Sinopsis Suspicious Partner Episode 29

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 29 Juni 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 29

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Suspicious Partner Episode 29

Update Malam Sejauh mereka telah berkumpul, Bong-hee dan Ji-wook masih harus menempuh perjalanan panjang saat bersikap terbuka dan jujur ​​satu sama lain. Mempercayai seseorang sulit bila ada begitu banyak saham, dan sangat kehilangan. Tetapi jika mereka tidak dapat belajar untuk berhenti menahan kebenaran dari satu sama lain, mereka tidak akan pernah memiliki kesempatan sebagai pasangan, apalagi sebagai mitra yang berusaha menurunkan seorang pembunuh.




Ji-wook terbangun, masih dipeluk dengan Bong-hee setelah menghabiskan malam bersama. Dia merasa tertegun dan dia mencium lehernya dengan penuh kasih sayang, tapi kemudian dia melihat foto dirinya saat masih kecil bersama ayahnya. Dia membeku, mengenali pria yang dia lihat dalam mimpi buruknya, keluar dari api yang membunuh orang tuanya.

Bong-hee bergerak, dan Ji-wook melipatnya ke dadanya. Tapi dia tidak bisa berhenti menatap foto itu, dan saat dia mandi kemudian, dia ingat dia mengatakan kepadanya bahwa dia juga memiliki dua ayah, dan bahwa ayahnya juga meninggal dalam api.


Bong-hee tersenyum saat mempersiapkannya pada hari itu, dan dia menemukan Ji-wook di dapur untuk sarapan. Dia masih terganggu, tapi dia melepaskannya sebaik mungkin untuk tersenyum padanya. Dia sedang stres-memasak lagi, yang berarti cukup banyak untuk semua orang, tapi makanannya pasti terasa mengerikan dilihat dari tatapan kagum yang tercengang di wajah orang-orang.


Ini sangat buruk sehingga mereka menganggap Bong-hee memasak, tapi dia bersikeras bahwa itu adalah Ji-wook, lalu meliriknya dengan ketakutan saat dia mencicipi supnya, hee. Ji-wook sepertinya tidak mendengar pembicaraan, dan Bong-hee memperhatikannya dengan cemas.


Meskipun klien Eun-hyuk dihukum karena memulai sebuah kebakaran yang menewaskan seorang pria, pria lain mengaku telah menjadi pembakar sejati, dan dia dibawa untuk diinterogasi lebih lanjut. Dia kesal karena Yoo-jung tidak percaya saat dia menyerahkan diri, dan dia mengatakan bahwa dia berubah pikiran tentang bertanggung jawab.

Dia pergi dengan Yoo-jung di tumitnya, dan Eun-hyuk melihat dia berlari setelah pembakar dan memintanya untuk menunggu. Eun-hyuk berlari ke Ji-hae, yang sepertinya senang melihatnya sampai dia bertanya tentang pria yang sedang dibicarakan Yoo-jung, dan dia menyadari bahwa dia tidak datang menemuinya. Dia menyembunyikan kartu namanya bahwa dia sedang mempersiapkan untuk memberikannya di belakang punggungnya, begitu dia menangkap bahwa dia tidak berhenti untuk mendapatkan nomor teleponnya.


Dia mengatakan kepada Eun-hyuk bahwa pria itu adalah seorang pembakar, maka dia secara tidak sengaja mengatakan bahwa hatinya terbakar dan harus mengoreksi dirinya sendiri dan mengatakan bahwa dia menyalakan api. Dia jelas bingung, tapi untungnya Eun-hyuk tidak memperhatikan saat dia menatap Yoo-jung.


Di rumah, Ji-wook meminta Chief Bang untuk bantuan pribadi, dan Chief Bang bercanda tentang Ji-wook dan Bong-hee segera mendaftarkan pernikahan mereka. Tapi ekspresi Ji-wook yang disiksa dengan cepat menyeka senyumnya dari wajahnya.


Ji-wook mengatakan bahwa dia ingin tahu lebih banyak tentang bagaimana orang tuanya meninggal, dan (suaranya terputus-putus saat ini) siapa pelakunya yang menyalakan api. Dia mengatakan kepada Chief Bang bahwa tidak ada kesibukan, bahkan memintanya untuk meluangkan waktunya, seolah-olah dia tidak begitu bersemangat untuk memiliki ketakutannya dikonfirmasi.


Dia menghabiskan hari dalam hiruk pikuk pembersihan obsesif, mencoba mengalihkan pikiran dari kekhawatirannya. Kemudian ia menawarkan untuk membantu Eun-hyuk dengan sebuah kasus, putus asa untuk sesuatu yang lain untuk fokus pada. Eun-hyuk bingung tapi bersyukur, meski dia mengatakan bahwa semua yang dimilikinya sekarang adalah pembakaran.


Dia terkejut ketika Ji-wook mengatakan dia akan menerimanya, karena dia biasanya menghindari kasus pembakaran, tapi Ji-wook menegaskan bahwa dia akan baik-baik saja. Bong-hee juga menawarkan untuk membantu, dan Ji-wook enggan setuju.

Baik Yoo-jung dan Eun-hyuk mengisi pasangan mereka dalam kasus pembakaran - seorang pria bernama Sun-il dihukum karena menyetel api yang menewaskan orang lain, bernama Sung-woo. Sun-il dihukum karena putrinya dipukul dan terbunuh saat Sung-woo sedang mengemudi mabuk. Sun-il secara terang-terangan mengancam Sung-woo, jadi ketika Sung-woo meninggal dalam api, Sun-il diasumsikan telah memulainya.

Ji-hae prihatin dengan tekad Yoo-jung untuk terlibat, karena DA menginginkan kasus ini dikuburkan. Dia memperingatkan Yoo-jung bahwa mengungkap kesalahan masa lalu kantor kejaksaan bisa berarti pekerjaannya, sama seperti pada Ji-wook.


Melewati catatan kasus sulit bagi Ji-wook, dan dia menutup matanya untuk beristirahat sejenak. Bong-hee datang ke atas dan mendapati dia duduk tak bergerak, jadi dia berlutut di samping kursinya dan dengan lembut menelusuri wajahnya dengan ujung jari.

Dengan membungkus wajahnya di tangannya, dia berbisik, "Saya tidak percaya bahwa Anda adalah laki-laki saya," lalu dia pergi. Begitu dia pergi, Ji-wook membuka matanya, terbangun sepanjang waktu.

Chief Bang membawa temuannya di balik api ke Ji-wook, terlihat sangat serius dengan apa yang dia temukan. File tersebut menyertakan foto ayah Bong-hee, Eun Man-soo, yang tercatat sebagai korban kebakaran. Ketakutan terburuk Ji-wook dikonfirmasi saat melihat Bong-hee terdaftar sebagai putri pria itu.


Artikel berita yang disertakan dari api, menyebutnya sebagai kasus balas dendam yang menewaskan dua jaksa, menyebabkan air mata sampai mata Ji-wook. Dia mulai menangis dengan sungguh-sungguh, tapi dia melompat dan mencoba menyembunyikan emosinya saat Chief Bang datang untuk berbicara dengannya. Chief Bang melihat kesedihan Ji-wook, tapi dia dengan baik menahan diri untuk tidak menyebutkannya.


Chief Bang mengakui bahwa dia membaca arsip itu dan dia tahu bahwa itu adalah ayah Bong-hee yang merupakan tersangka pembakaran. Ji-wook mengatakan bahwa itu tidak masalah, dan Bong-hee tidak ada hubungannya dengan hal itu, tapi dia terus-menerus mengatakannya berulang-ulang sebagai pertanyaan, seperti dia berjuang untuk meyakinkan dirinya lebih dari segalanya.


Chief Bang memanggil Ji-wook ke bawah untuk makan (pizza, tentu saja), tapi dia berhenti di tangga untuk melihat yang lain dari kejauhan. Melihat wajah Bong-hee yang tertawa sepertinya sedikit rileks Ji-wook, dan dia tersenyum saat melihatnya.

Malam itu, Ji-wook tertidur di sofa. Dia terbangun dari mimpi buruk ayah Bong-hee yang menjulang di atasnya, untuk menemukan Bong-hee yang berdiri di sana sebagai gantinya. Perlu beberapa saat untuk menenangkan diri, tapi kemudian dia melihat bantal di lengan Bong-hee dan meminta pipanya untuk apa.


Bong-hee memperingatkan dia untuk tidak mendapatkan ide yang salah, bahwa dia hanya khawatir tentang mimpi buruknya dan bahwa dia tidak memiliki motif tersembunyi. Uh-ya, tentu. Ji-wook menggoda bahwa ia tidak percaya padanya, dan mereka berdua tertawa. Kali ini saat dia bilang dia baik-baik saja, rasanya dia memang menyukainya.

Saat mereka menyendok di sofa, Bong-hee bertanya kepada Ji-wook mengapa dia menjadi jaksa penuntut. Dia mengatakan kepadanya bahwa ayahnya adalah seorang jaksa penuntut, dan dia menebak bahwa ayahnya mungkin bangga padanya. Ji-wook berkata dengan sedih bahwa dia tidak yakin tentang itu, jadi Bong-hee berbalik menghadapnya dan bertanya mengapa.


Alih-alih menjawab, Ji-wook bertanya pada Bong-hee mengapa dia menjadi jaksa penuntut. Dia mengatakan bahwa karena hakim atletik sesat, dia berhenti menjadi seorang atlet dan masuk undang-undang, dan segera dia mulai berpikir bahwa dia dimaksudkan untuk membela orang-orang seperti ayahnya.

Ji-wook bertanya seperti apa orang yang dia maksud, dan dia berkata, "Orang seperti saya. Orang-orang yang tidak bersalah yang disalahpahami oleh dunia dan secara salah dituduh. "Ji-wook mulai mengatakan sesuatu tentang semua penjahat, tapi dia berhenti sendiri. Sebagai gantinya, dia hanya memeluk Bong-hee dengan erat, berbisik bahwa dia menyesal.


Di pagi hari, Ji-wook bangun pagi dan melihat Bong-hee tidur. Dia pergi ke gym, kenangan akan ayahnya berulang-ulang dalam pikirannya. Dia kembali ke rumah untuk mencari Bong-hee menunggunya dengan minuman energi buatan tampan yang mencurigakan, dan saat dia mencobanya, ini sama menjijikkannya seperti yang dia takuti. Berkatilah dia, dia melakukan yang terbaik, tapi dia tidak bisa menyelesaikannya sendiri.


Bong-hee mencondongkan tubuh untuk mencium pagi yang baik, dan Ji-wook secara refleks bergemuruh, tanpa sengaja membiarkan wajahnya jijik di wajahnya. Dia segera menutup dengan mengatakan bahwa dia bau dari berolahraga, dan meski Bong-hee masih terlihat terluka oleh reaksinya, dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia hanya kecewa dengan minuman yang tidak enak itu.

Yoo-jung memasuki lift gedung apartemennya, lalu tiba-tiba menyadari bahwa Ji-hae adalah penumpang lainnya. Mereka belajar bahwa Ji-hae pindah ke gedung itu minggu lalu, dan Yoo-jung berkata dengan sombong bahwa dia tahu dia adalah model peran Ji-hae, tapi setelah dia tinggal di gedung yang sama itu menyeramkan.


Ji-hae bergumam bahwa semakin dia mengenal Yoo-jung, semakin dia berpendapat bahwa dia berubah. LOL. Mereka menukar karbohidrat, dengan Ji-hae mendapatkan kata terakhir untuk sekali ini.


Eun-hyuk mengganggu semua orang dengan desahan kerasnya, menggerutu bahwa dia yakin dia melihat pria yang sedang dikejar Yoo-jung sebelumnya. Akhirnya Ji-wook bentak bahwa dia sedang mengganggu, dan Eun-hyuk cemberut dia kemudian kembali ke renungannya.


Bong-hee mengajukan pertanyaan tentang salah satu saksi dalam kasus pembakaran Sun-il, dan akhirnya klik itulah mengapa Eun-hyuk mengingatnya. Dia memeriksa catatannya dari percobaan asli dan menemukan nama pria itu-Lee Joon-hae.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 29

 
Back To Top