Sinopsis Duel Episode 15 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 26 Juli 2017

Sinopsis Duel Episode 15 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Tapi Deuk-chun mengenal keluarga Sanyoung, dan memberi pilihan antara menyelamatkan diri atau menyelamatkan orang yang dicintai, mereka akan memilih diri mereka setiap saat. Soo-ho tersinggung bahwa seseorang bisa sangat egois, terutama bila ada orang lain yang akan mati berusaha menyelamatkan anak perempuan mereka. Seperti, katakanlah, apa yang akan dilakukan Deuk-chun untuk Soo-yeon?

Jo-hye bertanya apakah Deuk-chun mempercayainya, kemudian menambahkan bahwa apakah atau tidak jika dia melakukannya, dia membutuhkan bantuan. Dia bisa menganggapnya sebagai pengembalian atas pengukuhannya. Jo-hye meminta Deuk-chun untuk menemukan bukti yang akan membantunya menurunkan Sanyoung untuk eksperimen ilegal.

Deuk-chun mengatakan bahwa dia tidak berutang Jo-hye apapun dan dia hanya pergi ke sana untuk menyelamatkan Mi-rae. Jo-hye hanya memperingatkannya untuk berhati-hati.

Sinopsis Duel Episode 15 Bagian Kedua

Kondisi Soo-yeon semakin parah, dan saat Sung-joon memanggil Deuk-chun untuk memberi tahu dia, Deuk-chun bergegas ke sisi putrinya. Seiring Sung-joon memperhatikannya, Deuk-chun menenangkan menenangkan Soo-yeon bahwa itu hanya pneumonia, yang dia alami sebelumnya, dan dia akan merasa lebih baik segera setelah dia beristirahat.

Setelah Soo-yeon tertidur, Sung-joon berkata pada Deuk-chun bahwa paru-paru Soo-yeon sedang berdarah dan tumornya telah menyebar ke tulangnya. Dokter memberinya obat penghilang rasa sakit, tapi tidak ada harapan untuk perawatan.

Sunbae segera bangkit, dengan semangkuk kain pembersih segar untuk Soo-yeon. Tapi perhatian pertamanya adalah tentang Mi-rae, dan dia memohon Deuk-chun untuk mengembalikan Mi-rae kepada mereka dengan selamat. Sebagai gantinya, Sunbae dengan riang berjanji untuk tinggal di samping Soo-yeon dan membantu Sung-joon merawatnya.


Sung-joon ingin tahu mengapa dia tidak bisa pergi dengan Deuk-chun untuk menyelamatkan Mi-rae. Deuk-chun menjelaskan itu protokol polisi, tapi Sung-joon tahu bahwa Deuk-chun bahkan tidak membawa detektif sesama dengannya. Sung-joon menegaskan bahwa dia akan menjadi aset - dia memiliki kenangan dari Dokter Lee, jadi dia terbiasa dengan tata letak lab.

Deuk-chun memerintahkan Sung-joon untuk menjauh, memperingatkannya bahwa pria Ketua Park akan membunuh tanpa ragu-ragu. Sung-joon nyaris tidak lolos dari mereka saat dia berpura-pura menjadi Sung-hoon, dan Deuk-chun menasehati Sung-joon untuk tidak memaksakan keberuntungannya.

Sung-joon bertanya apakah Deuk-chun berpikir bahwa dia akan bersyukur dia berhasil bertahan saat melakukan apa-apa jika Deuk-chun dan Mi-rae terbunuh, seperti Dokter Ibu. Sambil mendesah, Deuk-chun mengalah, dan mereka pergi ke laboratorium Hajin, diikuti oleh Hyung-shik, Chief Park, dan Soo-ho. Wah, setidaknya mereka mengambil beberapa cadangan!


Sekarang Dokter Ibu sudah meninggal (terisak, terisak), Chairman Park mempromosikan dokter komando kedua ke kepala departemen penelitian. Mereka memasuki lab tempat Mi-rae diikat, dan Chairman Park memberitahu Mi-rae bahwa sekarang dia bisa melihat kemiripannya dengan ayahnya.

Dia menambahkan bahwa sejak Mi-rae memiliki kesempatan untuk bertemu ibunya sebelum dia meninggal, Chairman Park harus mengenalkannya pada ayahnya. Tunggu, dia tidak akan ...

OMG, ya, memang begitu. Ketua Park memerintahkan anak buahnya untuk membuka tangki yang tertutup rapat tersebut, yang mengungkapkan mayat Lee Lee yang kriogenik.


Mi-rae sepatutnya mengatakan kepada Ketua Park bahwa dia bahkan bukan manusia biasa, menjaga tubuh seperti itu. Dia memohon agar ketua membiarkan Dokter Lee beristirahat dengan tenang, karena tubuhnya sekarang tidak berguna. Tapi Ketua Park mengatakan sulit menemukan seseorang yang DNAnya bisa ditiru, menambahkan bahwa dia tidak melihat alasan untuk menghentikan kloning.

Hanya karena eksperimen asli itu ilegal tidak berarti akan selalu demikian. Suatu hari klon akan terungkap ke dunia, tapi sebelum itu, organ Sung-hoon akan gagal dan dia akan mati. Jadi tentu saja Chairman Park membutuhkan klon baru untuk menggantikan yang lama.

Mi-rae berteriak pada ketua, memanggilnya gila. Dia bersumpah bahwa dia tidak akan membiarkan dia lolos begitu saja. Tapi dengan tawa jahat, Ketua Park mengejek mengatakan satu-satunya cara untuk menghentikannya adalah jika dia lolos dari lab penelitian. Apakah ... apakah itu sebuah tantangan?


Di luar, tersembunyi pemandangan dari lab, Deuk-chun dan Sung-joon mengenakan jas dokter putih. Mereka sedang bersiap untuk masuk ke dalam lab, meninggalkan Hyung-shik, Soo-ho, dan Chief Park untuk berjaga-jaga di luar. Deuk-chun menegaskan bahwa detektif trio itu meninggalkan senjata mereka - ini adalah misi penyelamatan tidak resmi, dan dia tidak ingin ada yang mendapat masalah (atau mungkin juga menyebabkan masalah).

Chief Park menarik beberapa makeup untuk menutupi tanda di wajah Deuk-chun, mengatakan kepadanya bahwa akan sangat mencurigakan jika Deuk-chun masuk dengan mukanya yang babak belur dan lebam. Memang benar tapi juga lucu.

Para detektif dan Deuk-chun terus berjaga-jaga di rumah sakit, dan begitu Ketua PArk pergi, Deuk-chun dan Sung-joon masuk. Mereka dengan yakin mendekati penghalang yang membutuhkan sebuah ID untuk dipindai sebelum gerbang terbuka. Sung-joon berhasil melewati, tidak masalah, tapi ID Deuk-chun (dicuri dan disalin) tidak berfungsi. Uh oh.


Salah satu petugas keamanan datang untuk melihat apa masalahnya, dan Deuk-chun mengoceh bahwa ID itu jatuh di toilet dan sekarang tidak berhasil dengan baik. Pffft. Dia mencoba memindai sekali lagi dan gerbangnya terbuka. Wah.

Sung-joon dan Deuk-chun dengan hati-hati berjalan melewati lorong berdasarkan ingatan Sung-joon - dan ingatannya akan kenangan dari Dokter Lee - sampai mereka menemukan lab basement.

Saat berkendara, Chairman Park mulai batuk darah, jadi mereka berbalik dan kembali ke lab. Chairman Park membutuhkan penyembuhan ASAP, yang berarti mengambil sumsum tulang Mi-rae sekarang untuk melakukan transplantasi.


Deuk-chun mengambil kunci laboratorium bawah tanah rahasia, tapi begitu dia dan Sung-joon masuk, tidak ada orang di sana. Sung-joon menemukan penjepit leher Mi-rae, yang membuktikan bahwa dia ada di sana sebelumnya. Kedua pria itu melihat peti mati peti mayat di bangku laboratorium, bertanya-tanya apakah Mi-rae ada di sana. Ada kunci yang bisa dilacak passcode.

Mi-rae diikat di ruang operasi, dan Mi-rae memberitahu dokter baru tersebut bahwa dia tahu dokter tersebut meyakinkan Chairman Park untuk memindahkan Mi-rae ke atas. Mi-rae memohon dengan Dokter Baru untuk melepaskannya dari meja operasi agar dia bisa melarikan diri, tapi mengetahui Dokter Ibu sudah meninggal, Dokter Baru terlalu takut dengan nasibnya sendiri untuk tidak mematuhi Chairman Park.


Mi-rae bersikeras bahwa Dokter Ibu tidak terbunuh oleh orang-orang Sanyoung. Dokter Baru terkejut bahwa Mi-rae mengenal Dokter Ibu, dan Mi-rae dengan penuh air mata mengakui bahwa Dokter Ibu adalah ibunya - meskipun dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk memanggilnya "Bu." Dokter Baru sepertinya tergerak oleh wahyu ini.

Sementara itu, di lantai bawah, Sung-joon dan Deuk-chun mencoba memecahkan kode sandi. Mereka mencoba ulang tahun Chairman Park, tapi tidak berhasil. Deuk-chun mendapat ide untuk menggunakan ulang tahun Sung-joon, karena itu juga hari dimana Chairman Park berhasil menciptakan kloning pertama dan semakin dekat untuk menciptakan penyembuhan penyakitnya.


Sung-joon di hari ulang tahunnya - dan berhasil! Wadah itu terbuka dan mereka perlahan membukanya untuk menemukan tubuh Dokter Lee yang beku. Sung-joon terpaku saat melihat versi asli dirinya sendiri, dan Deuk-chun harus melepaskannya dari situ, mengingatkannya bahwa mereka ada di sana untuk menyelamatkan Mi-rae. Sung-joon menyimpulkan bahwa mereka pasti membawa Mi-rae ke atas untuk menjalankan beberapa tes.

Dokter Baru mencoba mengantuk Mi-rae menyusuri lorong, tapi saat mereka mencapai lift, keamanan Sanyoung menghentikannya, menuntut untuk mengetahui kemana dia pergi. Dokter Baru mengatakan bahwa Mi-rae memerlukan CT scan, namun petugas keamanan mengetahui bahwa ketua tersebut telah memerintahkan sampel darurat sumsum tulang Mi-rae. Mereka memberi tahu Dokter Baru bahwa dokter lain harus segera datang untuk mengambil sampelnya.


Dokter lain datang - tapi Sung-joon dan Deuk-chun, yang langsung berhenti begitu mereka melangkah keluar dari lift dan menemui Mi-rae, New Doctor, dan petugas keamanan yang berdiri di sana. Mi-rae langsung menggertak bahwa ini pasti dokter riset yang datang untuknya, dan Sung-joon dan Deuk-chun ikut bermain.

Dokter baru, untuk kreditnya, tidak mau melepaskan Mi-rae dengan begitu mudah, tapi Mi-rae meremas tangannya untuk memberi tahu dia bahwa tidak masalah. Sebagai Sung-joon dan Deuk-chun mulai roda Mi-rae ke lift, dokter penelitian sebenarnya tiba. Begitu semua orang menyadari bahwa Deuk-chun dan Sung-joon adalah penipu, Deuk-chun mendorong dokter yang sebenarnya ke samping, menyebabkan mereka merobohkan orang-orang keamanan.

Itu memungkinkan trio untuk melarikan diri ke lift. Mi-rae bersikeras dia bisa berjalan di atas kedua kakinya sendiri (karena dia mendapatkan vaksin asli yang menakjubkan untuk menyembuhkannya). Dia mengingatkan orang-orang bahwa tidak ada yang akan menyakitinya sejak kehidupan Ketua Park bergantung padanya agar tetap hidup.


Deuk-chun menarik senapan mungilnya untuk memberi perlindungan saat mereka melarikan diri. Begitu mereka sampai di lobi, banjir para penjaga bergegas ke arah mereka, tapi Deuk-chun melepaskan tembakan peringatan yang membuat para penjaga berlari mundur. Tapi satu senjata tidak cukup untuk mengatasi beberapa lusin penjaga, dan segera Deuk-chun dilucuti senjata.

Pertarungan sebaik mungkin, Deuk-chun dengan putus asa berusaha memastikan Mi-rae pergi. Dia bahkan mendapat beberapa pukulan brutal dengan menggunakan sepasang borgol seperti buku-buku jari kuningan. Hyung-shik dan Soo-ho juga bergabung dalam keributan saat Chief Park berkendara ke pintu depan untuk memilih Mi-rae, tapi Big Boss menghentikan keributannya dengan melepaskan tembakan peringatannya sendiri.


Menunjuk pistol di Sung-joon, Big Boss memerintahkan Mi-rae untuk diserahkan. Bos Big mengancam bahwa dia akan membawa Mi-rae bahkan jika dia harus menyakitinya - dia hanya harus hidup. Deuk-chun melompat maju untuk bergulat pistol jauh dari Big Boss, yang memberi Sung-joon dan Mi-rae kesempatan untuk lari ke van menunggu.

Sebuah tembakan meledak, dan semua orang berbalik untuk melihat itu, entah karena gulat dengan Deuk-chun atau sengaja, Big Boss telah menembak Deuk-chun di sampingnya. Hyung-shik dan Soo-ho terkejut dan marah karena mereka terus melawan para penjaga. Sung-joon berteriak dengan ngeri saat ia berteriak pada Chief Park bahwa mereka tidak bisa meninggalkan Deuk-chun.


Tapi Chief Park fokus pada misi tersebut dan memastikan Mi-rae dan Sung-joon dengan aman berada di dalam van sebelum melaju cepat. Sung-joon menabrak jendela van, tak berdaya menjerit bahwa mereka perlu membawa Deuk-chun bersamanya.

Deuk-chun, ambruk di tanah, lemas melihat mereka pergi. Tangannya yang protektif namun berdarah pada pistol Big Boss hanya dropper begitu dia yakin Mi-rae dan Sung-joon selamat lolos.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/duel-episode-15/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Duel Episode 15 Bagian Kedua

 
Back To Top