Sinopsis Fight My Way Episode 14 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 06 Juli 2017

Sinopsis Fight My Way Episode 14 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sang induk semang Hwang mengambil sebotol minuman keras untuk Pelatih Hwang, dan saat dia memanggilnya "Soondae" seperti biasa, dia mengoreksi dia bahwa namanya adalah Jang-ho (dengan aduknya memuji kata-kata "umum" dan "macan" yang membentuk namanya. ). Mereka berbagi minuman, dan Landlady Hwang bertanya apakah Pelatih Hwang akan membantunya dan merahasiakannya.

Dia menyerahkan ponsel flip itu dengan pesona beruang teddy, memintanya untuk menyembunyikannya darinya. Ketika Pelatih Hwang membuka telepon, Landlady Hwang menutupnya, menyuruhnya menyimpannya, dan kemudian ... tapi kami tidak mendengar sisanya.

Kembali ke vila, Joo-man meninggalkan sekantong buah dan beruang teddy lainnya di tangga pintu Seol-hee. Dia membunyikan bel pintu lalu berjalan ke pintunya, tersandung di jalan, lol.

Sinopsis Fight My Way Episode 14 Bagian Kedua

Dong-man bangga dengan Ae-ra yang memimpin pekerjaan penyiar MMA, dan dia bertanya apakah dia akan mewawancarainya jika dia menang besok. Dia menggeram bahwa dia akan lebih baik menang, karena dia menolak untuk mewawancarai Tak-soo.

Ae-ra bertanya apakah dia takut, dan ketika Dong-man mulai mengatakan ya, dia membentaknya agar tidak bersikap jujur ​​dan mengatakan bahwa dia tidak takut, hee. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia menunggu sepuluh tahun selama lima belas menit ini, jadi dia tidak akan kalah.

Ae-ra berjanji untuk menonton keseluruhan lima belas menit dan melindunginya dari kejadian buruk. Dong-man berkata dengan sayang bahwa dia sangat kecil, tapi dia selalu membicarakan tentang melindunginya. Dia mengatakan bahwa bahkan jika dia menutup matanya, itu akan segera berakhir, dan saat dia membukanya, dia akan berada di sana. Oke, mereka membuat saya sangat gugup



Mulai menangis, Ae-ra mengakui bahwa dia ingin membiusnya sehingga dia tidak akan bangun besok. Dong-man memeluknya erat-erat, tapi Ae-ra tidak bisa dihibur. Dia mengatakan bahwa akan mudah jika dia hanya pria biasa, tapi dia benar-benar sangat menyukainya, jadi tentu saja dia tidak bisa memberikan restunya.

Dong-man mendesah pada pengakuan teriakan Ae-ra dan menciumnya, tapi sebelum terlalu serius, dia menariknya kembali. Dia meminta maaf, mengatakan bahwa dia sangat menyukainya sehingga dia tidak dapat melakukannya. Ae-ra bertanya apakah dia berarti dia melindunginya dari dirinya sendiri karena dia mencintainya.


Alih-alih menjawab, Dong-man menggeser Ae-ra sampai dia berbaring, lalu membungkuk di atasnya. Dia mengatakan bahwa dia sangat menyukainya malam ini, dia tidak bisa menahan diri. Ae-ra tidak tahan menghadapi perlawanan saat dia melakukan hal itu.

Di pagi hari, Dong-man yang sangat puas mengeluh dengan lemah bahwa dia benar-benar harus membiusnya karena dia tidak ingin bangun. Dia mengatakan bahwa dia hanya mengira dia sangat menyukainya, tapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan perasaannya terhadapnya sekarang. Ae-ra menyerangnya karena sangat jujur ​​sehingga membuat jantungnya berdegup kencang, dan dia bertanya-tanya bagaimana dia melawannya selama dua puluh tahun.


Ketika akhirnya mereka berhasil keluar dari tempat tidur, Dong-man masuk ke Seol-hee. Dia meninggalkan Ae-ra untuk melakukan Walk of Shame sendirian, dan meskipun dia mencoba berpura-pura bahwa tidak ada yang berbeda, Seol-hee memberinya seringai lebar dan catatan yang akhirnya dia berikan setelah menolak selama dua puluh tahun. HA.


Dong-man menuju ke lantai atas untuk menemukan Joo-man tidur dari pelacur solo di lantai apartemennya. Dia mengatakan bahwa dia mengenal Seol-hee dua kali lebih lama dari Joo-man, jadi tentu saja dia ada di sisinya, menambahkan bahwa dia terlalu baik untuk pria Joo.

Tapi dia juga mengatakan bahwa dia tidak mempercayai pria lain dengan Seol-hee, jadi dia menyuruh Joo-man untuk turun dan mengemis. Joo-man cemberut bahwa Ae-ra ada juga, tapi dia membiarkan Dong-man menyeretnya ke bawah untuk sarapan. Ae-ra menembak Joo-man dengan bau busuk dan menolak membuat telur untuknya, hee.


Seol-hee ada di komputer, dan dia memanggil Ae-ra untuk melihat beberapa pesan yang menanyakan apakah anggur plum dan murbei buatannya dijual. Dong-man dan Joo-man juga mengembara sebagai permintaan ketiga masuk, tapi teman-temannya menghela napas dan berjalan dengan jijik saat Seol-hee dengan liar meremehkan anggurnya.

Ketika sudah waktunya untuk bertarung, Kyung-ku ada di sana untuk syuting meski ada penolakan Dong-man untuk terus tampil. Dong-man berbicara dengan Ae-ra secara pribadi, dan saat dia mengeluh tentang desahan beratnya, dia mendorong kepalanya dengan marah.


Dia mengambil kembali menyuruhnya untuk menang dan memberinya izin untuk kalah, praktis memesannya untuk memanfaatkan apakah dia sedikit terluka. Dia berjanji untuk melakukan itu jika dia merasa seperti sedang sekarat, tapi dia mengatakan bahwa jika tidak, maka dia akan menang dengan adil dan adil.


Ye-jin memanggil Seol-hee untuk berbicara lagi, mengatakan kepadanya bahwa dia pergi minum terlambat dengan Joo-man baru-baru ini. Seol-hee tidak ingin mendengarnya, tapi Ye-jin melanjutkan bahwa ia menolaknya, lalu berbicara tentang Seol-hee selama tiga jam padat.

Kami melihat dalam kilas balik bahwa pada akhir malam, pria Joo sudah sangat mabuk sehingga dia hampir tidak bisa berdiri, tapi dia masih mengatakan bahwa tidak peduli siapa yang mendekatinya, dia akan selalu memilih Seol-hee. Sekarang Ye-jin memberitahu Seol-hee bahwa dia mengerti bahwa pria Joo menolaknya dari awal, dan bahwa dialah yang tidak mau mendengarkannya.


Dia menyerahkan tas hadiah Seol-hee yang berisi gambar lucu dirinya dan Joo-man yang dibuat Ye-jin. Ye-jin menjelaskan bahwa dia tidak ingin dihukum karena membuat orang yang baik seperti Seol-hee menangis, dan bahwa dia ingin dengan tulus meminta maaf sebelum dia pergi ke Inggris untuk belajar.


Malam itu, kantor pergi makan malam bersama, dengan Seol-hee dan magang Chan-ho duduk di seberang Joo-man. Kali ini, saat Seol-hee mulai memotong daging untuk panggangan, Joo-man tanpa kata pun mengambil peralatan dari dia untuk melakukannya sendiri.

Dia dipaksa untuk menonton saat Chan-ho menggoda Seol-hee, bertanya apakah dia ingin "pergi ke sana" (salon kuku) bersama lain kali. HAHA, Joo-man memberi Chan-ho sepotong daging dan memerintahkannya untuk memakannya, meski masih mentah. Chan-ho bertanya kepada Seol-hee apakah dia punya pacar, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia melakukannya, tapi mereka putus.


Sudah saatnya pertarungan Dong-man dimulai, jadi Ae-ra naik panggung dengan gugup. Suaranya mendapat kepercayaan saat memperkenalkan perkelahian tersebut, dan dia menyelesaikan pidatonya dengan sempurna. Nam-il dan Landlady Hwang hadir di antara penonton, dan sang induk semang Hwang terlihat sangat bangga.


Lagu tema Dong-man dimulai, dan dia memasuki arena, permainannya terus berlanjut. Pelatih Hwang mengingatkannya untuk menghindari cedera dengan segala cara dan tidak membiarkan Tak-soo membawanya ke tanah, karena dia belum siap untuk itu. Dong-man mengatakan bahwa butuh waktu sepuluh tahun untuk sampai kesini, jadi dia akan bertarung tanpa penyesalan.

Saat Dong-man memasuki ring, Nam-il meminta Landlady Hwang hampir mengejek yang mana: Dong-man atau Ae-ra. Jadi dia juga tidak tahu siapa anak yang telah lama hilang itu.


Di restoran, Joo-man memanggil lebih banyak batu bara untuk panggangan, yang pemiliknya melakukan penjepit. Ketika dia membungkuk untuk meletakkannya, dia mengejutkan atasan Joo-man, yang memukul dan mengetuk bara dari tangannya.


Mereka terbang menyeberangi meja menuju Seol-hee, tapi Joo-man berhasil melemparkan dirinya ke arahnya sehingga batu bara menabrak punggungnya dan bukan Seol-hee. Meskipun batu bara hangus di balik kemejanya dan membakarnya dengan parah, pikiran pertama Joo-man adalah bertanya apakah Seol-hee baik-baik saja.

Tak-soo masuk, dan pertarungan dimulai. Dong-man dan Tak-soo dengan liar melempar pukulan dan tendangan, dan Dong-man dengan mudah berhasil membuangnya kapanpun Tak-soo mencoba menggendongnya ke tanah.


Segera, Dong-man melihat sebuah celah, dan dia melompat dan berputar dalam tendangan loketnya yang terkenal. Dia mendarat pukulan keras ke kepala Tak-soo, menyebabkan wasit memanggil waktu cepat keluar. Tak-soo mendapat bel berbunyi cukup bagus, jadi Tae-hee mengatakan kepadanya untuk membuat Dong-man kehilangan kesabaran dan menyeretnya ke lantai, di mana Tak-soo terkuat.


Pertarungan dilanjutkan, dan pada awalnya, Tak-soo mengambil beberapa pukulan dan tendangan lain, tapi kemudian Dong-man berayun lagi dan Tak-soo melemparkan dirinya ke tanah. Dia memberi isyarat kepada Dong-man untuk mendatanginya, tapi Dong-man menolak.

Wasit membuat Tak-soo bangun dan memulai pertarungan lagi, tapi sekali lagi, Tak-soo terjatuh ke punggungnya. Pelatih Hwang berteriak kepada Dong-man untuk tetap terjaga, jadi sekarang sepertinya mereka saling menghindar.

Tak-soo mencoba taktik baru - ketika Dong-man menendang keluar, dia meraih kakinya dan mengayunkannya ke dinding sangkar, mencoba memaksanya jatuh. Dong-man berjuang tapi akhirnya mendapat kedua kaki kokoh kembali di tanah. Tak-soo mengejeknya, bertanya apakah dia takut naik ke lantai bersamanya.


Lalu dia mengatakan satu hal yang bisa membuat Dong-man kehilangan kesabarannya, bahwa Dong-man lebih suka bertengkar karena kakaknya hanya bisa duduk. Dong-man mengangkat mereka berdua dari dinding kandang, jadi Tak-soo melompat dan membungkus kakinya di sekitar tengah Dong-man.

Pelatih Hwang menjerit peringatan, tapi Dong-man terlalu marah untuk mendengarnya. Dia mengeluarkan raungan dan melempar Tak-soo ke lantai, mendarat di atasnya. Saat mereka turun, kepala mereka mengetuk dengan keras.


Penyesalan kepala yang disengaja bertentangan dengan peraturan, tapi Tae-hee telah memberi tahu Tak-soo bahwa dia dapat membuatnya terlihat tidak disengaja dan menyebabkan keputusan "tidak ada keputusan". Rencananya tampaknya bekerja dengan sempurna, dan Tak-soo terbaring di tanah, mencengkeram kepalanya sendiri dengan rasa sakit. Tapi Dong-man siapa yang terluka, matanya memancar darah dari luka yang buruk.


Ae-ra melihat dengan ngeri, teringat malam sebelumnya saat dia mencium bagian Dong-man yang mungkin terluka, menyebutnya mantra untuk menangkal cedera. Dia mencium matanya, lalu dia menunjuk pipinya, dahinya, dan bahkan bibirnya, membuatnya semakin banyak menciumnya.

Setelah makan malam perusahaan, Joo-man dan Seol-hee menunggu bus, dan secara refleks dia mulai membayar kedua ongkosnya sebelum mengingat untuk hanya membayar sendiri. Dalam perjalanan pulang, dia mendesis kesakitan saat jalan yang bergelombang menyebabkan dia memukul punggungnya yang terbakar di kursi. Seol-hee melihat dia terluka, tapi dia tidak bereaksi.


Dong-man ditambal oleh dokter, namun cederanya dinyatakan serius. Dia bersikeras bahwa dia baik-baik saja dan mengatakan kepada mereka untuk tidak menghentikan pertarungan, tapi dokter tersebut memberi isyarat kepada wasit bahwa semuanya sudah berakhir. Dong-man berteriak pada Pelatih Hwang, mengemis dan memohon agar dia tidak membiarkan ini terjadi, sangat ingin diijinkan menyelesaikan pertarungan. Tapi meski mematahkan hati Pelatih Hwang, pertarungan diakhiri dengan keputusan tanpa keputusan.

Sang induk semang Hwang meninggalkan arena dengan Nam-il di tumitnya. Nam-il bertanya apakah dia sedih, maka dia mengatakan bahwa dia tahu bahwa dia tidak suka mendengarnya memanggilnya "Mom" lagi. Tiba-tiba sangat dingin, dia mengatakan bahwa ada banyak alasan mengapa anjing ditinggalkan, tapi ada satu alasan mengapa itu yang paling indah dan kotor: "Ketika seorang bayi datang, orang tua yang penuh kasih meninggalkan anjing yang mereka angkat."


Sang induk semang Hwang bertanya apa yang coba dikatakan Nam-il. Dengan kilau jahat di matanya, Nam-il mengatakan bahwa wajar jika dia menggigit saat seseorang mengambil apa yang menjadi miliknya. Sang induk semang Hwang mengingatkannya bahwa dia menyuruhnya untuk tidak menyentuh anak-anak, tapi dia hanya bertanya apa yang dia lakukan dengan ponsel flip itu.

Joo-man kembali masih sakit saat dia bersiap-siap tidur, tapi dia terganggu oleh bel pintu. Dia menjawab pintu untuk menemukan Seol-hee berdiri di tangga, dan dia menguatkan diri untuk apa yang dia katakan di sini.

Tak-soo menghadapi reporter dan membual bahwa dia memimpin pertarungan, menyeringai saat dia mengatakan bahwa cedera Dong-man membuktikan bahwa dia kurang. Pelatih Choi bergegas ke ribut karena kepala Tak-soo yang memar, lalu dia melihat setetes darah yang keluar dari hidung Tak-soo.


Seluruh arena berjejer, tertegun, saat mata Tak-soo berputar kembali dan dia merosot ke tanah.

Tak-soo siapa yang bergegas masuk ambulans dengan Pelatih Choi di sampingnya. Dong-man keluar setelah dibersihkan, dan dia berpaling ke Ae-ra, yang melotot padanya sebelum pergi. Dia mengayunkan punggungnya menghadapnya, memeluknya dan meminta maaf karena telah menakut-nakuti dia.


Dia mendorongnya menjauh, berteriak bahwa dia tidak tersentak seperti yang dia katakan atau hindari karena Pelatih menyuruhnya melakukannya. Dong-man hanya bisa meminta maaf lagi, mengakui bahwa dia kacau, dan dia bersikeras bahwa cederanya tidak buruk.


Tapi tiba-tiba terdengar dering keras di telinganya, dan dia mengerutkan kening saat Ae-ra terus mencaci dia. Dia mendengarkan saat suara Ae-ra memudar sampai hilang, hanya menyisakan deringan nyaring.

Sebuah ekspresi ketakutan murni muncul di wajah Dong-man, dan dia menjerit nama Ae-ra. Dia mulai menampar telinganya dengan tangannya, sampai Ae-ra menghentikannya dan bertanya apa yang salah. Masih berteriak, Dong-man bertanya mengapa Ae-ra sedang berbicara seperti itu, menuntut untuk mengetahui mengapa dia tidak dapat mendengar suaranya.

Dalam sulih suara, Dong-man mengatakan bahwa badai berlalu, dan dunia menjadi gelap. Diatasi dengan rasa takut, teriakan Dong-man, "Kenapa begitu sepi? Mengapa? MENGAPA?! "


Epilog.

Malam sebelum pertarungan, kami mendengar Dong-man dengan lembut meminta Ae-ra jika dia harus mematikan lampu. Televisinya menyala dengan peringatan isi: " Fight My Way harus mematuhi rating Age 15 ......."


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Fight My Way Episode 14 Bagian Kedua

 
Back To Top