskan bahwa mereka memiliki anjing penggembala untuk melindungi kawanan domba, tapi suatu hari, seekor serigala masuk dan dibesarkan dengan salah satu anjing penggembala, jadi sekarang mereka memiliki seekor anjing serigala.

Won ingin tahu apakah anjing serigala bisa menjadi anjing gembala yang baik atau jika perlu dikeluarkan atau dibunuh (aw), dan Guru Lee bercanda mengatakan bahwa dia tidak tahu karena terserah anjing serigala untuk memutuskan takdir. Won menambahkan bahwa domba-domba itu takut pada anjing serigala, seolah-olah itu bisa mengubah kalkulus jawaban Guru Lee, tapi dia hanya setuju dengan Won, yang menyatakan bahwa ketakutan domba itu adalah sesuatu yang diberikan.

Guru Lee menatap Won dengan rasa ingin tahu sebelum mengajukan pertanyaan tajam tentang nama keluarganya, yang dia anggap berasal dari klan Khan. Mengakui dia sebagai pangeran, Guru Lee menggoda Won untuk analoginya sebelum memberikan salam formal, tapi Won tidak terlihat senang dikenali.


Sementara itu, Furatai tiba di rumah Guru Lee dan menemukan JIN GWAN dan JANG EUI, pengawalnya yang mengagumkan dan baik dari pengecut. Mereka menemukan Rin dan mengatakan kepadanya bahwa Won harus segera pergi.

San melihat Rin bergegas menemui Jin Gwan dan Jang Eui, dan diberitahu segera setelah tentang tentara kerajaan yang menyerbu sekolah tersebut. Tentara mencari setiap ruangan, sampai San menawarkan untuk membawa mereka ke Guru Lee dan para pengunjungnya (karena mereka mengharapkan Won untuk tinggal bersama guru).

Prajurit raja menyusup ke bangunan yang San mengarahkan mereka ke sana, tapi ketika mereka menemukan Guru Lee, dia duduk dengan seseorang yang bukan Won (dan dengan refleks mencengkeram anggur embun salju yang berharga, haha).


Won kembali ke istana tanpa insiden dan pergi menemui ayahnya. Won melakukan tindakan mabuk, berpura-pura terlalu sibuk berpesta untuk datang lebih cepat lagi, tapi raja tidak terlihat seperti membeli sampulnya. Won mempertahankan penampilannya sampai dia melirik ke samping untuk melihat Song In sedang menonton pertukaran.

Raja tampak jengkel oleh anaknya dan menambahkan dengan sedih bahwa jika Won adalah orang bodoh, dia pasti sudah meninggal. Banyak emosi yang rumit melintas di wajah raja (kesedihan? Lega?) Sebelum dia menyuruh Won dikeluarkan dari kamarnya. Apa sebenarnya yang terjadi disini?

Di luar tempat tinggal raja, Rin menunggu Won, dan sebentar melihat Song In meninggalkan gedung. Si sarjana mengangguk pada Rin, lalu pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun.


Selanjutnya, Rin melihat Putri Wonsung, yang menampar wajahnya dan menggeram pada Rin karena membiarkan Won pergi ke Guru Lee. Dia menuduh Rin merencanakan untuk memenangkan Won dengan Guru Lee sehingga ayahnya, Wang Young, dapat menurunkan Won dan memasang salah satu anaknya sebagai gantinya.

Dia mendesis bahwa Rin tetap di samping Won karena alasan itu dan hanya bertindak seperti temannya sebelum memperingatkan Rin untuk mengingat tempatnya, atau dia akan mati oleh tangannya.

Untungnya, Won muncul sebelum Putri Wonsung bisa mengelola racunnya lagi, dan anak laki-laki itu memiliki pandangan yang berarti. Oh nooo, kalian adalah orang-orang yang dilintangi bintang!


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-king-loves-episodes-3-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 3

 
Back To Top