Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 6 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 19 Juli 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 6 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Mereka menemukan dua batu dewa dengan segera, tapi Mura dilemparkan begitu jauh. Bi-ryum mengatakan bahwa Joo-dong pergi untuk mengambilnya dan belum pernah terlihat sejak saat itu. Mura memberitahu Ha-baek bahwa mereka telah mencoba untuk menemukan Joo-dong, tapi kemudian Bi-ryum lari ke Roma.

Bi-ryum bersikeras bahwa dia akan segera kembali, tapi dia tidak berharap air merah segera muncul (untuk memberi pertanda Ha-baek mencari batu-batu itu). Ha-baek berteriak pada mereka berdua karena sangat tidak bertanggung jawab, tapi Bi-ryum mengatakan bahwa ini semua adalah kesalahan Ha-baek karena kehilangan koordinatnya.

Ketika Ha-baek dan Mura meninggalkan penthouse Bi-ryum, Mura lagi merengek bahwa dia benar-benar mencoba menemukan batu yang hilang itu. Dia mengatakan kepada Ha-baek bahwa setiap orang tahu bagaimana Joo-dong cenderung menghilang saat dia fokus pada sesuatu.

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 6 Bagian Kedua

Dia mengatakan bahwa hari itu, Joo-dong mengatakan ada sesuatu yang aneh dan meminta mereka bertemu dengannya di gerbang ilahi. Ha-baek bertanya apa yang aneh, tapi Mura dengan gugup mengakui bahwa dia tidak pernah tahu karena dia dan Bi-ryum sedang bertengkar.

Ketika ditanya apa perkelahian itu, Mura mengatakan bahwa itu bukan urusan Ha-baek. Tapi dia berjanji akan menemukan batu yang hilang sebelum airnya berubah merah lagi, karena Bi-ryum tahu banyak dewa kecil dan dia yakin dia sedang mengerjakannya sekarang juga.

Dia mengatakan bahwa masalahnya bukan karena Ha-baek kehilangan koordinatnya-batu-batu dewa itu ditinggalkan di dunia manusia. Dia bertanya-tanya apa kaitannya dengan menjadi raja Alam para Dewa, dan Ha-baek ingat menanyakan pertanyaan imam yang mengirimnya ke sini.



Sebelum dia pergi, Mura dengan impulsif memeluk Ha-baek dan membisikkan permintaan maaf yang tenang. Dia masuk ke mobilnya dan mulai pergi, tapi dia berhenti menambahkan satu hal yang sangat penting: "Saya tidak suka pakaian yang Anda kenakan." HA, tidak ada yang bisa menuduh Mura merasa dalam.

So-ah menggantikan telepon yang Bi-ryum hancurkan, hanya untuk menyadari bahwa dia tidak mengenal nomor siapa pun. Ha-baek meminta agar dia membawa mobilnya karena dia harus pergi. Dia kesal saat dia menolak membiarkannya menyetir sendiri, dan bertanya bagaimana seseorang bisa mendapatkan lisensi.

Dia membawa So-ah ke lokasi di mana dia mengira dia kehilangan koordinatnya, yang kebetulan adalah tempat yang sama dimana So-ah mengubur cincin berlian dari Bi-ryum. So-ah bertanya seperti apa koordinatnya, tapi Ha-baek bilang dia tidak akan bisa melihatnya.


So-ah nags Ha-baek untuk memberitahunya, jadi dia melafalkan, "Ini memiliki watak air, tapi jelas api. Inilah kebenaran yang diukir dengan tanda-tanda yang solid. Semua momen dihentikan, namun semua momen berlalu. Satu-satunya jawaban yang utuh. "So-ah berkedip padanya, lalu mengatakan bahwa dia akan menunggu saat dia terlihat. LOL.

Sementara dia menunggu, dia memanggil Ha-baek (yang hanya beberapa meter jauhnya, hee) untuk menanyakan nomor Bi-ryum. Ha-baek berkata dengan cemburu bahwa dia tidak membutuhkannya, tapi So-ah menjelaskan bahwa dia meninggalkan sesuatu yang penting di mobil Bi-ryum. Ha-baek menutup teleponnya, jadi dia menghibur diri dengan mengutak-atik telepon barunya.

Dia memikirkan bagaimana cara menyelamatkan nomor Ha-baek di kontaknya, dengan mengandalkan "hantu air." Dia mengambil beberapa gambar dan video darinya saat dia tidak melihat, mengagumi bahwa dia akhirnya mengerjakan sesuatu untuk sebuah perubahan.


Ketika dia berhenti untuk memikirkan apa arti Mura saat dia mengatakan bahwa Joo-dong mengatakan sesuatu yang aneh, So-ah cekikikan pada dirinya sendiri sehingga dia terlihat seperti pose yang mencolok. Kemudian dia teringat janji sepenuh hati untuk melindunginya, dan dia tidak menyadari bahwa dia menyelinap ke sana sampai dia muncul beberapa inci dari wajahnya.

Dia mengatakan bahwa dia tidak menemukan apa-apa, kemudian melihat telepon barunya. Agar tidak tertangkap basah menyelipkan foto dirinya, dia menyarankan agar mereka memotret untuk memperingati tempat di mana mereka berdua kehilangan sesuatu yang penting. Tapi saat dia tidak bisa mendapatkan kedua wajah mereka saat ditembak, Ha-baek merenggut telepon dan menariknya dari dekat.


Dia menoleh untuk menemukannya di sana , dan mereka berdua membeku, terpengaruh oleh jarak dekat. Ha-baek meneguk beberapa kali, lalu menghitung mundur untuk gambar itu.

Dengan meriah, mereka tidak bisa mengambil satu gambar di mana keduanya membuka mata mereka. Ini memecah ketegangan, dan bahkan ketika mereka akhirnya mendapat suntikan dengan mata terbuka, mereka berdua membuat wajah aneh. Hee. Ha-baek menyerah dan So-ah mengiriminya foto, dan dia tersenyum kecil saat dia membalik-balik foto konyol itu.

Sementara mereka berjalan, So-ah bertanya Ha-baek apakah dia akan pulang saat dia menemukan batu tuhan terakhir, dan dia membenarkannya. Dia bergumam bahwa dia tidak akan melindunginya lama, lalu bertanya apa yang terjadi jika dia tidak mengembalikan kekuatannya. Ha-baek mengatakan itu tidak akan terjadi, karena dia satu dengan Water Country.


So-ah terkejut sehingga sangat sedikit untuk menjadi raja, jadi Ha-baek menjelaskan bahwa itu karena dia terlahir sebagai raja, tidak seperti raja-raja manusia yang terpilih. Tapi So-ah mengatakan bahwa tidak ada lagi raja, hanya orang yang dipercayakan dengan otoritas untuk jangka waktu sementara.

Dia menjelaskan bahwa masalahnya adalah ketika mereka memilih orang yang melupakannya, jadi mereka harus yakin untuk memilih orang dengan kenangan indah. Dia bilang itu tidak masalah karena dia pergi, tapi Ha-baek bertanya, "Apa itu tidak masalah?"

Dia bertanya-tanya bagaimana perasaannya jika dia harus meninggalkan Water Country selamanya. Tapi dia mengatakan itu tidak akan pernah terjadi, karena Air Country tanpa dia tak terbayangkan.


Mereka mengambil Namsuri setelah bekerja, dan So-ah meminta mereka untuk mengarahkannya ke penthouse Bi-ryum (agar dia bisa mengambil kontrak tanahnya). Ha-baek mengatakan bahwa dia perlu pergi ke gerbang ilahi, bersikeras bahwa kebutuhannya lebih besar daripada miliknya. Namsuri dengan tenang menunjukkan bahwa mereka makan sesuatu, dan perut Ha-baek yang menggeram menyelesaikan argumennya, yang membuatnya kecewa.

Sebelum mereka pergi, Yeom-mi akhirnya memanggil So-ah, yang menunggangi sementara Yeom-mi pergi, dia bisa saja dirampok, scammed, atau dihantui oleh hantu air. Ha, Yeom-mi hanya menutup telepon dan SMS So-ah datang ke stannya karena ada seseorang yang perlu ditemuinya.

Yeom-mi berkilau di Ha-baek dan bertanya So-ah mengapa dia masih berkeliaran. Dia menarik So-ah ke samping untuk mengatakan bahwa dia bertemu dengan seorang guru yang saleh, dan bahwa dia ada di sini untuk bertemu dengan So-ah.


Dia menyeret So-ah ke dalam bilik kecilnya yang aneh, di mana bayangan tersembunyi di balik tirai manik-manik. So-ah dengan tidak sabar bangkit untuk pergi, lalu berhenti di jalan ketika pria itu berkata, "Anda tidak beruntung dengan orang tua."

Dia menguasai lidahnya dan mengatakan bahwa dia frustrasi karena tanahnya, yang merupakan miliknya dan bukan miliknya. Dia mengatakan bahwa tidak dalam nasibnya untuk menjual tanah, karena semangat berat mengusir semua keberuntungannya. Guru tersebut mengklaim bahwa tuhan kecil tinggal di rumahnya, dan hal itu akan menjadi lebih buruk kecuali jika dia menendangnya keluar.

So-ah membisikkan bahwa dia bukan tuhan kecil tapi nyata, dan gurunya menyalak bahwa tuhan kecil tidak mau mengakui bahwa dia kecil. Tiba-tiba, dari belakang So-ah, suara Ha-baek deadpans, "Siapa yang kamu panggil dewa kecil?"


Bagian guru manik-manik, dan Ha-baek melihat bahwa itu adalah Geol-rin, dewa yang dibuang yang menciumnya dan membuatnya mengalami hal-hal manusia seperti kelaparan dan haus. Geol-rin mendorong So-ah ke Ha-baek dan mencarinya.

Ha-baek panas di tumitnya, dengan Namsuri tidak jauh ketinggalan. Kepala Geol-rin untuk tangga, hampir bertabrakan dengan Yeom-mi, yang kincir angin berbahaya sebelum Namsuri menangkapnya di pelukannya. Ini sangat romantis ... sampai Namsuri dengan lembut memberi Yeom-mi ke lantai dan melanjutkan pengejarannya, membiarkannya berjinjit masih menunjuk ke langit.


Ha-baek hampir menangkap Geol-rin beberapa kali saat ia melarikan diri dari bangunan dan berhenti di jalan, tapi dia digagalkan setiap saat. Akhirnya Geol-rin menemukan jalan ke balkon dan melompat ke tanah di bawahnya. Ha-baek membuat lompatan layak menjadi superhero, tinggal di belakangnya saat Geol-rin memasuki gedung lain dan memanjat ke atap.

Tepat saat Ha-baek tersadar, Geol-rin melompat keluar dari gedung, jatuh jauh dari jarak yang menakutkan. Ha-baek terlihat di tepian tapi yang dia lihat hanyalah Namsuri yang berdiri di samping kesan berbentuk dewa kecil di beton. Menambahkan penghinaan untuk luka, perut Ha-baek memilih saat itu untuk menyakitkan menggerogoti ketidakbahagiaannya.


So-ah membawanya dan Namsuri untuk makan, menyiapkan gigitan pertama Ha-baek dari mie (sangat lucu). Tapi dia menyela dia sebelum dia bisa memakannya, menanyakan apa yang akan mereka lakukan saat menangkap Geol-rin.

Namsuri mengatakan bahwa mereka akan mematahkan kutukan tersebut, namun Ha-baek menghentikannya untuk menjelaskan bagaimana hal itu dilakukan. So-ah menebak bahwa Ha-baek harus mencium Geol-rin lagi, mengirim Ha-baek yang malang ke tempat yang batuk, ha.

So-ah mengatakan itu lebih baik daripada merasa lapar, membuat ciuman lucu di Ha-baek saat dia menembak mata-belati padanya. Dia menyalak bahwa dia tidak lapar, dan Namsuri mengatakan bahwa kutukan itu akan rusak saat mereka kembali ke Water Country.


Sementara pada subjek, So-ah bertanya bagaimana dia bisa mematahkan kutukan keluarganya. Ha-baek mengatakan itu bukan kutukan, tapi janji yang dibuat keluarganya untuk melakukan dosa. Dia bersikeras bahwa dia mengatakan kepadanya apa dosa yang dilakukan sehingga dia bisa mengerti, jadi dia membanting garpunya dan mematuhi.

Dia mengatakan bahwa seorang wanita diserang dan dilemparkan ke dalam air, dan peraturannya rusak sehingga dia bisa tinggal di Water Country. Dia menjalani kehidupan yang baik, tapi suatu hari dia sakit karena khawatir dengan ayahnya yang buta, jadi dia dikirim kembali ke rumah.

Dia jatuh cinta pada raja di negerinya sendiri dan menikah, dan tidak pernah kembali ke Water Country. Seluruh Alam para Dewa merasa dikhianati setelah semua yang mereka lakukan untuknya. Ha-baek tumbuh semakin marah saat dia membaca ceritanya, dan saat So-ah bertanya apakah namanya bernama Shim Chung, dia keluar dari restoran.


So-ah membuat makanan mereka dikemas dan bergabung kembali dengan orang-orang di dalam mobil. Dia menceritakan Ha-baek yang masih melolong bahwa nama belakang orang tuanya adalah Yoon dan Kang, menunjukkan bahwa dia menceritakan sebuah kisah dengan nama belakang yang benar lain kali.

Dia sudah siap untuk melihat Bi-ryum sekarang, tapi Ha-baek mengatakan bahwa tidak perlu dan serahkan setumpuk kertas robeknya. Ini kontrak penjualan tanah, yang telah diberikan oleh Bi-ryum kepadanya. Marah karena dia mencoba menjual tanahnya, Ha-baek mengatakan pada So-ah bahwa dia akan memaafkannya sekali ini saja.

So-ah berteriak bahwa itu dia tanah, tapi Ha-baek memberitahu padanya bahwa itu tidak akan pernah menjual. So-ah mengatakan bahwa dia tidak punya barang lain untuk dijual, dan dia keluar dari mobil dan berjalan pergi.


Terkejut dengan reaksi emosionalnya, kemarahan Ha-baek mereda dan dia mengikutinya. Dia meraih pergelangan tangannya untuk menghentikannya, dan dia mengatakan bahwa dia bahagia saat dia mengatakan bahwa dia akan melindunginya karena dia pikir dia akhirnya memiliki seseorang di sisinya.

So-ah mulai menangis saat melanjutkan bahwa dia tahu waktunya di sini singkat, tapi dia suka bahagia, bahkan jika itu bodoh dan sementara. Tapi sekarang dia menggelengkan kepalanya pada Ha-baek, mengatakan bahwa dia tidak tahu tuhan seperti apa dia.

Ha-baek berkata dengan terbata-bata bahwa dia adalah dewa air, dan So-ah setuju bahwa dia adalah seseorang dari dunia yang lebih besar dari miliknya, dan bermaksud melakukan hal-hal yang lebih besar. Dia mengatakan bahwa tidak masalah jika kecil, tanpa nama meninggalkan tanpa jejak. Ini menghancurkan hatiku sehingga dia sepertinya dia mengacu pada dirinya sendiri.


Sambil menarik lengannya dari genggamannya, So-ah menjauh dari Ha-baek, membiarkannya terlihat terguncang. Dia menyeka air matanya dan memanggil Hu-ye untuk bertanya apakah dia bisa mengunjunginya di rumah. Dia menutup telepon dan terus berjalan, dan saat dia melintasi jalan, truk membelokkan kendaraan dan tong yang patah ke arahnya.

Ha-baek hampir tidak punya waktu untuk memanggil peringatan sebelum truk itu membanting tepat ke So-ah. Dia berlari ke tempat dia berdiri, tapi dia pergi tanpa bekas. Sambil panik, Ha-baek berteriak, "Yoon So-ah! YOON SO-AH !! "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/bride-of-the-water-god-2017-episode-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 6 Bagian Kedua

 
Back To Top