Sinopsis King Loves Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 21 Juli 2017

Sinopsis King Loves Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...

Sebuah panorama menyapu kerajaan Goryeo menutup di istana sebagai narator menceritakan bahwa anak yang lahir dari raja dan seorang putri Yuan menjadi putra mahkota pada usia tiga tahun. Istana adalah satu-satunya dunia, dan narator menambahkan, "Saya selalu sendirian."

Seorang kasim memasuki ruang mahkota mahkota dengan jubah dan pesan bahwa raja dan putri mencarinya, tapi tidak ada orang di sana.

Potong ke: Dua pria berderap melintasi pedesaan yang menakjubkan dengan menunggang kuda saat sang pangeran meneruskan ceritanya: "Pada usia dua belas tahun, saya bertemu dengan teman saya. Teman saya mengatakan kepada saya ini: 'Ada dunia di luar istana. Orang-orang hidup di dunia itu. Tidakkah kamu ikut dengan saya? ' Dia meraih tanganku. "




Dengan berpakaian sederhana, kedua pria itu memasuki halaman dan menyaksikan permainan bokyeokgu yang bersemangat (polo dengan berjalan kaki). Seorang wanita muda ( Yoon-ah ) mengenakan celana dan tunik berputar saat dia mendapat nilai, dan kedua pria itu menatapnya, terpaku.

Saat bola mendarat di dekat mereka, pangeran mahkota, WANG WON ( Im Siwan ), menjebaknya dengan kakinya. Wanita itu mendekat, dan rekan pendahulunya, WANG RIN ( Hong Jong-hyun ), menjelaskan bahwa mereka datang menemui Dongangeosa (nama pena pegawai negeri terkenal dari akhir abad ke-13), sementara pangeran menambahkan bahwa mereka berada di cepat.


Dia mengarahkan mereka ke ruang resepsi jika guru sedang dalam mood untuk para tamu, tapi sang pangeran bersikeras bahwa dia tidak bisa menunggu. Mereka jatuh ke pidato informal dan mulai berdebat, tapi akhirnya Won menolaknya karena dia wanita.

Dia mencoba untuk mengambil bola, tapi Won menendangnya menjauh. Marah, dia meraih kerahnya dan mendorongnya ke sebatang pohon. Ketika dia mendorongnya pergi, dia mengayunkan dia dan menjepitnya ke pohon untuk kedua kalinya.


Ada sesuatu yang familier tentang kepindahan tersebut, dan Won menatapnya dengan heran dan bertanya, "Tidakkah kamu mengenal saya?" Ketika dia melemparinya ke samping, giliran Won untuk menjepitnya ke pohon dan dia mengatakan kepadanya, "Kami telah bertemu sebelum. Aku mengenalmu."

Narasi Won berlanjut: "Inilah kisah saya, yang datang untuk mencintai Anda lebih dari diri saya sendiri."

Dalam kilas balik, kita melihat seorang anak laki-laki memasuki sebuah kandang sebesar stabil saat ia memotong tether pada elang terdekat.

Di luar, KING CHUNGRYEOL memasuki halaman dimana sebuah pesta berburu menunggu, siap untuk elangnya. Ketika anak laki-laki memotong elang elang longgar, ia terbang ke langit, dan saat menyapu istana, seorang kasim menunjukkan bahwa itu milik raja.


Ternyata, anak laki-laki yang membebaskan elang itu tidak lain adalah Putra Mahkota Won muda, dan dia dengan senang hati mengumumkan bahwa dia melepaskan semua elang itu. Dia beralasan bahwa jika raja tidak pergi berburu, orang tidak akan membencinya.

Merasakan kemarahan raja, ibu Won, PRINCESS WONSUNG (seorang putri Yuan dan putri Kubilai Khan, juga dikenal sebagai Ratu Jangmok dari Goryeo), berdoa untuk menjelaskan bahwa pangeran mendapat gagasan itu darinya. Karena raja membakar ladang rakyat dan membawa ayam dan anjing mereka sebagai umpan elang, sang putri mengklaim bahwa dia khawatir orang-orang akan membenci dia.

Raja menutupi kemarahannya dan mengamati bahwa Won telah mencurahkan banyak pemikiran kepada orang-orang. Dia membuka kedua tangannya dan Won melangkah keluar dari jangkauan, sama seperti sang putri memeganginya, Raja menjelaskan dengan sombong, "Won, orang-orang itu adalah bangsaku."


Dengan tatapan runcing pada sang putri, raja memanggil putra mahkota dengan jenis campuran, karena ibunya berasal dari Yuan. Dia menepuk-nepuk wajah anaknya yang ketakutan saat masih kecil tentang saksi mata Won yang bertubuh tegang.

Raja bersiul untuk elangnya, dan saat mendarat di lengannya yang terulur, Won menatap ayahnya dengan mata sakit.

Kemudian, Won berdiri sendiri di atas podium kerajaan dan dengan kasar menolak kasimnya.


Mendengar pendekatan seseorang, Won berbalik menghadapi bocah itu dari tadi. Anak laki-laki itu menawarkan Won taffy sebagai obat untuk air mata, tapi Won menyangkal hal seperti itu, bahkan saat air mata menyusuri wajahnya. Dengan senang hati, anak laki-laki itu menambahkan bahwa ia juga bekerja untuk kemarahan.

Won menuntut untuk mengetahui identitas anak laki-laki itu, dan dia memperkenalkan dirinya sebagai Wang Rin, putra ketiga menteri pertahanan. Won bertanya apakah orang biasa tinggal di desanya, dan Rin mengatakan kepadanya bahwa orang biasa tinggal di mana-mana kecuali di istana.

Suaminya Won panik saat dia menghilang, dan dua penjaga melihat keributan dari atas atap. Won berjalan ke pojok lapangan, tempat Rin menunggu dengan mengganti pakaian. Ketika Won tidak membawa mereka, Rin menjelaskan bahwa dia tidak akan mengenakan pakaian kerajaannya dengan jauh.


Won tidak pernah mengganti pakaiannya sendiri, jadi Rin berusaha membantu saat sang pangeran mengulurkan tangannya. Won mengeluh tentang usaha Rin dan merampas jubahnya, dan anak laki-laki menarik bajunya ke belakang dan ke belakang saat mereka bertengkar, semua di bawah pengawasan ketat para penjaga di atas.

Memenangkan balapan melalui pasar dengan Rin di belakang, semua tersenyum dan tertawa. Ketika Won merenggut taffy dari penjual, Rin melempar koin ke orang yang marah, dan anak laki-laki itu setuju pada sebuah perlombaan sebelum Won melepas air mata.

Perlombaan berakhir saat Won bertabrakan dengan dua pria dan satu handcart. Salah satu dari mereka meraih Won, dan ketika Rin mendorongnya pergi, orang-orang menangkapnya. Anak laki-laki memperhatikan sebuah tombak yang menyembul keluar dari gerobak dan saat orang-orang itu bersembunyi untuk menyembunyikannya, anak laki-laki tersebut memanfaatkan kesempatan untuk melarikan diri.


Won dan Rin berbicara tentang apa yang baru saja mereka lihat, dan Won bertanya mengapa orang biasa memiliki begitu banyak senjata. Rin menyarankan agar mereka meminta bantuan, tapi Won tidak ingin melewatkan kesenangan dan kabur dengan seringai nakal.

Orang-orang dengan gerobak mengirim senjata dan diundang untuk bergabung dalam penggerebekan pada pesta pedagang EUN YOUNG-BAEK'S. Salah satu protes bahwa penjaga Eun Young-baek lebih kuat dari pada raja, tapi pemimpin geng tersebut menjelaskan bahwa ahli mereka akan menangani pertarungan tersebut.

Ketika salah satu penarik keranjang menurun, rekannya mengubahnya untuk bergabung dengan geng setelah dia mendengar satu gulungan jumlah sutra untuk makanan satu tahun. Won dan Rin mendengarkan dari tempat tersembunyi, dan Rin menebak bahwa Eun Young-baek pastilah Menteri Eun.


Jangkar yang dijaga ketat menembus hutan dan seorang gadis muda membuka pintu untuk menunjuk ke suatu tempat di kejauhan. Dia bertanya kepada ibunya apakah dia bisa memeriksa beberapa benih yang dia tanam tahun sebelumnya, dan sebuah suara pecah karena satu-satunya anak dan putri Menteri Eun diberi nama EUN SAN (masa depan Yoon-ah ).

Sumber suara adalah SONG IN, seorang ilmuwan dan penasihat raja. Dia menjelaskan kepada temannya, WANG JEON, saudara laki-laki tertua kedua Rin, bahwa ketika San berusia tiga belas tahun, larangan nikah akan dimulai. (Larangan terhadap anak perempuan berusia tiga belas sampai dua puluh tahun mengizinkan mereka dikirim ke Yuan sebagai upeti atau perkawinan politik menjadi royalti.)


Song In mengharapkan Menteri Eun untuk menikahkan putrinya di tahun depan, dan Jeon bertanya apakah rencananya akan memperbaiki peluangnya (mungkin dia bermaksud menikahi San). Song In mengingatkannya bahwa nasehatnya tidak pernah salah.

Sebagai geng pencuri siap untuk menyerang Caravan Eun, Rin menyebutkan ingin melaporkan kejadian tersebut kepada pejabat setempat, tapi Won objek. Dia ingin melihat penjaga Eun Young-baek beraksi dan meyakinkan Rin bahwa kedua pengawalnya bisa menangani para pencuri.


San keluar dari kereta dan dengan penuh semangat memberi tahu pembantunya, BI-YEON, tentang kunjungan mereka. Ibunya mengirim empat penjaga dengan mereka dan menyerahkan putrinya sebuah jubah. Sulih suara Song In menjelaskan bahwa setiap tahun, istri Menteri Eun mengunjungi keluarganya. Saat San tersenyum pada ibunya, dia menambahkan bahwa hari ini, mereka diharapkan kembali.

Pencuri berhasil menembus hutan sementara Jeon memimpin partainya menunggang kuda. Song In menguraikan plot: Serangan terhadap kafilah akan memungkinkan Jeon untuk "menyelamatkan" San, tapi dia memperingatkan, "Hilangkan semua orang dan segala sesuatu yang mungkin mencurigakan Anda. Semakin sedikit korban selamat, semakin baik. "

Saat San berjalan melewati hutan, dia melempar hiasan dan hiasan rambutnya ke Bi-yeon.


Setelah Won dan Rin menemukan tempat untuk bersembunyi, Rin mengangguk pada salah satu pengawal Won saat pesta Menteri Eun mulai terlihat. Ketika pencuri mengenakan biaya, agen senjata berhati-hati menahan pasangannya kembali dan menyarankan agar mereka bersembunyi dan menonton.

Memenangkan keajaiban keterampilan penjaga kafilah sampai bintang ninja menyerang satu, dan belati yang dilempar menemukan joli. Petarung bertopeng tiba-tiba turun dari tangkai bambu, dan Won dan Rin melihat tanpa daya saat penjaga Menteri Eun mulai jatuh.


Won berdiri dan memerintahkan pengawalnya untuk membantu penjaga kafilah, tapi mereka tidak bisa meninggalkan Won. Saat Won bergerak menuju pertarungan, salah satu pengawalnya menariknya kembali.

Kepala penjaga kepala Menteri Eun melawan salah satu pejuang bertopeng, dan pedangnya membuka tutup lengan tempur bertopeng untuk mengungkapkan tato ular merah di lengannya. Petarung bertopeng selesai dari penjaga dengan berkembang, dan ketika tubuh pria itu jatuh ke kereta, pintu terbuka.


Petarung bertato itu adalah pemimpin kelompok pembunuh ini, dan dia mengintip ke dalam kereta dan bertanya kepada ibu San yang ketakutan, "Mengapa anakmu tidak di sini?" Ketika dia melihat tato itu, dia menarik pedangnya, dan kami memotongnya ke sebuah Menyebarkan noda darah di sisi joli yang menegaskan yang terburuk.

Sementara itu, pejuang bertopeng berlomba melewati hutan untuk menemukan San saat salju ringan mulai turun.

Sebagai San mengoceh tentang ginseng liar yang dia temukan, para pejuang bertopeng mendekati pestanya, dan pemimpinnya mendekati gadis dengan hiasan dan hiasan rambutnya. Para penjaga membawa anak-anak mereka ke tempat terbuka sebelum mereka menghadapi pejuang bertopeng, meskipun pemimpinnya kembali.


Partai Won memeriksa kejadian tragis tersebut karena ibu San dengan lemah memanggil putrinya. Pengawal mengatur wanita yang terluka sebelum Won, dan dia meraih tangannya dan memintanya untuk menyelamatkan putrinya, San. Air mata jatuh saat dia memohon, "Tolong sampaikan pesan saya kepadanya." Kami tidak mendengar pesannya.

Di hutan bambu, pemimpin bertopeng memasuki pertarungan untuk membunuh yang terakhir dari para penjaga dengan mudah. Pembantu Bi-yeon berlutut, tapi San memungut pedang berdarah dan menawarkan uang jika penyerang akan mengampuni mereka. Pemimpin beralih ke salah satu anak buahnya untuk bertanya, "Belum?" (Hm, tunggu apa lagi?)


Ketika mata San jatuh pada tato pemimpin, dia mengumumkan, "Mata ini melihat sesuatu yang seharusnya tidak mereka lihat," dan mengangkat pedangnya. Tapi Bi-yeon melompat ke depan San dan mengambil pukulan yang dimaksudkan untuknya.

San jatuh di sisi pelayannya saat sang pemimpin mengangkat pedangnya lagi. Terlepas dari isak tangisnya, San menatap penyerangnya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-king-loves-episodes-1-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 1

 
Back To Top