Sinopsis Duel Episode 15 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 26 Juli 2017

Sinopsis Duel Episode 15 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Duel Episode 15 Bagian Pertama

Dengan mata terbelalak dan histeris, Sung-hoon pergi dari rumah sakit, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia tidak membunuh Dokter Ibu - itu adalah kesalahan Sung-joon. Sementara itu, Big Boss melapor ke Chairman Park, membiarkan dia tahu bahwa Mi-rae secara ajaib sembuh setelah dipukul oleh motor.

Big Boss juga telah menemukan bahwa Mi-rae adalah anak perempuan Perawat Ryu, dan bahwa Dokter Ibu telah memperhatikan Mi-rae sejak kecelakaan itu. Begitu banyak, Big Boss menambahkan, orang itu mungkin mengira Dokter Ibu dan Mi-rae sebenarnya adalah ibu dan anak perempuannya. Sutradara Park tiba-tiba mendapat ide, dan dia memerintahkan Big Boss untuk membawa Mi-rae kepadanya.



Mi-rae, masih terisak-isak setelah nonton Dokter Ibu ditembak, sedang mengantar kembali ke kamarnya oleh Hyung-shik. Dia tidak memperhatikan Big Boss terbaring menunggu untuk menjatuhkannya dari kepala dengan kunci pas. Dengan Hyung-shik pingsan di lantai, Big Boss menyuntikkan Mi-rae dengan obat knock-out dan menggandengnya keluar dari rumah sakit.

Di garasi parkir, Sung-joon menangis saat memegang Doktor Ibu di pelukannya. Dia memintanya untuk tidak pergi setelah dia menemukannya. Suaranya retak karena emosi saat dia memanggilnya "Bu," tapi dia tidak responsif.

Deuk-chun dan Soo-ho menyetir setelah Sung-hoon, tapi dorongan kloning yang tidak menentu menyebabkannya kehilangan detektif. Hyung-shik panggilan untuk membiarkan mereka tahu bahwa Mi-rae telah diculik. Ketika detektif kembali ke rumah sakit, Hyung-shik meminta maaf karena telah kehilangan Mi-rae dan karena tidak melihat wajah si penculik sebelum dia tersingkir. Hyung-shik juga dengan sedih mengungkapkan bahwa Dokter Ibu sudah meninggal.


Dalam perjalanan ke kantor keamanan untuk menemukan rekaman CCTV, para detektif bertemu dengan Sung-joon yang linglung. Deuk-chun menggeram bahwa dia khawatir karena tidak ada yang tahu dari mana Sung-joon telah menghilang setelah mayat Dokter Ibu dibawa ke rumah sakit.

Melihat seperti anak anjing yang hilang, Sung-joon mengaku tidak tahu ke mana harus pergi. Sung-joon mulai memecah saat ia menyalahkan dirinya sendiri atas kematian Dokter Ibu, tapi Deuk-chun dengan kasar mengatakan bahwa itu bukan kesalahan Sung-joon.

Sung-joon kemudian bertanya tentang Sung-hoon, tapi Deuk-chun menghindari menjawab dengan mengatakan kepadanya bahwa Mi-rae telah diculik. Orang-orang melihat rekaman CCTV, tapi si penculik menyamarkan diri dengan topi dan sepertinya tahu persis di mana semua kamera berada sehingga dia bisa menghindari untuk dilihat.


Bahkan jika mereka tidak dapat melihat wajah pria itu, Sung-joon mengakui dia sebagai Big Boss berkat perkembangan yang sudah kukenal dan ceritera mencekik-kabel yang mengintip keluar dari saku Big Boss. Itu mengikatkan penculikan pada Sanyoung, dan Deuk-chun menentukan bahwa langkah selanjutnya mereka adalah membuat Motorcycle Man mengakui siapa yang mempekerjakannya.

Tapi pertama, Deuk-chun membawa Sung-joon ke kamar Soo-yeon. Dia memerintahkan pria yang lebih muda untuk tinggal di sana dan mengawasi Soo-yeon. Ah, ini usaha Deuk-chun untuk menyingkirkan pikiran Sung-joon dari kejadian yang terjadi pada Dokter Ibu (atau setidaknya memberinya tempat yang aman untuk mengatasi kesedihannya).

Kembali ke sarangnya, Sung-hoon semakin jauh mengalami gangguan mental total saat dia terus-menerus mengulangi momen terakhir Pak Dokter di benaknya. Dia terus menjerit bahwa Dokter Ibu meninggal karena Sung-joon.


Mi-rae, terikat dan tersumbat, berkerumun di sudut laboratorium yang ditinggalkan, sementara Big Boss melapor ke Chairman Park di kamar VIP rumahnya. Bos Big mulai menambahkan bahwa ada insiden di rumah sakit saat Seo-jin masuk. Dia menyambut ayahnya dengan bahagia, tapi senyumannya memudar ketika Big Boss memberi tahu mereka bahwa Dokter Ibu sudah meninggal.

Ketua Park terkejut, terlebih lagi saat Big Boss mengatakan bahwa Sung-hoon lah yang membunuhnya. Ketua Park mengatakan Seo-jin pasti senang, karena dia selalu menginginkan Dokter Ibu meninggal. Seo-jin dengan dendam bersikeras bahwa dia menyesali apa yang terjadi, tapi begitu dia sendirian di mobilnya, dia merenung bahwa dia tidak pernah mengira Sung-hoon bisa membuatnya bahagia.

Setelah daun Seo-jin, Ketua Park memerintahkan tes DNA untuk dilakukan pada Mi-rae untuk membandingkan catatan DNA yang mereka miliki untuk Dokter Lee. Ketua menganggap bahwa Dokter Lee pasti telah mencuri vaksinasi untuk putrinya.


Sung-hoon mengacak-acak sarangnya, mencari obatnya, dan akhirnya menemukan satu untuk menyuntikkan ke tangannya. Ketika dia melihat Seo-jin sedang menelepon, dia hanya menjawab untuk memerintahkannya untuk membawa lebih banyak obat. Dia dengan sombong mengatakan bahwa dia harus kehabisan tenaga, tapi dia menyisihkan beberapa dari simpanan ayahnya dan akan mengirimkannya ke tempatnya.

Dia dengan santai menambahkan bahwa dia mendengar bahwa Sung-hoon membunuh Dokter Ibu. Seo-jin bertanya apakah Sung-hoon menginginkan pertolongannya, karena dia tahu polisi mencarinya. Dia menawarkan untuk menghubungi seseorang yang telah membantu keluarga mereka selama bertahun-tahun. Ketika Sung-hoon mendengarnya mengatakan nama Kepala Jaksa, dia menyadari bahwa orang yang sama yang berbicara dengan Deuk-chun untuk membantunya dan Dokter Ibu dua belas tahun yang lalu.


Di kantor polisi, Motorcycle Man merengek bahwa Deuk-chun menahannya di stasiun tapi sebenarnya menginterogasinya. Deuk-chun dengan malas membalik-balik kertas itu saat ia mengatakan bahwa Motor Man telah ditinggalkan oleh Sanyoung. Motor Man menegaskan bahwa dia tidak tahu apa yang Deuk-chun bicarakan, dan Deuk-chun menawarkan untuk menceritakan kepada Sepeda Motor Man sebuah cerita yang mungkin menarik minatnya.

Dua belas tahun yang lalu, ada pria lain yang tertidur di kemudi dan memukul seseorang, dan beberapa hari kemudian, jaksa datang dan membebaskan pria tersebut dari penjara. Namun, Deuk-chun menambahkan dengan tidak menyenangkan, tidak ada yang melihat pria itu setelah itu. Deuk-chun menawarkan untuk membeli Motor Man sebagai "makanan terakhir" sebelum pendatang tiba, namun Motor Man yang ketakutan sekarang ingin tahu apa yang akan terjadi padanya jika dia memberi kesaksian.

Semua Deuk-chun bisa menjanjikan bahwa Motor Man akan tetap hidup. Itu cukup untuk membuat Motorcycle Man mengakui secara resmi bahwa Seo-jinlah yang mempekerjakannya untuk membunuh Dokter Ibu.


Dengan pengakuan itu, Hyung-shik dan Soo-ho bisa menangkap Seo-jin karena percobaan pembunuhan. Ahhhh, ini sangat memuaskan untuk melihat Seo-jin di borgol.

Direktur Park sangat marah karena seseorang akan menangkap putrinya, seolah mereka tidak tahu siapa dia. Dia memanggil Jaksa Agung untuk mengurus kekacauan ini, seperti biasanya, tapi Chief Prosecutor sayangnya terikat. Secara harfiah.

Jaksa Penuntut Umum disumbat dan diikat ke tempat tidur rumah sakit Sung-hoon. Mengambil telepon jaksa, Sung-hoon menolak panggilan Ketua Park, merenung bahwa lebih mudah dia menelepon saat itu karena ini bukti bahwa Jaksa Penuntut masih bekerja untuk Sanyoung.


Sung-hoon beranggapan bahwa Chief Jaksa Agung pasti telah mendapatkan posisinya berkat pengaruh Sanyoung. Dengan teriakan marah, Sung-hoon menyatakan bahwa pria tersebut tidak layak menjadi jaksa, karena dia membantu orang kaya dan berkuasa sambil mengabaikan anak laki-laki yang ketakutan dan ibunya.

Sung-hoon melanjutkan omelannya, mengatakan kepada Chief Prosecutor betapa dia sangat menderita karena jaksa menghentikan Mom dan Ibu Sung-hoon untuk mendapatkan pertolongan. Jika bukan karena Jaksa Penuntut Umum, Dokter Ibu tidak akan mencoba melarikan diri, dan kemudian tertabrak mobil sehingga mencegahnya untuk melarikan diri.

Jaksa Penuntut Umum mencoba untuk membela hidupnya saat Sung-hoon mengangkat sebuah pisau bedah. Tapi Sung-hoon ingin Jaksa Agung mengetahui betapa sakitnya Sung-hoon telah bertahan dalam dua belas tahun terakhir ini. Sung-hoon menusukkan pisau bedah ke tubuh Chief Prosecutor.


Opsi selanjutnya dari Chairman Park adalah Jo-hye. Saat Jo-hye mulai pergi untuk mengurus situasi ini, Deuk-chun tiba di kantornya, menanyakan apakah dia sadar bahwa Seo-jin telah ditangkap. Dia menambahkan bahwa Mi-rae telah diculik oleh Sanyoung, dan menawarkan sebuah swap. Jika Jo-hye mengatakan kepadanya dimana Mi-rae berada, Deuk-chun akan menyerahkan Seo-jin.

Jo-hye mencemooh bahwa itu tidak akan mudah, tapi dia setuju untuk bekerja sama, karena Deuk-chun bertanya - dan ini berarti dia harus memercayainya sekarang. Tapi Deuk-chun hanya memberitahu Jo-hye untuk bergegas dan menemukan Mi-rae jika dia ingin Seo-jin dibebaskan.

Hasil DNA Mi-rae mengungkapkan bahwa dia adalah anak perempuan Doctor Lee. Sutradara Park berkelana puas karena sekarang dia tahu bahwa vaksin aslinya akhirnya miliknya. Jo-hye tiba saat dia mengatakan kepada Big Boss untuk memindahkan "investasi" mereka di bawah sehingga dia bisa memeriksanya secara langsung.


Jo-hye mengatakan kepada Director Park bahwa Motorcycle Man telah dilepaskan padanya tapi Seo-jin masih berada di kantor polisi. Untuk melindungi Seo-jin, Jo-hye menginginkan sebuah janji bahwa dia akan dipromosikan menjadi Chief Jaksa. Nah, posisinya pasti terbebas sekarang. Direktur Park mengatakan bahwa dia akan berjanji untuk mempertimbangkannya begitu Seo-jin dilepaskan, dan Jo-hye tersenyum dengan sopan saat dia mengucapkan terima kasih dan dia pergi.

Tapi saat dia menuju ke lobi rumah sakit, Jo-hye melihat Big Boss memberi perintah kepada sopir Chairman Park. Mengetahui Big Boss sedang dalam proses memindahkan "investasi" (yaitu Mi-rae), Jo-hye dengan cerah memperkenalkan dirinya sebagai jaksa membantu Seo-jin. Big Boss dengan sopan menyikatnya saat dia kembali ke dalam, dan dia mengalihkan perhatiannya ke supirnya.


Jo-hye menggandakan jalannya untuk tidak hanya mencapai tujuan Chairman Park - Laboratorium Penelitian Hajin - tapi dia juga berhasil meyakinkan sopir untuk membiarkan dia meminjam kartu identitas Hajin-nya. Saya merasa sopir ini tidak akan memiliki pekerjaan lebih lama lagi.

Jo-hye kemudian membuat dua salinan ID untuk diberikan kepada Deuk-chun, mengatakan kepadanya bahwa Mi-rae ditahan di laboratorium bawah tanah Hajin.

Deuk-chun mengejutkan Hyung-shik dengan memesan pelepasan Seo-jin. Protes Hyung-shik, tapi janji adalah sebuah janji. Hyung-shik mengatakan bahwa jika mereka hanya memberi tahu Direktur Park bahwa mereka akan membiarkan dia membawa Seo-jin kembali untuk Mi-rae, sang direktur akan mematuhi untuk menyelamatkan putrinya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/duel-episode-15/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Duel Episode 15 Bagian Pertama

 
Back To Top