Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 7 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 26 Juli 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 7 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Mura meminta maaf kepada Hu-ye, mengatakan kepadanya bahwa dia akan membeli rumah dan pindah dari hotel. Hu-ye mengatakan bahwa tim pemasarannya tidak akan bahagia, karena masa tinggalnya yang lama di hotel telah baik untuk bisnis, meskipun dia tidak benar-benar merasa kecewa.

Kembali ke kamarnya, Bi-ryum mengatakan bahwa dia tidak pernah mendengar Mura meminta maaf sebelumnya. Dia menjawab bahwa Hu-ye adalah orang yang baik, kuat melawan yang kuat dan lemah terhadap yang lemah. Bi-ryum kagum pada kemampuannya membaca orang, dan Mura menyeringai bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang dia.

Dia mendapat telepon dari Ha-baek, yang mengatakan bahwa dia sedang dalam perjalanan. Dia menyebutkan Bi-ryum tapi mengatakan bahwa dia tidak mempercayainya. Setelah dia menutup telepon, Namsuri bertanya mengapa dia tidak memberi tahu So-ah tentang ini, dan Ha-baek mengatakan bahwa dia tidak ingin dia terlibat.

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 7 Bagian Kedua

Mura memberitahu Bi-ryum untuk pergi, dan dia melakukannya, tapi tidak sebelum mengancam untuk melakukan sesuatu yang mengerikan jika dia terus berkeliaran dengan Ha-baek. Saat dia pergi, dia bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan untuk menarik perhatian Mura, lalu dia memutuskan untuk "menangkap pria itu" untuknya.

Kami memotong Geol-rin, dewa kecil, mendaki dari selokan dimana dia bersembunyi dari Ha-baek. Ewww. Dia lapar, jadi dia memeriksa sebuah aplikasi praktis yang memberitahukannya saat semua dewa kecil lokal berkumpul.

Mura, Ha-baek, dan Namsuri menuju gerbang ilahi. Ini adalah pertama kalinya Mura berada di sini sejak hari dia kehilangan batu, dan dia bertanya mengapa Ha-baek ingin datang, karena ada petunjuk yang akan lama berlalu.



Dia bertanya apakah benar bahwa Joo-dong bertanya padanya dan Bi-ryum di sini malam itu, mengatakan bahwa mereka perlu melihat sesuatu yang aneh, dan Mura membenarkannya. Ha-baek mengundurkan diri, menimbang-nimbang batu yang ternoda oleh darah.

Dia bilang dia mengabaikannya sebelumnya, tapi sekarang dia terganggu dengan apa kata Joo-dong. Mura memegang batu dan menutup matanya, lalu memberitahu Ha-baek bahwa itu adalah darah manusia. Tapi dia menambahkan bahwa itu tidak mungkin, karena tidak ada manusia yang bisa meninggalkan bekas di tanah ini.

Ha-baek berpikir bahwa jika bukan dari dunia ini, maka mungkin itu berasal dari seseorang dari Alam para Dewa. Mura setuju bahwa sesuatu dari sana bisa meninggalkan jejak, kecuali satu masalah ... tidak ada seorang pun dari Alam Dewa yang memiliki darah.


Potonglah ke: Hu-ye, tanam bunga di ladangnya dengan bantuan seorang gadis buta yang menggemaskan. Mereka selesai, dan gadis kecil itu mengatakan bahwa neneknya mengundang Hu untuk makan. Dia sadar secara dramatis dan cemberut bahwa dia memiliki pertemuan penting, lalu berjalan beberapa langkah saat teleponnya berdering.

Gadis kecil itu memanggilnya, meratap bahwa ada bug di lengannya. Mata Hu-ye berkedip dan dia bergegas kembali untuk membalik ulat di pergelangan gadis itu. Dia memeluknya erat-erat dan mengatakan kepadanya bahwa tidak apa-apa, kemudian membawanya pergi. Di belakang mereka, ulat itu terbakar.

Dalam perjalanan kembali ke Seoul, Mura bertanya-tanya apakah darah di batu itu ada kaitannya dengan Joo-dong dan apakah dewa kecil itu mungkin tahu sesuatu. Ha-baek mengatakan kepadanya untuk tidak mengatakan apapun tentang hal ini pada Bi-ryum, dan Mura setuju bahwa dia membencinya sejak dia menciptakan pelayan para dewa dan menyakiti Ha-baek dengan sengaja.


Dia meminta Ha-baek apakah dia benar-benar ingin menemukan Joo-dong sesegera mungkin, menjelaskan bahwa Bi-ryum mengatakan bahwa Ha-baek sepertinya tidak terburu-buru pulang, tapi Ha-baek tidak menanggapi. Khawatir dengan hal itu, Mura menariknya dan bertanya apakah itu benar. Dia mengakui bahwa dia sering membohonginya, tapi dia tidak pernah berbohong.

Tumbuh emosional, Mura meminta Ha-baek untuk berbohong dan mengatakan bahwa Bi-ryum salah, bahwa dia tidak jatuh cinta dengan wanita manusia lagi. Ha-baek bertanya apa maksudnya, dan Mura mengatakan bahwa dia bahagia jika dia salah duga. Dia berlutut di kaki Ha-baek dan mengatakan bahwa dia akan mengajukan jika dia menghukumnya karena ketidaksopanannya.

Terlepas dari peringatan tentang macan tutul Korea, So-ah bertemu dengan Hu-ye untuk menandatangani kontrak penjualan tanah. Dia ragu-ragu, mengingat Ha-baek mengatakan bahwa dia bisa menjual apapun yang dia mau tapi tanah dewa-dewa, tapi kemudian dia ingat dia menyuruhnya melakukan apapun yang dia inginkan.


Sebagai jam tangan Hu-ye, dia dengan tegas merapikan kertas-kertas itu. Mereka makan malam untuk merayakannya, dan ketika Hu-kamu bertanya apakah dia sedih menjual tanah keluarganya, So-ah mengatakan bahwa itu hanya tanah yang tidak berguna. Dia bertanya apa yang dipikirkan orang tuanya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa ayahnya telah pergi dan ibunya meninggal dunia.

Dia mengatakan dengan ceroboh bahwa Hu-kamu tidak akan mengerti, berasal dari keluarga kaya, tapi dia memberitahu dia bahwa dia adalah anak yatim. Dia menjelaskan bahwa dia tidak pernah mengenal ibunya, dan bahwa ayahnya menyalahgunakan kemudian meninggalkannya. So-ah menjatuhkan garpunya dengan terkejut dan meraihnya, tapi Hu-kamu memegang tangannya dan menyuruhnya untuk meninggalkannya.

Mura rem berhenti ketika dia kebetulan melihat Hu-ye dan So-ah meninggalkan restoran bersama. Namsuri mengatakan kepadanya bagaimana mereka saling mengenal, dan Ha-baek terlihat cemas.


Hu-kamu meminta maaf kepada So-ah karena begitu tumpul tentang keluarganya dan mengganggu suasana saat makan malam. Dia menawarinya tumpangan pulang tapi dia menolak, karena ini malam yang menyenangkan. Dia bilang dia punya pertanyaan sejak dia menyebutkan udara malam: "Seberapa cepat angin sepoi-sepoi yang mengguncang hatimu?"

Di mobil, Ha-baek bertanya pada Mura apakah dia ingin jawaban jujur ​​atas pertanyaannya. Dia mengatakan bahwa Bi-ryum salah (tentang dia tidak ingin segera pulang ke rumah), dan dia bersorak mendengarnya. Awww, dia sangat berbohong.

Hu-kamu telah meminta So-ah tentang angin yang menggoncang hatinya karena dia ingin tahu apakah dia bisa menghentikannya. So-ah mengatakan bahwa angin sepoi-sepoi tidak cukup berarti untuk diukur, dan jika dia ingin menghentikannya, dia akan melakukannya sendiri tanpa bantuan. Selanjutnya, dia mengatakan kepadanya bahwa itu sudah berhenti.


Tapi saat dia berjalan pulang, So-ah menguatkan diri sebelum berbelok di tikungan, gugup untuk melihat apakah Ha-baek akan berada di sana seperti biasa. Dia tidak, dan dia mendesah pada dirinya sendiri sebelum berjalan sepanjang perjalanan sendirian.

So-ah merayap ke atap untuk melihat-lihat, dan dia terkejut melihat Ha-baek duduk sendirian dalam kegelapan. Dia mengatakan kepadanya untuk beristirahat, menambahkan bahwa dia seharusnya tidak tinggal di luar terlambat. So-ah tidak bisa menahan diri, dan dia mengatakan bahwa dia melihat dia tidak berada di bawah lampu jalan "berpikir untuk mengembalikan kekuatannya" malam ini.

Ha-baek mengatakan tidak lama lagi bahwa dia tidak akan memikirkannya lagi, dan bahwa dia segera kembali ke Water Kingdom. So-ah pergi, dan Ha-baek melihat ke bawah pada batu berdarah di tangannya, mengingat Mura mengatakan bahwa tidak ada seorang pun dari Alam Dewa memiliki darah. Dia memanggilnya untuk menanyakan apakah dewa-dewa minor bisa mengetahui legenda lama apa pun. "Darah ini," gerutunya. "Saya punya gagasan tentang siapa orang itu."


So-ah pergi tidur sambil memeluk kontraknya yang ditandatangani dan memimpikan Vanuatu. Tapi dia tidak bisa tertidur, jadi dia mengetuk pintu kecil menuju apartemen Ha-baek, dan saat dia tidak menjawab, dia membukanya sendiri.

Dia melompat untuk melihat Ha-baek berdiri di sana , lalu bertanya mengapa dia tidak bisa menjual tanah, karena gerbang ilahi tidak akan ditutup jika pemiliknya berubah. Ha-baek berkata dengan tegas bahwa itulah sebabnya dia menyuruhnya melakukan apapun yang dia mau - tapi dia akan dipanggil sebagai raja yang bahkan tidak bisa melindungi tanah itu.

Itu berhenti So-ah pendek, dan dia pergi ke tempat tidur meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia seharusnya tidak diharapkan untuk berkorban untuk sesuatu yang mungkin bahkan tidak terjadi. Tapi kata-kata Ha-baek menghantuinya sepanjang malam, dan dia terbangun dengan mata panda karena kehilangan tidur.


Namsuri membantunya menutup cucian, dan dia bertanya kepadanya apakah dia lapar, tapi dia ngomong-ngomong bahwa mereka akan makan dengan Mura. Dia mengatakan bahwa mereka melihatnya bersama Hu-ye tadi malam, menggoda mereka untuk berpadu dengan baik, dan Ha-baek membanting bukunya dan berhenti.

So-ah melihat mereka pergi, bertanya-tanya apakah bertemu dengannya dengan Hu-ye berarti Ha-baek tahu dia menjual tanah itu. Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa Ha-baek tidak tahu siapa calon pembelinya, lalu ingat bahwa dia melihat kontrak itu, yang membuat dirinya menjadi gelisah.

Mura meminta Bi-ryum jika ada tuhan kecil yang tinggal asalkan pastor agung. Dia mengatakan bahwa ada, dan bahwa dia mengenalnya.


Tak jauh, sederet mobil mewah diparkir di luar gudang kosong. Ini adalah pertemuan para dewa kecil, yang saling berhubungan tentang hubungan mereka dengan manusia sebelum duduk di sebuah makanan mewah.

Geol-rin bergabung dengan mereka, dan dia mengetahui bahwa Joo-dong hilang dan bahwa para dewa telah meminta dewa-dewa minor menemukannya. Dewa-dewa kecil menyebut Geol-rin sebagai pahlawan karena satu-satunya orang yang berani meninggalkan bekas di Ha-baek dan berhasil lolos, tapi dia tergagap bahwa mereka seharusnya tidak membicarakan raja masa depan seperti itu.

Salah satu dewa kecil tersinggung, berteriak bahwa dia datang ke sini untuk menjauh dari jerat Ha-baek itu. Pintu-pintu gudang terbuka dan Bi-ryum masuk, semua lampu latar dan badass.


Dewa-dewa kecil mencoba melarikan diri, tapi geli kecil jari Bi-ryum menyuruh mereka duduk lagi. Dia bertanya apa yang mereka rencanakan, dan kali ini saat mereka berlari, dia membiarkan mereka pergi ... semua kecuali Geol-rin, yang dia berhenti dengan satu jari ke puncak kepalanya.

Jika Geol-rin mengira pintu masuk Bi-ryum sangat menakutkan, dia benar-benar takut melihat Mura tiba, melihat setiap inci dewi dendam. Dia membuat dia menjelaskan mengapa dia menandai Ha-baek lalu kabur, dan dia menyalip bahwa dia tidak mengatakan apapun kepada Ha-baek tentang siapa yang menantangnya untuk berkelahi.

Mura memerintahkannya untuk menutupnya, dan dia berdecak bahwa tentu saja dia tidak mengatakan itu adalah dirinya. HA, Bi-ryum geli melihat bagaimana kendali pembicaraan Mura yang kacau. Geol-rin melanjutkan bahwa dia pasti tidak memberi tahu Ha-baek bahwa Mura menyuruhnya untuk memukulnya, dan dia berteriak kepadanya untuk menutup mulutnya.


Beberapa menit kemudian Bi-ryum menyimpan pelek Geol yang tidak sadar ke mobil Mura. Dia terkunci di Bi-ryum karena tertawa, dan dia bertanya apakah dia takut Ha-baek akan menemukan dia cemburu. Dia menyebutkan sebuah perkelahian yang terjadi saat "Shim-sshi" sampai ke Alam para Dewa, dan dia mengatakan kepada Mura bahwa dia salah, karena Ha-baek membenci wanita itu.

Dia menangkap ekspresi Mura dan sepertinya menyadari bahwa dia sudah pergi terlalu jauh. Dia mengatakan kepada Mura dengan serius untuk hanya mengakui perasaannya dan ditolak, karena dia benci melihatnya seperti ini. Dia blusters bahwa itu tidak cocok perilaku untuk dewi, tapi itu pasti tampak seperti cemburu kepada saya.

Saat makan siang, Ha-baek yang lemah memberitahu Namsuri bahwa pastor itu pernah menceritakan sebuah kisah yang menurutnya tidak masuk akal. Tapi jika Geol-rin setua pastor besar, mungkin dia tahu sesuatu yang bisa membantu Ha-baek menemukan siapa yang meninggalkan darah di batu karang.


Mura memanggil Ha-baek, dan dia menuju ke tempatnya. Geol-rin mulai merenung begitu melihat Ha-baek, dan Mura mengatakan kepadanya bahwa jika dia menjawab pertanyaan mereka, mereka akan membiarkannya pergi, tapi jika dia membicarakannya, dia akan membekukan lidahnya dan menghancurkannya. Aduh.

Ha-baek menunjukkan Geol-rin batu berdarah dan mengatakan kepadanya di mana ia menemukannya. Geol-rin tahu itu tidak mungkin, mengatakan hanya ada satu orang yang bisa membuat darah manusia muncul di gerbang ilahi. Ha-baek dan Mura tahu persis siapa yang dia maksud, meski tidak ada yang pernah melihatnya sebelumnya.

Kemudian di restoran hotel, Mura mengatakan bahwa Bi-ryum banyak berbicara tentang orang itu juga. Mereka terganggu oleh Hu-ye, yang mendekati meja mereka secara damai, tapi Ha-baek hanya meliriknya. Mura memberitahu Hu-ye bahwa mereka melihatnya bersama So-ah tadi malam, dan tertawa saat mendengar Hu-ye menyebut Ha-baek sebagai pasien.


Hu-ye menawarkan untuk berjabat tangan, tapi Ha-baek hanya melotot ke tangan. Hu-kamu dengan cepat menariknya kembali, menyalahkan karena menyinggung perasaannya, dan pergi.

Mura mengatakan bahwa jika dia manusia, dia akan jatuh cinta pada Hu-ye. Dia menambahkan bahwa dia terlalu baik untuk So-ah tapi figur dia bisa mendorong mereka tetap bersama, lalu mencoba mengarahkan pembicaraan kembali ke pastor agung.

Tapi Ha-baek tidak lagi mendengarkan, saat ia terus menatap Hu-ye, yang menemukan So-ah berdiri di pintu masuk. So-ah mengatakan bahwa dia ada di sini untuk mencari seseorang, dan Hu-kamu mengatakan kepadanya dengan baik bahwa jika dia terus menjadi gugup ini, dia akan mengira dia berubah pikiran.


Dia terlihat bingung, jadi Hu-ye bilang, "Saya baru saja ditolak, bukan?" Tapi dia tersenyum, dan di meja mereka, Mura bilang dia tidak pernah melihatnya tersenyum seperti itu. Ha-baek sudah cukup banyak melihatnya, dan dia bangkit dan berjalan menuju Hu-ye.

So-ah mencoba untuk membawa Hu-kamu dan melarikan diri, tapi Ha-baek memotongnya, mengangkat tangan yang membungkam. Dia membungkuk dekat untuk berbisik di telinga Hu-ye, "Saya menangkap Anda."

Mata Hu-ye terbuka dan dia menatap Ha-baek dengan ngeri. Dengan senyuman penuh kemenangan, Ha-baek mengulanginya sendiri, "kataku, aku menangkapmu ."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/bride-of-the-water-god-2017-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 7 Bagian Kedua

 
Back To Top