Sinopsis Falsify Episode 3

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 30 Juli 2017

Sinopsis Falsify Episode 3

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Falsify Episode 3

Kakak laki-laki Moo-young, Chul-ho, ditabrak truk di depan mata Moo Young. Pada hari-hari berikutnya, seorang pemuda mengaku mengemudi di bawah pengaruh dan membunuh Chul-ho. Hanya saja, Moo-young terus memikirkan kembali kejadian malam itu dan tidak dapat mendamaikan ingatannya tentang pria dengan korek api di tangannya dengan supir truk muda yang sekarang mengaku melakukan pembunuhan berencana.

Moo-young mencoba untuk meyakinkan teman baik saudaranya, Seok-min, bahwa orang yang salah dihukum, tapi mendapati dia tidak simpatik. Seok-min menunjukkan bahwa ingatan Moo-young mungkin terdistorsi karena shock, yang membuat Moo-young berasumsi bahwa Seok-min yakin tuduhan doping yang telah dilobi terhadapnya.


Mencoba meyakinkan Seok-min, Moo-young mengatakan bahwa Chul-ho mungkin telah dibunuh karena ceritanya yang sedang dia jalani. Tapi bukannya terlihat terkejut, Seok-min menyuruh Moo-young membiarkan semuanya terjadi, karena dia mungkin tidak menyukai apa yang dia temukan tentang saudaranya. Ini hanya membuat Moo-young marah, tapi Seok-min hanya menyuruhnya untuk mengakhirinya disini.

Saat Moo-young pulang ke rumah saat hujan lebat, dia mendapati bahwa lampu apartemennya tidak bekerja. Merasakan kehadirannya, ia berjalan menuju ruang belajar dalam kegelapan. Tiba-tiba, sebuah lampu yang berkedip di depan matanya dan membutakannya cukup lama agar penyerang melemparnya ke rak buku. Moo-young terlalu tertegun untuk bergerak, yang memberi waktu penyusup untuk meninggalkan apartemen dengan ransel.


Moo-young tersandung dan kehabisan hujan, mencari penyerangnya. Ketika dia melihat seorang pria dengan jas dengan korek api di tangannya di kejauhan, dia mengejar. Saat hujan turun semakin deras, dia akhirnya masuk ke sebuah gang kosong tempat pria itu menunggu, punggungnya berpaling ke Moo-young.

Moo-young menuntut dengan liar pada pria itu, tapi pria itu melepaskan rokoknya dan dengan tangkas menghindari pukulannya. Pria itu bergerak dengan kecepatan pretermatur sedemikian rupa sehingga atlet muda itu bahkan tidak pernah berhasil melakukan pukulan. Pertarungan hampir membabi buta dalam hujan, Moo-young segera mendapati dirinya terluka dan tertahan di dinding, kepalanya berpaling dari pria itu secara paksa.


Menjaga wajahnya tersembunyi dari Moo-young, pria itu menusuknya di usus dan memberikan sebuah peringatan: "Menurut Anda mengapa kakak Anda meninggal? Itu karena dia mengikuti saya terlalu banyak ... sama seperti Anda. "

Moo-young menangkap hanya menangkap sekilas tato seperti bola di pergelangan tangan pria itu sebelum dia merosot ke tanah, sementara pria itu berjalan pergi sampai malam.


Belakangan, ketika Moo-young didorong ke ruang gawat darurat, dia mulai menangis saat mengingat saudaranya yang memintanya untuk meyakinkan dan berani melihat sesuatu sampai akhir.

Kejatuhan dari Ketua Min demensia / bencana bunuh diri juga mengubah kehidupan pahlawan kita yang lain. Jaksa Kwon So-ra ditugaskan ke sebuah daerah di luar Seoul. Saat dia mengemasi barang-barangnya dan melihat-lihat rumah pengadilan yang telah menjadi kantornya, Jaksa Cha Yeon-soo keluar untuk menemuinya, meski dia hampir tidak bisa menatap matanya yang junior.

Sementara itu, Daehan Daily's Splash Team dibubarkan, dan Seok-min dipindahkan ke tempat kerja klerus. Sementara dia membersihkan mejanya, Seok-min melihat sekilas gambar berbingkai di mejanya. Hal yang sama menghiasi meja Chief Gu yang korup.


Rekannya Yoo Kyung masuk dan melepaskan tangannya, mengharapkan surat pengunduran diri dari Seok-min. Tapi Seok-min mendesah dan mencucurkan surat yang dia bawa di sakunya. Dia mengatakan pada Yoo Kyung yang terkejut bahwa meskipun dia berada di dasar piramida, dia akan mencoba melakukan yang benar dengan timnya dan menghentikannya.

Ketika Yoo Kyung memberi pembubaran tim tersebut, dia bisa melihat di mana Daehan Daily akan pergi sekarang, Seok-min berjanji untuk menemukan kesempatan lain bagi mereka untuk memulai dari awal. Yoo Kyung bertanya-tanya bagaimana orang yang sombong seperti Seok-min akan bertahan dalam penghinaan terhadap tatanan barunya dan senyum Seok-min, tapi dia tidak bisa mengatakan bahwa dia memiliki banyak kepercayaan diri.

Kepala Yang dari Patriot News mengunjungi Moo-young di rumah sakit, karena Moo-young telah memanggilnya tanpa keluarga atau teman seumur hidupnya. Kepala Yang bersimpati, mengatakan bahwa mereka semua harus saling membantu, dan pada catatan itu, Moo-young berpaling padanya dengan ekspresi tajam dan meminta bantuannya dalam sebuah proyek.


"Jika Anda membantu saya, maka saya akan menjadi reporter sampah terbaik di dunia untuk Berita Patriot Anda," kata Moo-young. Sebagai Kepala Yang kembali terkejut, Moo-young melihat ke masa depan dengan mata yang keras dan dingin.

Moo-young memindahkan apartemen dan membawa serta kotak-kotak artikel lama Chul-ho. Dia memasang sketsa tato pembunuh di dinding yang telanjang, dan seiring waktu, citra itu menjadi pusat kumpulan artikel besar yang disusun oleh Moo-young, yang telah dia gunakan untuk melacak pria yang membunuh saudaranya.


Lima tahun telah berlalu (jadi kita kembali ke peristiwa episode pertama), dan Moo-young berdiri di depan tembok itu, mempelajari tato itu. "Di mana kamu?" Dia bertanya pada musuh bebuyutannya. "Anda tidak bisa lari dari saya selamanya. Akhirnya saya akan menemukan Anda. "Salah satu gambar di dinding adalah lokomotif Boss Park berjabat tangan dengan Pengacara Jo.

Di kantornya sendiri, Pengacara Jo berbicara kepada seseorang yang sedang membicarakan masalah di gudang Boss Park pada malam sebelumnya (korban jiwa yang diperdagangkan ditemukan di dinding). Sementara itu, So-ra berbicara kepada atasannya tentang mengambil alih penuntutan Boss Park atas perdagangan manusia ilegal.


Van berita berkumpul di depan kantor polisi, dan sambil menunggu Boss Park dikawal oleh polisi, Yoo Kyung memperhatikan mantan pemimpin timnya, Seok-min, melayang di latar belakang. Dia terganggu saat bos kejahatan muncul di samping Letnan Jeon yang korup, menyiapkan kameranya untuk memotret. Tapi saat Boss Park melewati reporter, langkah Seok-min di depannya dan bertanya apakah dia mengaku membunuh empat wanita.

Para fotografer dan juru kamera segera fokus pada ekspresi Boss Park, yang menceritakan kisahnya sendiri yang bersalah. Letnan Jeon bersumpah dan mendorong Boss Park, tapi kerusakannya sudah selesai. Kembali ke apartemennya, Moo-young mempelajari ekspresi itu dan mengatakan bahwa omelan seperti dia seharusnya tidak mudah lepas. "Tidakkah begitu, Hyung?" Dia bertanya pada seorang fotografer berbingkai dari saudara laki-lakinya yang telah meninggal.


Di Daehan Daily, sebuah perusahaan telepon seluler besar yang mengiklankan koran tersebut sedang melempar ponsel yang sesuai dengan peluncuran produk baru yang dikalahkan oleh berita nyata di halaman depan. Karena dia menuntut agar penyebaran baru dilakukan pada hari berikutnya untuk mengatasi kerugian, Chief Gu menutupnya dengan menunjukkan bahwa selama CEO perusahaan teleponunya memiliki skandal untuk disembunyikan, mereka seharusnya tidak mencoba mengajukan tuntutan dari Daehan Daily.

Hal ini mengesankan stafnya dengan sangat, dan beberapa komentar tajam dalam audiensi Seok-min bahwa masa depan Daehan Daily terletak di tangan pemimpin mereka yang mampu meskipun ada beberapa wartawan yang berusaha menjatuhkannya.

Kami melihat bahwa Seok-min telah membuat wajah ceria selama lima tahun terakhir, sesekali, menyelinap ke lapangan dengan wartawan juniornya, lalu kembali ke kantor untuk dipanggang oleh pemimpin timnya yang tampaknya sangat hebat. Kesenangan dalam mengingatkan Seok-min tentang posisi "sebenarnya" dalam kehidupan sekarang.


Seok-min menolak untuk membiarkan sejumlah komentar sinis menusuk perisai dan berjalan menjauh dari bos frustrasi dengan kopi di tangannya dan nada ceria di lidahnya. Tapi saat dia menemukan dirinya sendirian di lift dengan Chief Gu, senyumnya mati dan kilatan dalam kilasan di matanya.

Seok-min terus wajahnya berpaling untuk menyembunyikan ekspresinya, tapi dia bertanya pada senior yang pernah dia dekat jika dia mengingat Boss Park. Chief Gu pernah menghentikan Seok-min untuk tidak menulis artikel tentang dia, dan Seok-min tidak bisa berhenti berpikir bahwa jika mereka terus maju dan mengekspos pria itu, mereka bisa mencegah kematian keempat wanita itu.

Chief Gu mengolok-olok kompleks penyelamat Seok-min dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia terus menjadi keras kepala, maka dia akan menghabiskan seluruh hidupnya sebagai petugas ruang belakang. Seok-min berbalik menghadap pria itu tepat saat pintu lift terbuka, dan Chief Gu melihat kemarahannya dan mencemoohnya sebelum berjalan keluar.


Saat Moo-young sampai di kantor Patriot News, dia dihentikan oleh YANG CHU-SUNG, tuan tanah mereka dan bos kejahatan setempat, yang menanyakan kepadanya tentang keributan di gudang Boss Park. Tampaknya Moo-young berhutang kepadanya, dan Boss Yang tertarik untuk mengetahui bagaimana kantor berita tersebut melakukannya. Ini juga terlihat seperti Boss Yang adalah pelindung dari Patriot News.

Ketika Moo-young akhirnya masuk ke kantor, Chief Yang sedang berbicara tentang bagaimana restoran takeout memperlakukan wartawan sampah dengan buruk karena tidak memberi cukup lauk pauk dengan setiap pesanan. Moo-young membawanya keluar dan mencoba membuat rekaman pelepasan Boss Park, tapi Chief Yang menolaknya-nalurinya mengatakan kepadanya bahwa masalahnya terlalu besar untuk mereka.

Selagi seluruh tim menguping, Moo-young mencoba untuk memindahkan hati pemimpinnya dengan membuat pidato yang penuh semangat tentang integritas reporter sampah, namun Chief Yang hanya mengatakan bahwa jaksa penuntut akan menangani kasus tersebut.


Omong-omong, So-ra menginterogasi Boss Park, yang mengatakan bahwa dia telah dituduh salah. Saat dia melahirkan putrinya, dia mengatakan kepadanya untuk berhati-hati dengan apa yang dia katakan, karena mereka semua memiliki kehidupan yang pendek. Atas ancaman ini, So-ra meninggalkan tempat duduknya dan mendekati Boss Park.

Anggota timnya mendesah dan mematikan kamera CCTV di dalam ruangan saat So-ra mulai menjulurkan pedagang manusia untuk mencoba dan memukulnya. Saat dia mencoba menerjangnya, dia menendang kaki kursinya dan menjatuhkannya ke tanah.


Kemudian, atasannya mengatakan kepadanya untuk melakukan pekerjaan dengan baik dalam kasus ini karena pengangkatan personil berada di cakrawala, dan So-ra akhirnya memiliki kesempatan untuk ditugaskan ke Seoul lagi. Kembali ke kantornya, bawahannya membawa dua daftar kantor berita yang berada di lokasi kejahatan: satu dari kantor polisi dan satu lagi dari situs pers. So-ra segera memberitahukan bahwa nama Patriot News tidak ada dalam daftar. Kepala subordinat mengatakan bahwa alamat resmi Patriot palsu, dan tidak ada yang tahu banyak tentang mereka di lapangan.

Ini menegaskan dugaan So-ra bahwa Letnan Jeon sedang berusaha menyembunyikan agensinya, dan dia menempatkan orang itu untuk bekerja menemukan agen berita yang mencurigakan ini.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/falsify-episodes-3-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Falsify Episode 3

 
Back To Top