Sinopsis King Loves Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 21 Juli 2017

Sinopsis King Loves Episode 2

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 2

Salah satu pejuang bertopeng mengumumkan, "Seseorang datang," dan mereka mundur tepat sebelum Wang Jeon muncul. (Jadi, itulah yang mereka tunggu-tunggu.) Jeon bertanya kepada San apakah dia putri Menteri Eun, tapi ketika dia melihat Bi-yeon berpakaian seperti anak perempuan rumah tangga, dia menganggap dia San dan bergegas ke sampingnya sebagai gantinya.

Kedua dealer senjata tersebut menyaksikan kejadian tersebut, dan yang berhati-hati mengenal Jeon sebagai putra kedua menteri pertahanan. Ketika dia melihat pemimpin pejuang bertopeng itu mengangguk pada Jeon, dia menyadari bahwa mereka berada di tim yang sama.

Pada saat bersamaan, Jeon membujuk Bi-yeon pergi dan meninggalkan San yang dikelilingi oleh jenazah pengawalnya.


Jeon tiba di rumah Menteri Eun dan mengumumkan, "Putri rumahnya sangat terluka! Dia butuh dokter! "Menteri Eun membawa gadis itu dari Jeon, bingung saat menyadari bahwa itu bukan putrinya, tapi Bi-yeon.

Jeon kebohongan Menjelaskan bahwa ia terjadi pada serangan saat keluar berburu, mengklaim bahwa ia sudah terlambat untuk menyelamatkan istri Menteri Eun.

Menteri Eun melewati Bi-yeon ke pelayannya dan membuka joli, di mana San menempel ke tubuh ibunya. Sementara dia terisak, Jeon membungkuk dan memperkenalkan dirinya, "Namaku Wang Jeon. Kami sudah pernah bertemu sebelumnya. Apakah kamu ingat saya?"



Won dan Rin melihat mayatnya dikembalikan ke rumah Menteri Eun. Ketika Rin mengingatkan Won bahwa anak perempuan dan pembantunya selamat, dia sangat ingin menyampaikan kata-kata terakhir ibunya. Rin menawarkan untuk menyampaikan pesannya, tapi Won yang menyesal bersikeras, "Saya akan melakukannya. Setidaknya itu yang bisa saya lakukan. "

Begitu Menteri Eun melihat Bi-yeon dirawat, dia bergabung dengan anak perempuannya yang sebenarnya. San menyesal karena dia, para penjaga terbelah, dan tidak cukup banyak pria untuk menyelamatkan ibunya. Menteri Eun bertanya kepada petugasnya apakah dia meninjau kembali kejadian tragedi tersebut, dan diberitahu bahwa saat Jeon tiba, semua orang mereka, ditambah para pencuri, sudah meninggal.


Menteri Eun tidak bisa memikirkan siapa pun di kerajaan yang bisa mengalahkan orang-orangnya, menyebabkan dia mengklaim Jeon bahwa partainya mampu mengalahkan para pencuri yang mendapatkan lebih baik pengawalnya yang terampil. San bersikeras bahwa mereka bukan pencuri biasa karena mereka mengabaikan tawaran uangnya - maksud mereka adalah membunuh.

Sementara Jeon menunggu di rumah keluarga Eun, Menteri Eun bertanya kepada San apakah Jeon mengira Bi-yeon adalah putrinya. Dia menegaskan teorinya dan menjelaskan bahwa Bi-yeon mengenakan pakaiannya. Dia bertanya apakah Bi-yeon dijadikan sasaran karena pakaian itu, tapi San menjelaskan bahwa serangan itu memang ditujukan untuknya, tapi Bi-yeon melompat ke sana kemari.


Menteri Eun memahami keseriusan situasi tersebut dan menyusun rencana sendiri. Bi-yeon yang terluka (dan bekas luka) akan mengasumsikan identitas San dan petugasnya, GOO YOUNG, keduanya akan memastikan keheningan rumah tangga dan menyebarkan cerita palsu ke seluruh kota. Menteri Eun mengatakan kepadanya untuk memberitahukan bahwa karena luka tersebut, putrinya tidak akan pernah mengungkapkan wajahnya yang telanjang di depan umum lagi.

Seolah-olah hari belum cukup tragis, Menteri Eun dengan lembut menjelaskan kepada San bahwa dia harus mengusirnya: "Jika seseorang memanipulasi para pencuri untuk melakukan hal seperti itu, Anda harus pergi jauh sampai kita mengetahui siapa yang melakukan ini dan mengapa . "


Air mata Menteri Eun akhirnya jatuh saat dia memerintahkan San untuk tidak memanggilnya "Bapak" lagi. Dia membelai wajah San dan memanggil putrinya dengan namanya untuk terakhir kalinya saat dia memeluk gadis yang terisak-isak itu.

Di atas sebuah dinding, Rin meminta Won untuk menunggu sementara dia mencari tahu rumah tangga Eun. Won melihat San dan melompat ke kebun, tapi dia tergelincir dan terjatuh. Ketika dia melihat ke atas, San pergi, tapi dia menyelinap dari belakang untuk bertanya, "Siapakah Anda?"


Menangis berputar dan meletakkan tangannya saat melihat San dipersenjatai dengan tongkat besar. Dia berpikir bahwa dia adalah salah satu pencuri dari sebelumnya, tapi Won menjelaskan bahwa dia memiliki alasan lain untuk menyelinap ke properti itu.

Saat San memanggil bantuan, Won berkata bahwa dia telah membawa kata-kata terakhir ibunya. San menjatuhkan tongkatnya sebagai shock saat Won menjelaskan, "Saya berada di sana di pegunungan hari ini. Aku bertemu dengan si nyonya sebelum menarik napas terakhirnya, dan dia memintaku menyampaikan kata-kata terakhirnya kepada putrinya. "


San berayun ke arah Won, meraih kerahnya, dan mendorongnya ke sebatang pohon, bergerak yang sekarang kita kenal. Won melepaskan tangannya dari pakaiannya dan memperhatikan lengannya yang bernoda darah. San menuntut untuk mengetahui bisnis apa yang dimiliki Won di pegunungan, tapi dia hanya mengakui bahwa dia tidak membantu pesta tersebut karena dia takut.

Berpikir bahwa dia adalah pembantunya, Won bertanya apakah wanita itu bisa menemuinya, tapi San hanya menggelengkan kepalanya, jadi dia setuju untuk memberitahunya selama dia menyampaikan pesannya. Won memegang tangan San dan membacakan, "Jangan menaruh dendam terhadap siapa pun. Selalu menjadi diri Anda yang biasa tersenyum, dan menjalankan hidup Anda. Itulah keinginan ibumu. "Won membantu San mengulangi pesannya, tapi dia terlalu patah hati untuk melewatinya.


Rin bergabung dengan pasangan itu dan mengakui bahwa ia bertemu ibunya hari itu juga. San meminta Rin jika ibunya menderita, dan saat dia tidak menjawab, dia berpaling kepada Won, yang juga menggelengkan kepalanya.

Saat San jatuh ke tanah, kedua anak laki-laki itu mengulurkan tangan, tapi Wonlah yang menghiburnya saat Rin meletakkan tangannya di belakang punggungnya. Won menepuk lengan San sementara Rin mengawasi mereka, dan hari tragis akhirnya berakhir.

Kami kembali ke Won yang sudah tumbuh yang telah menyematkan San menempel di pohon saat dia mengaku telah bertemu sebelumnya. Dia senang saat dia mengakui bahwa dia mengenalnya juga, tapi tidak siap saat dia memutar lengannya dan menjatuhkannya ke tanah.


Rin tertawa dan datang ke bantuan pangeran, tapi Won mengancam untuk menggantikannya dengan pengawal baru. Rin protes bahwa ia diperintahkan untuk tetap diam, tapi Won huffs bahwa ia harus sudah tahu perintah itu null ketika ia terjepit ke tanah. Pertengkaran mereka berakhir saat Rin menunjuk San saat mendekati guru yang mereka cari.

Won dan Rin berlutut di depan seorang pria sementara San hadir sebagai perantara. Ketika Won bertanya kepada pria apakah dia adalah Guru LEE SEUNG-HYU, San menghina dia karena tidak menawarkan namanya terlebih dahulu seperti yang diperintahkan oleh etiket. Won mempertanyakan tuduhannya bahwa dia adalah "punk," jadi San mengklaim bahwa itulah yang dikatakan oleh Guru Lee (meskipun dia tidak mengatakan apapun).


Won mengenalkan dirinya dan Rin menggunakan nama palsu, dan San menyindir tingkah lakunya lagi sebelum mengklaim bahwa kata-kata itu berasal dari Guru Lee, ha. Rin menjelaskan, "Teman saya datang ke sini dengan banyak kesulitan karena ada sesuatu yang sangat ingin dia ketahui."

San menjelaskan bahwa Guru Lee mengadakan kuliah untuk tamu setiap bulan purnama, dan Won bertanya-tanya mengapa seorang guru legendaris tidak dapat mendengar atau berbicara. "Jangan ceritakan ceramah ini untukmu juga?" Tanya Won, mengacu pada San. San menuduh memenangkan kurangnya kedewasaan dan kesopanan, dan kali ini, dia mengambil pujian atas penghinaan tersebut.

Rin membuat kemajuan saat dia mendapatkan San untuk mengakui bahwa gurunya membantu mereka yang bisa lulus tesnya. Guru Lee akhirnya berbicara kemudian, dan mengusulkan mereka bermain bokyeokgu.


Guru Lee membungkus sebuah kendi tua berjamur sementara San dan Won menegosiasikan rincian tes di halaman. Ketika dia mengetahui bahwa dia tidak pernah memainkan permainan, San cukup mengusulkan agar Won hanya perlu mencetak satu poin sebelum dia mencetak lima gol untuk menang. Won mencemooh saran itu karena dia hanya perempuan, tapi Rin masuk dan menerima syarat untuknya.

Sementara Guru Lee menuangkan minuman dari kendi antik, permainan dimulai. Won mendorong San keluar dari jalan, yang memberinya satu poin karena itu adalah pelanggaran, dan San menunjukkan keahliannya saat ia menyeimbangkan bola di ujung tongkatnya tepat di depan wajah Won. Dia menawarkan untuk pergi mudah jika Won memohon, tapi dia protes bahwa dia tidak pernah meminta bantuan wanita, jadi dia mendapat nilai lain.


Guru lebih tertarik pada minumannya daripada permainan, saat San benjolan menang dengan punggung dan mengetuknya untuk mencetak satu poin. (Bagaimana itu bukan pelanggaran?)

Dengan skor di 4-0, Rin menutupi matanya karena malu dan kemudian menawarkan dorongan dengan tinju "fighting!" Yang terkepal. Ha.

Won dan San saling berhadapan saat mereka berjuang untuk poin terakhir pertandingan. Mereka berdua menagih bola, mengirimnya menembak ke arah Guru Lee ... tapi itu memecahkan kendi anggurnya yang berharga sebagai gantinya.


Guru Lee berduka karena anggurnya yang berharga saat ia berjalan pergi. San ditundukkan saat dia menjelaskan bahwa seorang teman lama mengirimkan dua belas sendok anggur itu setiap tahun, dan jatah guru dengan hati-hati dan menikmatinya terutama pada hari-hari yang penuh semangat seperti sekarang ini.

Won yakin jika dia bisa mengganti anggur, dia akan mendapatkan jawabannya, jadi dia meminta Guru Lee beberapa hari untuk mendapatkannya. Guru alamat San sebagai So-ah, dan menjelaskan bahwa karena ia tidak memiliki anggur untuk sarapan, ia tidak bisa bermain di game bokyeokgu masa depan.


Won berjanji untuk mengganti anggur pada waktunya untuk sarapan pagi, dan Guru Lee dengan senang hati setuju bahwa jika dia berhasil, dia akan mendengarkan pertanyaannya. Guru Lee juga setuju untuk mengizinkan San berpartisipasi dalam permainan bokyeokgu jika dia bisa mengganti anggur saat sarapan pagi.

Won memberitahu Rin bahwa anggur khusus itu harus ada di tempat pembuatan bir kerajaan, tapi Rin mengingatkannya bahwa dibutuhkan dua hari untuk pergi ke istana dan kembali. Dalam hal ini, Won memutuskan bahwa satu-satunya pilihan mereka adalah mencuri anggur dari San setelah dia mendapatkannya.


Mereka berdua melihat ke arahnya saat dia bersiap untuk meninggalkan kompleks itu. San diperingatkan bahwa hanya satu anggota komunitas mereka yang bisa mencapai gunung tempat penyimpanan anggur, dan sejak dia menemani anggota tersebut sekali sebelumnya, dia bertekad untuk sendiri sendiri saat ini.

Saat San memulai perjalanannya, dia sadar bahwa Won dan Rin ada di belakangnya dan mengejutkan mereka untuk bertanya apa yang akan mereka lakukan. Won berpura-pura memiliki bisnis sendiri, jadi dia mendorong mereka untuk terus maju darinya. Ketika Won berjuang untuk berebut sebuah batu besar, dia akhirnya bertanya berapa banyak uang yang San inginkan untuk anggur itu.


San menegurnya untuk mendapatkan uang orang tuanya dengan angkuh. Won membiarkan tertawa melihat sikapnya tapi menatap Rin dengan putus asa, dan Rin-lah yang bertanya di mana anggur itu berada. Sebagai jawaban, San menunjuk ke sebuah puncak besar yang menjulang tinggi.

San menjelaskan hanya satu anggota sekolah mereka yang cukup terlatih untuk mendaki gunung itu, dan Won mengamati bahwa seorang pria sejati tidak akan mengirim seorang wanita dalam perjalanan yang begitu berbahaya, oleh karena itu, mereka akan menemaninya dalam perjalanannya.


Rin meyakinkan San bahwa mereka bisa diandalkan, tapi dia mengitari bahunya pada Won dan menyatakan bahwa dia tidak percaya pada ketergantungan Won. Meriah, Rin menunjuk dirinya sendiri dan mengatakan bahwa dia dapat mengandalkan dia , negosiasi untuk mengambil satu cangkir penuh anggur jika mereka memperolehnya bersama-sama. Pada saat ini, Dia menerima proposal Rin (mengabaikan Won) dan mendesak orang-orang untuk mengikutinya.

Dua pria muda menonton trio dari sudut pandang yang lebih tinggi. Mereka memutuskan bahwa tidak ada gunanya menghentikan mereka dan akhirnya memutuskan untuk mengikuti trio tersebut, karena itulah yang akan dilakukan guru mereka (pengawal mahkota mahkota).


Sebuah sosok bersudut dan satu dengan burung merpati yang bertengger di atas bahunya mengawasi seluruh kepala partai menuju gunung. Ketika dia melepas topengnya, lengan bajunya tidak menutupi tato ular merah itu. Ah, jadi dia pembunuh bertopeng yang menyerang kafilah tersebut.

Trio ini mencapai jembatan kuno yang tergantung di atas ngarai yang dalam. Rin memeriksa integritas papan, yang pada dasarnya adalah tusuk gigi. Won memutuskan untuk memimpin, tapi sementara dia menyusun strategi dengan Rin, San mulai menyeberangi jembatan.


Won menyusulnya dan mendorongnya ke samping untuk memimpin, tapi San mendorongnya ke samping untuk merebut kembali posisi pertama. Rin mengawasi saat mereka bergumul, menyebabkan tas San melayang di tepi, bersama dengan makanannya.

Won menatap dengan rasa bersalah saat San melotot padanya, tapi dia tidak dapat menahan diri dan mengeluh, "Karena itulah saya menyuruh kalian berhati-hati." San menerjang Won, dan mereka saling mendorong saat Rin tergantung pada tali untuk Sayang hidup

Tapi akhirnya, Won dan San akhirnya sadar, dan mereka semua melanjutkan perjalanan mereka.


Ketika mereka sampai di sekitar jembatan, sebuah tali terjepit di belakang mereka, dan San kembali ke Rin. Won berbalik dan melihat mereka berdua membeku di tempat. Akhirnya, San menarik diri, membiarkan Rin yang sangat kaku dan tidak nyaman untuk bernafas lagi.

Saat San bersin, mereka semua berbalik pada waktunya untuk melihat tali kedua mulai pecah. Mereka berlari, tapi hanya Won yang sampai ke sisi lain sebelum terkunci. Jembatan itu jatuh karena San dan Rin hampir tidak bisa bertahan.

Won meraih tangan San dan menarik Rin mendorongnya dari belakang. Won akhirnya berhasil menarik San ke tempat yang aman, dan dia mendarat di atas tubuhnya saat dia terjatuh di punggungnya.

Sekarang giliran Rin untuk diperhatikan saat San dan Won menemukan diri mereka sangat dekat, dan Won menceritakan, "Ya, benar. Inilah kisah bagaimana aku bisa mencintaimu lebih dari aku mencintai diriku sendiri. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-king-loves-episodes-1-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 2

 
Back To Top