Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 7 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 26 Juli 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 7 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 7 Bagian Pertama

Ha-baek melihat truk itu jatuh di atas So-ah dan dia menjerit, tapi dia sudah terlambat - saat dia tiba di tempat dia berdiri, dia pergi. Dia melihat berkeliling dengan panik, dan di seberang jalan dia melihat Bi-ryum, menyeringai dengan pingsan So-ah di pelukannya.

Dia bangun, dan Bi-ryum dengan hati-hati menurunkannya. Ha-baek berhasil tetap tenang saat dia bertanya apa yang terjadi, dan Bi-ryum mengatakan bahwa dia telah mengikuti mereka sepanjang hari. Dia bertanya So-ah jika mereka bertengkar, tapi dia berjalan menjauh dari mereka berdua dan naik taksi tanpa sepatah kata pun.



Sopir taksi So-ah sangat cerewet, mengatakan bahwa dia terlihat seperti orang mati yang hidup kembali. Dia mengatakan dengan bijak bahwa orang tidak dapat mengubah nasib mereka, tapi mereka dapat memperbaiki kehidupan mereka dengan memanipulasi keberuntungan mereka.

So-ah menemukan pohon pemangkas Hu-kamu dan memberinya kontrak penjualan tanah, yang dia direkam kembali sebaik mungkin. Dengan komentar begitu saja bahwa seseorang tidak ingin dia menjual, Hu-ye menawarkan untuk mencetak ulang kontraknya, dan ketika So-ah bersikeras untuk menandatangani kontrak sekarang, dia mengatakan bahwa dia belum memiliki segel perusahaan dengannya.

Kecewa, So-ah minta maaf dan ternyata pergi. Tapi Hu-ye menghentikannya, dan selanjutnya dia tahu, So-ah membantunya memangkas pohon, ha. Ketika mereka bekerja, dia mengatakan bahwa kerja keras membantu menyingkirkan pikiran dari masalah.


Ketika So-ah kagum bahwa dia memiliki hobi seperti ini, Hu-kamu mengatakan bahwa dia mungkin tampak kedinginan tapi sebenarnya dia adalah orang yang sangat sentimentil. So-ah setuju bahwa dia tampil sebagai orang yang ditutup, dan dia bertanya bagaimana dia menjadi pengusaha sukses. Hu-ye mengatakan, lagi-lagi agak terlalu santai, bahwa ia bisa membaca emosi orang jika ia berusaha cukup keras.

So-ah menyindir bahwa ada banyak orang di sekitarnya yang bisa melakukan hal semacam itu. Salah satunya berjalan seperti angin dan menciptakan berlian dari nol, dan yang lainnya menjadi ahli dalam sesuatu setelah melihatnya selesai sekali saja. Hu-kamu hanya tersenyum dengan sadar.

So-ah bertanya mengapa Hu-ye menghabiskan waktu senggangnya merawat pohon. Dia mengatakan bahwa pohon hidup lama, dan mereka menciptakan hutan tapi masih hidup berdampingan secara damai dengan makhluk hidup lainnya, dan bahkan memberi mereka waktu dibutuhkan.


Dia bertanya apakah melelahkan dirinya keluar membuat So-ah melupakan masalahnya, lalu bertanya apa yang membuatnya kesal. Dia mendesah bahwa dia merasa dipaksa untuk membebani dirinya sendiri. Dia mengatakan bahwa itu hanya karena dia orang lain, dan mengatakan kepadanya untuk berpikir bahwa dia sedang berbicara dengan pohon.

So-ah mengakui bahwa dia melakukan kesalahan - dia mulai mengandalkan seseorang, lalu membentuk harapan. Dia menambahkan bahwa bagian terburuknya adalah dia membuka diri terhadap mereka, tapi mereka bukan tipe orang yang seharusnya dia buka, karena mereka akan pergi.

Hu-kamu mengatakan dengan penuh kasih bahwa itu terdengar seperti orang jahat, jika mereka tahu mereka akan pergi dan mengacaukan hatinya juga. Sementara itu, Ha-baek terus mengawasi So-ah dari atapnya sampai gelap.


Hu-ye drive So-ah rumah, dan dia meminta maaf karena salah menilai dia, yang membuatnya sangat bahagia. Dia mengusir dengan senyuman puas.

Saat dia mendekati rumahnya, So-ah menguatkan dirinya sendiri, tidak yakin apakah dia akan melihat Ha-baek menunggunya di tempat yang biasa. Ketika dia berbelok di tikungan dan melihatnya di sana, dia mengingatkan dirinya akan kata-kata Hu-ye bahwa seseorang yang pergi tapi masih berkilah dengan hatinya bukanlah orang yang baik.

Tapi tetap saja, dia berhenti untuk berbicara dengannya dan bertanya apa yang dia lakukan. Dia menjawab bahwa dia sedang memikirkan cara untuk mendapatkan kembali kekuatannya.


Dia bertanya apakah dia pergi ke gerbang ilahi, terkejut saat dia mengatakan tidak, dan dia menjelaskan bahwa dia tidak memiliki SIM dan tidak percaya Bi-ryum cukup untuk meminta tumpangan. Ketika So-ah tersenyum, Ha-baek bertanya apakah itu berarti mereka telah terbentuk dari pertarungan mereka.

Sepasang pria mabuk terhuyung melewatinya, hampir bertabrakan dengan So-ah. Ha-baek menariknya dengan aman di belakangnya, dan meski ini adalah isyarat kecil, itu menyiranya So-ah. Tanpa kalahkan, Ha-baek berpaling untuk menyelesaikan pertanyaannya: "Atau apakah kita masih bertarung?"


So-ah mengatakan bahwa semua yang dia katakan hari ini adalah sebuah kebohongan (tentang kecewa padanya), mengatakan kepadanya bahwa manusia berbohong saat mereka marah dan memintanya untuk melupakannya. Ha-baek mengatakan kepadanya bahwa dia sudah tahu, karena sudah jelas saat dia berbohong. Tapi mereka berdua begadang larut malam, bermasalah.

Di pantai, Mura meringkuk di tepi air, melihat ikan yang lemah dan sekarat yang sedang mencuci pasir. Bi-ryum memanggilnya, dan dia mengeluh bahwa dia satu-satunya yang mengalami kesulitan, karena tidak ada hal buruk yang terjadi sejak Joo-dong menghilang dan udara juga terasa baik-baik saja.

Bi-ryum mengatakan udara tidak baik-baik saja, tapi Mura terkunci bahwa air memiliki waktu paling buruk. Dia meraih ke bawah untuk membelai ikan yang terengah-engah, yang berdarah sebentar tapi kemudian berenang menjauh. Dia mengatakan bahwa dia memulihkan oksigen ke insang mereka, tapi jika ini terus terjadi, bahkan para dewa pun tidak akan dapat membantu mereka karena mereka tidak dapat menghidupkan kembali orang mati.


Tidak peduli, Bi-ryum mengatakan pada Mura bahwa dia melihat Geol-rin, dewa kecil yang mengutuk Ha-baek. Mengirimkan Mura ke rumah untuk bertanya kepadanya secara langsung apakah Ha-baek telah menemukan segalanya, tapi Bi-ryum mengatakan kepadanya bahwa Geol-rin adalah pelari yang baik dan menghindari Ha-baek.

Dia bertanya malas jika masalah dengan Geol-rin adalah kesepakatan yang besar. Mura hanya mengatakan kepadanya untuk menemukan Joo-dong dengan cepat, karena keberadaannya di dunia ini mengkhawatirkannya. Bi-ryum bertanya mengapa dia mencari tempat untuk dia dan Joo-dong untuk hidup, menambahkan bahwa dia tidak berpikir Ha-baek ingin kembali dalam waktu dekat.

Saat difilmkan melakukan yoga di tempat perusahaan, Jaya melihat Hu-ye lewat, dan senyumannya yang penuh teka-teki mengganggu dirinya sehingga dia hampir tip. Hu-ye meminta Sekretaris Min untuk syuting, dan ternyata Jaya mendorongnya, mengklaim akan membantu mempromosikan hotel.


Jaya menemukan Sekretaris Min dan bertanya mengapa Hu-Anda tersenyum saat melihat dia melakukan yoga. Sekretaris Min mengatakan bahwa dia tidak tahu, tapi kalau memang dia, dia pasti akan tersenyum karena dia terlihat konyol. HA HA.

Hu-ye memanggil So-ah untuk membuat rencana untuk menandatangani kontrak baru di ladangnya. So-ah terkejut menemukan Ha-baek di sofa, dan dia melambaikan kunci saat dia bertanya bagaimana dia masuk, mengatakan bahwa dia meninggalkan mereka di pintu tadi malam.

So-ah terlihat bersalah saat Ha-baek bertanya apakah dia masih berusaha menjual tanahnya. Tapi dia mengatakan kepadanya untuk melakukan apapun yang dia mau, karena dia mengatakan bahwa memiliki banyak uang akan membuatnya bahagia.


Lalu dia menyipitkan matanya dan bertanya siapa yang baru saja dia ajak bicara di telepon. Mencurigakan, Ha-baek menguntit So-ah, mendukungnya sampai ke dinding. Dia membungkuk dekat, hampir tidak beberapa inci dari wajahnya, dan pipinya menjadi merah jambu.

Dia mencatat wajahnya yang memerah dan berdebar kencang, lalu mengumumkan dengan penuh kemenangan, "Itu adalah laki-laki." Dia berjalan pergi dan lutut So-ah menyerah. Dia tenggelam ke lantai, bertanya-tanya apa yang baru saja terjadi. HA, itu pria baik-baik saja, bukan yang ada di telepon.

Ha-baek menginjak-injak atap dan mulai melambai untuk mandi. So-ah berikut dan mulai saat melihat tubuhnya yang tidak bertelanjang dada, maka dia terganggu oleh pakaian mahal Namsuri yang digantung. Namsuri menjelaskan bahwa Mura mengirim mereka.


So-ah memulai kata-katanya lagi, menanyakan apa arti Ha-baek dengan menuduhnya berbicara dengan seorang pria. Tentu saja, dia harus mengakui bahwa itu adalah seorang pria, tapi dia tergagap bahwa bukan karena wajahnya merah padam.

HA, Ha-baek memiliki wajah cemburu yang terbaik. So-ah mulai mengatakan bahwa dia sedang berbicara dengan orang yang membeli tanah itu, maka dia menyadari bahwa itu tidak lebih baik, dan dia bergumam dalam kekalahan, "Mari kita pergi dengan versimu." PFFT.

So-ah tiba di tempat kerja untuk menemukan orang-orang dari Agency Perlindungan Hewan yang ditinggalkan, dan Sang-yoo mengatakan kepadanya bahwa tanda-tanda macan tutul Korea, yang sebelumnya dianggap punah, telah ditemukan di tanahnya.

Ini berarti dia tidak bisa menjual tanah sampai penelitian selesai. Tapi dia mengatakan pada Sang-yoo bahwa tentulah tanahnya bukanlah satu-satunya tempat macan tutul Korea telah pupus, meniupnya.


Mura menangkis kekasih yang bersemangat, secara dramatis menyuruhnya pergi dan tidak pernah mencarinya lagi. Dia mulai menangis dan mencondongkan tubuh ke depan untuk menciumnya, lalu tiba-tiba dia mulai terguncang dan terengah-engah. Mura mendesah dan memintanya untuk bernapas, tapi ia jatuh ke tanah pingsan.

Mura memutar matanya dan berjalan menjauh ... dari tempat kejadian sedang syuting. Tapi kesusahan pria itu nyata, dan sepertinya ini terjadi pada semua pria terdepannya setiap kali mereka mencoba memfilmkan adegan ciuman, hee. Semua orang bergegas ke arahnya saat Mura menuju ke kamarnya.

Bi-ryum masuk dan mengirim semua orang, terkikik saat mendengar bahwa rekan bintang Mura lainnya dikirim ke rumah sakit. Dia mengikuti saat dia mengunjungi Hu-ye di kantornya, dengan senang hati bahwa dia dan Mura memiliki persahabatan di mana mereka saling percaya dengan kehidupan mereka. Hu-ye bertanya-tanya apa yang orang lakukan untuk menempa ikatan yang begitu kuat.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/bride-of-the-water-god-2017-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 7 Bagian Pertama

 
Back To Top