Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 28

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 26 Juni 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 28

Advertisement
Loading...
Loading...

Saat diam, Ga-eun meraih lengannya dan berteriak padanya untuk mengatakan bahwa dia bukan pangeran. Namun, Sun mengaku kebenaran, dan Ga-eun menatapnya dengan kebencian. Ketika dia bertanya kepadanya mengapa dia menipunya, dia hanya mengatakan bahwa dia takut kehilangan dia, dan memohon pengampunan.


Dia tidak bisa percaya keberaniannya saat dia berates dirinya sendiri karena menyelamatkan pria yang membunuh ayahnya dan menipunya. Sambil mengeluarkan belati, dia menyatakan niatnya untuk membunuhnya dan membalas dendam ayahnya, tapi bahkan saat Ga-eun membawa pisau ke lehernya, Sun tetap tidak bergerak.

Tidak dapat membunuh pria yang dicintainya / dicintai, Ga-eun menangis dan mengatakan kepadanya bahwa ini tidak berarti dia memaafkannya - dia hanya membiarkan dia hidup sehingga pengorbanan ayahnya tidak sia-sia. Melontar kalung yang diberikan Sun ke kakinya, Ga-eun berteriak padanya untuk pergi, tapi begitu mereka berdua sendiri, masing-masing jatuh ke tanah, terisak-isak.




Hyun-seok melapor kepada Lee Sun bahwa Sun meninggalkan rumah kaca itu sendirian, dan saat Sun kembali ke Chung-woon tanpa Ga-eun, dia menjelaskan bahwa dia mengetahui kebenarannya.

Lee Sun pergi ke rumah kaca, tempat Ga-eun telah kehabisan tenaga untuk menangis. Dia dengan lembut mengingatkannya pada kata-kata guru mereka tentang bagaimana nasib seperti sungai yang menenggelamkan, menghancurkan, dan melewati semua hal saat marah. Akibatnya, dia mengatakan bahwa tidak akan terjadi apa-apa sekarang, menambahkan bahwa dia seharusnya tidak khawatir. Memeluknya, Lee Sun berjanji untuk melindunginya.


Chung-woon memberitahu Woo Bo tentang Ga-eun, tapi dia tidak bisa tidak menyalahkan dirinya sendiri karena menjadi orang yang membunuh ayahnya. Woo Bo menasehati dia saat dia mengatakan bahwa Dae-mok adalah pelaku sebenarnya, tapi Chung-woon yakin bahwa Ga-eun harus membencinya bukan Sun.


Orang misterius itu sebelum menunggu Dae-mok di kamarnya, dan saat Dae-mok masuk, mata-mata itu terungkap: ini adalah Hyun-seok. Dia memberitahu Dae-mok bahwa Sun dan Lee Sun menyukai Ga-eun, dan Dae-mok tersenyum pada berita ini saat dia bertanya-tanya apakah mereka bisa menangkap dua kelinci dengan satu jebakan.

Hyun-seok kemudian mengembalikan obat penawar yang tersisa ke Dae-mok, yang menjelaskan bahwa pil tersebut hanya bekerja pada orang-orang yang kecanduan poppy - itu akan mematikan orang lain.

Kembali ke istana, Hyun-seok memberikan sepucuk surat kepada Lee Sun dari Dae-mok, dengan mudah memainkan peran penjaga yang peduli. Lee Sun menginformasikan Hyun-seok tentang isi surat tersebut, yang berisi tawaran Dae-mok untuk menjadikannya raja jika dia membunuh Sun.


Malam itu, Lee Sun memanggil Sun untuk menghadiri sebuah pertemuan dan mengaku kepada Sun bahwa dia memberi tahu Ga-eun tentang identitas aslinya. Sun tidak mengerti mengapa Lee Sun mengabaikan permintaannya, jadi Lee Sun menjelaskan bahwa dia tidak lagi mempercayainya.


Dia mengatakan kepada Sun bahwa nenek moyangnya dan nenek Ga-eun meninggal karena dia, tapi Sun ingin datang dengan alasan. Sun menerima kesalahan sejak akhirnya bertanggung jawab atas kematian mereka, namun Lee Sun dengan dingin menyatakan, "Ini adalah façade yang menipu saya."


Lee Sun menjelaskan bahwa dia pernah percaya bahwa Sun akan menjadi raja bagi rakyat, tapi sekarang, dia menyadari bahwa dia salah. Dia menuduh Sun takut Dae-mok dan melarikan diri saat meninggalkannya sebagai umpan yang bisa membunuh Dae-mok kapan saja. Meskipun Sun mencoba untuk menyela, Lee Sun mengatakan kepadanya untuk menyimpan alasannya, karena hari ini akan menjadi pertemuan terakhir mereka.

Menambahkan bahwa ia tidak lagi berencana untuk mengembalikan takhta kepadanya, Lee Sun bahkan mengaku memberitahu Dae-mok tentang rahasia Sun. Sambil tersenyum, Lee Sun menjelaskan bahwa dia memikat Sun ke dalam jebakan, dan sebagai salah satu tanda pertemanan terakhir mereka, dia menyarankan agar pangeran berlari selagi masih bisa melakukannya.


Kemudian sebagai peringatan terakhir, Lee Sun memperingatkan pangeran untuk tidak kembali jika dia berhasil melarikan diri malam ini, karena jika dia melakukannya, dia harus membunuh Sun sendiri.


Chung-woon memasuki istana untuk mengambil Sun, tapi para penjaga sudah merangkak ke mana-mana untuk menemukannya. Mengingat saran terakhir Lee Sun, Sun dengan tergesa-gesa tiba di gerbang yang tidak dijaga, tapi bahkan di sana pun, mereka segera dikelilingi. Mereka berhasil melawan para penjaga dan melarikan diri, hanya untuk akhirnya terjebak di lorong tanpa tempat untuk berlari.

Tiba-tiba, pintu di belakang mereka terbuka, dan kepala kasim melangkah keluar.

Segera setelah itu, Hyun Seok tiba di aula yang kosong dan membuka pintu ke tempat para kasim. Si kasim kepala keluar dari ruangan lain dengan menguap, dan ketika Hyun Seok bertanya apakah mereka melihat ada yang mencurigakan masuk, dua orang kasim muda berbohong bahwa seseorang melompati tembok.


Dengan jelasnya pantai, kepala kasim kembali ke ruangan tempat Sun dan Chung-woon sedang bersembunyi. Dengan pahit, dia mencatat berapa banyak sinar matahari yang menyerupai pengkhianat yang mencuri tahta, dan kemudian diam-diam membuat gerakan mereka keluar.

Hyun-seok melaporkan kegagalannya pada Dae-mok, yang terkejut bahwa Sun bisa lolos dari jebakan mereka yang rumit. Dia beralasan bahwa masih harus ada orang pro-Sun di dalam istana yang tidak dia ketahui.

Kembali ke istana, Lee Sun mengunjungi Ga-eun, yang tidur karena Mae-chang memberinya obat untuk membantunya beristirahat. Dia membelai wajah Ga-eun dan mengatakan bahwa dia adalah orang yang paling penting baginya, dan Mae-chang mengamati tindakannya dengan ekspresi dingin.


Saat fajar mendekat, Sun mempraktekkan ilmu pedangnya di hutan sendirian, dihantui oleh kenangan kehilangan kepercayaan Ga-eun dan Lee Sun. Mengingat kata-kata perpisahan Lee Sun, Sun menyerang dummy latihan dan kemudian menjatuhkan pedangnya, gagangnya berlumuran darah.

Mae-chang terus mengawasi Ga-eun sampai mereka tiba-tiba terganggu oleh pembunuh memasuki ruangan. Mae-chang mengambil pisau kecil dari lengan bajunya, tapi menyembunyikannya lagi saat Kepala Biro Air mengenalinya dari Biro Perdagangan. Dia menghabiskan hidupnya sebelum memesan anak buahnya untuk mengambil Ga-eun.


Mae-chang pergi ke Sun dan meneruskan pesan Dae-mok untuk datang sendiri jika dia menginginkan Ga-eun kembali. Namun, Mae-chang memanggilnya sebagai "Putra Mahkota," dan Sun bertanya bagaimana dia mengetahui identitas aslinya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tahu sejak Biro Perdagangan, namun mengingatkannya akan masalah yang lebih mendesak.

Dia menyarankan agar dia tidak pergi karena dia harus hidup untuk menjadi raja, dan Woo Bo setuju bahwa mereka tidak dapat menukar hidupnya dengan Ga-eun's. Tidak masalah seberapa berharganya Ga-eun baginya sebagai murid, Woo Bo mengatakan bahwa dia tidak dapat mengorbankan Sun, karena orang-orang Joseon bergantung padanya.


Ga-eun terbangun di sebuah ruangan asing sebelum dikawal untuk menemui Dae-mok. Dia mengenalkan dirinya, tapi Ga-eun mengatakan bahwa dia sudah mengenalnya, mengingat ayahnya meninggal saat menyelidikinya. Takut, Ga-eun mengatakan bahwa hidup itu tidak adil, karena orang benar seperti ayahnya meninggal saat pria seperti Dae-mok masih hidup.

Dae-mok tetap tidak terpengaruh oleh keberaniannya dan hanya mengatakan kepadanya bahwa keadilan adalah milik mereka yang memiliki kekuasaan. Dia menyebut ayahnya bodoh karena mengejar keadilan saat mengikuti pangeran yang tidak berdaya, tapi Ga-eun berteriak padanya, mengungkapkan harga dirinya pada ayahnya karena menolak untuk bergabung dengan pria seperti dia.


Sebuah keributan di luar menyela pertemuan mereka, dan Dae-mok mencatat dengan senyum nyaring bahwa dia pasti benar-benar datang untuk menyelamatkannya. Ga-eun berbalik saat pintu terbuka untuk mengungkapkan tidak lain dari Sun sendiri, diapit oleh dua penjaga.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 28

 
Back To Top