Sinopsis Fight My Way Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 13 Juli 2017

Sinopsis Fight My Way Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...

Dong-man melompat dari bus dan meraih tas Ae-ra, dan dia langsung menebak bahwa perjalanan ke Ayah berarti dia tahu bahwa induk semang Hwang adalah ibunya. Dia mengatakan kepadanya untuk menunggu dan tidak berkencan, hanya selama dua bulan, meskipun dia membentak dengan berani bahwa dia akan pergi clubbing, heh.

Dalam sulih suara, Dong-man memberitahu kita bahwa untuk sementara, mereka semua pergi dengan cara mereka sendiri. Ae-ra menjadi lebih blak-blakan dalam karir barunya, menolak mengenakan pakaian minim dan berdiri di tempatnya, sementara bisnis anggur plum Seol-hee lepas landas. Joo-man terus meminta maaf kepada Seol-hee dengan makanan dan boneka binatang, sampai sisi apartemennya dipenuhi boneka.

Sinopsis Fight My Way Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Kereta Dong-man seperti binatang buas, dan John terus menolak membiarkannya keluar ("Kita tidak punya waktu untuk mengetuk!" LOL). Dia mengatakan pada Dong-man bahwa dia hanya memiliki waktu dua bulan untuk belajar tiga langkah finishing, meski dia hanya butuh satu langkah untuk menang.

Cukup ciumannya akhir-akhir ini, Joo-man mengambil hadiah ulang tahun untuk ayah Seol-hee. Tapi kemudian dia ketakutan dengan kedatangan dua saudara laki-laki bersaudara Seol-hee, yang menatapnya dan meminta untuk tahu mengapa dia ada di sini. Ketika Seol-hee tiba, dia tersenyum seperti dia takut mati, hee.


Nam-il melayani induk semang induk Hwang resep ayam barunya, cemberut bahwa dia pikir ada sesuatu yang sangat penting pada telepon itu dan mengeluh bahwa dia membuatnya terlihat buruk. Dia mengingatkannya pada bagaimana mereka bertemu saat berusia lima belas tahun dan dia mengambil sakunya.

Dia menangis saat dia mengatakan bahwa anak yatim piatu Korea sendirian di Jepang mengingatkannya pada anak perempuan yang tidak dapat dia angkat. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia bukan penggantinya, tapi anaknya, dan bahwa dia hidup untuknya sejak dia bertemu dengannya. "Aku tidak menyelamatkanmu Kaulah yang menyelamatkanku, "katanya, dan dia mencemoohnya karena mengira akan mengusirnya saat menemukan Ae-ra.




Tersedak, dia bertanya apakah dia berusaha membuatnya menangis. Dia mengakui bahwa dia memang miliknya, jadi tentu saja dia merasa cemburu, dan dia bertanya dengan penuh kasih apakah dia akan pernah tumbuh dewasa. Nam-il mengatakan bahwa dia akan kembali ke Jepang sendirian, karena dia memilikinya selama empat belas tahun dan sekarang giliran Ae-ra.

Seol-hee kesal pada pria Joo, yang terbaring di lantai karena kesakitan karena makan terlalu banyak pada pesta ulang tahun ayahnya. Mencari alasan apa pun, Joo-man merengek tentang bekas luka bakar di punggungnya, hanya agar Seol-hee menamparnya dan memanggil lawannya yang menakutkan.


Khawatir tentang pertandingan ulang barunya dengan Dong-man, Tak-soo merengek pada Pelatih Choi untuk kembali dan melatihnya. Pelatih Choi bertanya apakah dia berencana untuk menyuap atau menipu saat ini, tapi Tak-soo berjanji bahwa jika Pelatih Choi membantunya, dia akan bertarung dengan adil.

Dua bulan berlalu dengan cepat, dan segera saatnya mengirim John pulang. Dia meminta maaf karena bersikap begitu keras pada Dong-man, tapi Dong-man hanya mengerti kata "maaf" dan mengatakan bahwa semua yang dia rasa bersyukur. Dia berkata, "Sampai jumpa lagi," dalam bahasa Inggrisnya yang terbatas, dan John mengatakan bahwa mungkin segera mereka akan bertemu di ring. Pelatih Hwang mendengar "segera" dan memberinya tas besar segera, hee.


Ae-ra mendapat kehormatan untuk mengumumkan pertandingan ulang itu, dan semua orang hadir dalam audiensi - Dong-man dan ayah Ae-ra, adik perempuan Dong-hee, Joo-man dan Seol-hee, dan bahkan Landlady Hwang. Dong-man dibawa ke arena terlebih dahulu, tapi bukannya lagu tema yang biasa, Ae-ra terkejut saat masuk ke lagu yang selalu dia nyanyikan untuknya.

Beralih ke Pelatih Hwang, Dong-man mengatakan bahwa dia hanya akan bertarung berdiri sampai babak kedua. Alih-alih berdebat, Pelatih Hwang mengatakan untuk melupakan pembinaannya dan melakukan apapun yang dia mau. Dia mengatakan kepada Dong-man untuk melihat-lihat dan menyadari bahwa hanya berada di sini membuatnya menjadi pemenang. Tapi Dong-man mengatakan bahwa dia tidak menyukai akhiran yang ambigu, jadi jika dia akan menang, dia ingin menang dengan benar dan mengakhiri ini untuk selamanya.


Tak-soo memasuki arena, dan pertarungan dimulai. Ae-ra menutup matanya erat-erat, dan yang bisa dia dengar hanyalah tinju tinju melawan daging saat kedua pria itu bertarung. Setelah beberapa detik dia dengan tegas membuka matanya dan membuat dirinya berjaga.

Yang cukup menarik, pertarungan Dong-man dan Tak-soo hampir sempurna mencerminkan pertandingan terakhir mereka. Dong-man melempar Tak-soo ke lantai di mana ia berada di sana memanggil Dong-man untuk bergabung dengannya, tapi Dong-man tetap berdiri. Tak-soo bangkit dan meraih Dong-man, menghancurkannya ke pagar.


Dia mencoba untuk perjalanan Dong-man, yang berjuang keras untuk tetap berdiri. Tak-soo mengejeknya sehingga dia tidak bisa bertengkar di lantai, tapi kali ini bukannya marah, Dong-man hanya mengucapkan terima kasih atas acaranya dan mengatakan bahwa dia akan mulai bermain sekarang.

Dia melempar Tak-soo, lalu seperti terakhir kali, Tak-soo melompat dan membungkus kakinya di sekitar tengah Dong-man. Sekali lagi Dong-man melemparkannya ke tikar, mengikutinya turun dan mendarat di atasnya. Dong-man memiliki beberapa pukulan yang solid, lalu Tak-soo meraih kepalanya dan membaliknya.


Dia mencoba bangkit, tapi Dong-man terlalu cepat-dia melompat ke punggung Tak-soo, menariknya ke headlock sehingga Dong-man terjebak di punggungnya seperti seekor kura-kura. Dia punya Tak-soo dalam cengkeraman kematian saat ia membalik di atas tikar, dan Tak-soo tidak bisa lepas. Mereka tidak bergerak, dan wasit akhirnya menghentikan mereka dan mereka berpisah.

Saat pertarungan dilanjutkan, Tak-soo kehilangan kontrol, dan dia mengayunkan Dong-man dengan liar. Dia mencoba tinju loket Dong-man yang terkenal, hilang satu mil, dan Dong-man mengatakan kepadanya untuk melakukannya dengan benar jika dia akan menyalinnya. Kemudian untuk menunjukkan maksudnya, dia mengeksekusi tendangan yang tepat itu, kemudian mengikutinya dengan tendangan balik, mengetuk Tak-soo ke tikar. Ini KO, dan Dong-man dinyatakan sebagai pemenang.


Arena itu meledak dengan tepuk tangan meriah saat Dong-man berlutut. Pertarungan memalukannya dari sepuluh tahun yang lalu berjalan melalui kepalanya, dan semua kekalahannya sejak saat itu di tangan Tak-soo. Dengan air mata di matanya, Dong-man mengangkat kepalanya dan melepaskan raungan penuh kemenangan.

Tidak ada mata kering di rumah saat Ae-ra terlihat lega dan kedua ayah menangis dengan bangga. Dong-man ibu, menonton di rumah, ratapan bahwa dia akan mematahkan kakinya untuk menghentikan dia dari pertempuran. Bahkan Hye-ran sedang menyaksikan pertarungan, dan dia berkata sambil tersenyum, "Kenapa dia begitu keren? Menyebalkan sekali."


Dong-man mempersembahkan Pelatih Hwang dengan sabuk pemenang emas, menyeringai saat iseng Pelatih Hwang dan membuat pertunjukan besar melambaikan sabuk di sekitar. Ae-ra dengan gugup memasuki ring untuk mewawancarai Dong-man, dan dia tersedak saat dia mengatakan bahwa kemenangan ini adalah sepuluh tahun dalam pembuatannya.

Dia mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang berakar untuknya saat sorak sorai penonton. Ae-ra bahkan tidak bisa melihat Dong-man saat dia mengucapkan selamat kepadanya dengan tulus, mencoba menahan air matanya.


Semua orang keluar dari ring, tapi Dong-man meraih pergelangan tangan Ae-ra sebelum dia bisa pergi dan bertanya mengapa dia menangis lagi, karena dia seharusnya tidak peduli jika mantannya menang atau kalah. Dia mengatakan bahwa mereka seharusnya tidak berkencan.

Dong-man mengatakan bahwa dia tidak bisa hidup tanpanya, tapi dia tidak bisa memintanya untuk membawanya kembali jika mereka putus lagi. Jadi dia menyarankan agar mereka melupakan semua tentang kencan dan bisnis ini. Ae-ra akhirnya menatapnya dengan mata terbelalak, saat dia berkata, "Tinggal saja bersamaku."

Kaget, dia bertanya apakah dia memintanya untuk goyah, tapi Dong-man mengingatkannya bahwa dia orang yang sederhana: "Jika kita berciuman, kita berkencan. Jika kita hidup bersama, itu pernikahan. Menikahlah dengan saya. "OMG, dia mengusulkan!


Ae-ra hanya mengendusnya saat Dong-man mengatakan bahwa selama dua puluh tahun, dia belum bisa hidup tanpanya. Jadi jika dia harus memilih antara tidak pernah melihatnya dan bertemu dengannya setiap hari, maka dia memilih untuk menemuinya selamanya. Ae-ra bertanya kepadanya tentang pertempuran MMA, dan dia menyalak, kesal, "Anda. Kamu kamu kamu. Itu kamu! Bahkan jika aku mati, itu pasti dirimu. "

Sekali lagi dia meminta Ae-ra untuk menikahi dia dengan tatapan mengisap-anak anjing yang paling menggemaskan di wajahnya. Ae-ra hanya meraung, "Kenapa kamu bertanya ?!" yang merupakan semua jawaban yang dia butuhkan. Dong-man menariknya masuk pelukan saat arena meletus lagi tepuk tangan.


Seol-hee membiarkan Joo-man memegang tangannya, meski dia mengatakan itu tidak berarti apa-apa dan dia tidak memaafkannya. Joo-man hanya memberinya ciuman di pipi, dan dengan senyum lebar di wajahnya, aku akan mengatakan pemukulan yang dihasilkan tidak sia-sia. "Saya akan senang mati mati karena menciummu!" Dia tersadar di antara hit.

Beberapa saat kemudian, Dong-man mengeluarkan undangan pernikahan sementara Ae-ra mengeluh bahwa dia akan merusak pernikahan dengan hal-hal yang terburu-buru. Dia bilang dia punya rencana, dan Ae-ra coos dengan sarkastik bahwa dia seharusnya tidak menyiksa kepalanya yang lemah dengan berpikir, hee.


suara-suara mencurigakan menarik mereka ke lantai atas untuk apartemen Joo-manusia, di mana mereka menemukan dia polos mengupas buah plum untuk Seol-hee. Dengan pencocokan tangan di pinggul, mereka bertanya menuduh mengapa dia mengupas plum Seol-hee, dan sementara Dong-pria melotot, akar Ae-ra di sekitar apartemen dan menemukan Seol-hee bersembunyi di bagasi, lol.

Ae-ra mengingatkan Seol-hee tentang kata-katanya sendiri bahwa dia bukan manusia jika dia kembali bersama Joo-man, dan menyuruhnya untuk mencampakkannya dan menjalani kehidupan yang luar biasa. Seol-hee mencoba dan gagal untuk memastikan bahwa semua yang mereka lakukan adalah mengupas plum, tapi dia berjalan mundur saat alasannya terdengar lemah, dan Joo-man memeluknya dan memohon dengan dramatis, "Mari kita saling mencintai!" Keduanya Dong-man Dan Ae-ra mengirim tendangan terbang ke arahnya.


Kemudian di atap, Ae-ra dan Landlady Hwang duduk dengan canggung, dan Ae-ra mengatakan dengan santai bahwa dia akan mulai memanggilnya "Bu." Dia bilang itu hanya sopan santun, dan Landlady Hwang sepertinya bisa meledak dengan kebahagiaan saat dia Terimakasih Ae-ra karena bersikap sopan, hee.

Ae-ra bertanya apakah dia kaya sekarang, tapi dia terkejut saat ibunya mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki tiga bisnis gagal, jadi vila dan toko itu sangat digadaikan. Dia mengingatkan putrinya untuk membayar uang sewa tepat waktu, dan Ae-ra mendesah bahwa seharusnya dia tahu, meskipun ibunya mengingatkannya bahwa dia memang membeli gym.


Tiba-tiba teringat, Ae-ra bertanya mengapa dia adalah "Nam-il" di Namil Villa. Ibunya mengatakan kepadanya bahwa itulah yang mereka panggil sebelum dia lahir, dan ketika Ae-ra bertanya apa artinya, ibunya hanya berkata, "Saya tidak tahu," dengan ekspresi paling bersalah di wajahnya.

Malam itu, induk semang Hwang mabuk mabuk dengan Pelatih Hwang dan mengatakan kepadanya yang sebenarnya - bahwa Namil Expressway adalah tempat Ae-ra berada ... Dia berasumsi bahwa dia akan mengatakan Ae-ra lahir di sana, tapi dia dengan gembira gembira bahwa Ae-ra dikandung Di sebuah motel di sana, hee. Landlady Hwang mengubah topik pembicaraan dan menyarankan agar mereka segera membuka bisnis segera.


Hye-ran memutuskan untuk pindah, dan dia meninggalkan amplop pernikahan Ae-ra, mengharapkan kebahagiaan dan ucapan selamat padanya. Dia menggoda bahwa jika dia melihat jalan masuk, dia akan kembali, tapi itu muncul sebagai lelucon lucu sekarang.

Pelatih Hwang mempersembahkan rencana agung mereka kepada Ae-ra-bahwa dia dan Dong-man akan menjalankan gym sebagai bisnis bersama, dan Dong-man hanya akan bertarung selama musim sibuk. Ha, Dong-man menggeram bahwa ia tidak akan memberitahunya bahwa bagian terakhir sampai setelah mereka mendaftarkan pernikahan mereka.


Ae-ra tidak senang karena harus menemui Pelatih Hwang selama sisa hidupnya, tapi Pelatih Hwang mengatakan bahwa selain persahabatannya dengan Dong-man, ibunya pasti menganggapnya lucu. (Tunggu, apakah dia hanya membuat lelucon "ibumu"? LOL.)

Keempat temannya bermalam sebelum pernikahan minum di atas atap. Joo-man bertanya apakah Ae-ra akan pindah ke tempat Dong-man, tapi dia menggerutu karena dia tidak tahu karena Dong-man tidak punya rencana. Dong-man berargumen bahwa jika mereka tidak sembrono, maka dia tidak akan menjadi penyiar, dia tidak akan menjadi petarung, Seol-hee tidak akan menjalankan bisnisnya sendiri, dan Joo-man tidak akan menemukannya. Diafragma nya HA.

Mereka bersulang untuk hidup mereka, hidup dengan cara mereka sendiri.


Epilog.

Teman-temannya terbangun keesokan paginya, masih di atap. Ae-ra bingung, dan Dong-man mengatakan bahwa dia terlihat lebih buruk dari biasanya hari ini. Dia menjerit bahwa dia akan menikah hari ini, tapi ketiga temannya itu bertanya apakah dia bertemu seseorang dan mengapa dia ingin menikah.

Ae-ra meratap, bertanya-tanya apakah itu semua mimpi. Lalu Dong-man menciumnya dan mengatakan lucu bahwa dia masih mabuk, berharap bisa menggodanya sepanjang sisa hidupnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/fight-my-way-episode-16-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Fight My Way Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

 
Back To Top