Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 27

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 26 Juni 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 27

Advertisement
Loading...
Loading...

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 27

Episode ini membuktikan bahwa perbaikan terbaru yang telah kami lihat bukan sekadar kebetulan, yang merupakan kabar baik. Kini setelah plot utama mulai bergerak lagi, Sun harus menghadapi konsekuensi kebohongannya saat dia bertarung melawan musuh terbesarnya. Ini adalah episode yang penuh dengan banyak tindakan dan emosi, meski aku tidak bisa tidak berharap bahwa ini telah terjadi lebih cepat.


Mae-chang menghadapkan Ga-eun, menanyakan apakah dia benar-benar tidak tahu bahwa dia akan terpilih sebagai kandidat terakhir untuk ratu, dan Ga-eun menjelaskan bahwa dia seharusnya bertahan sampai putaran kedua. Bingung, Ga-eun bangkit untuk bertanya kepada ratu ratu secara langsung, tapi Mae-chang menghentikannya.

Dia mendesak Ga-eun untuk mempertimbangkan kembali kepercayaannya pada si kembar, mengungkapkan kebenaran tentang dia sebagai pelaku sebenarnya di balik pembunuhan percobaan Sun. Jadi, Mae-chang menyarankan Ga-eun untuk mempercayai Sun dan menunggu.



Sang janda ratu bertemu dengan Lee Sun dan mengingatkannya untuk membalasnya, karena dia melakukan apa yang dia inginkan dan memilih Ga-eun sebagai salah satu finalis. Tersenyum, Lee Sun berjanji untuk membantu membuat keponakannya menjadi ratu.


Pyunsoohwe bertemu selama perkembangan baru-baru ini dalam proses seleksi ratu, dan Dae-mok dengan nekat mencatat bahwa kandidat mereka mungkin kalah karena Ga-eun. Sementara itu, ratu perwira meyakinkan Menteri Perang bahwa ratu pada dasarnya telah diputuskan, menambahkan bahwa segera, dia akan menjadi ayah mertua raja.

Sun meminta Inspektur Jenderal jika mereka dapat membatalkan proses seleksi, namun yang terakhir hanya bisa meminta maaf. Woo Bo menawarkan untuk membujuk Lee Sun, tapi Sun mengatakan kepadanya bahwa itu tidak ada gunanya sejak Lee Sun memutuskan saat dia memutuskan janjinya dengannya.

Malam itu, Dae-mok bertemu dengan orang misterius, dan bertanya apakah ini masalah yang mendesak karena perintahnya terbaring rendah. (Omo, apakah ini yang saya pikirkan?) Di tempat lain, Sun menatap api, dan mengatakan pada Chung-woon bahwa dia akan membawa Ga-eun keluar.


Seperti Lee Sun memerintahkan kepala kasim untuk membuat Ga-eun nyaman, Hyun-seok tiba, membawa hadiah dari penjaja kepala. Lee Sun menemukan dua pil dan sepucuk surat dari Sun yang menjelaskan bagaimana dia mencari penangkal opium dan akhirnya menemukannya.


Meski awalnya bersemangat, Lee Sun menahan antusiasmenya, dan Hyun-seok memicu kerancuan keraguan dengan mempertanyakan bagaimana Sun bisa menemukan penawarnya saat hanya Dae-mok yang tahu rumusnya. Dia kemudian memberitahu Lee Sun tentang saat Sun melotot padanya dan merekomendasikan agar raja memiliki pencicip kerajaan yang memakan salah satu dari dua pil itu terlebih dahulu.


Oleh karena itu, pencicip kerajaan tiba, dan setelah makan pil, dia mengatakan kepada Lee Sun bahwa itu aman. Namun, dia tiba-tiba mencengkeram tenggorokannya dan melempar darah sebelum terjatuh ke tanah dengan kejang. Hyun-seok mengetuk pil dari tangan Lee Sun saat dia akan memakannya dan memeriksa pencuri kerajaan untuk mengumumkan kematiannya.

Malam itu, Hyun-seok diam-diam membuang tubuh, tapi kepala kasim melihat dari balik bayang-bayang dengan tatapan mencurigakan. Setelah menyelesaikan tugas tersebut, Hyun-seok melapor kepada Lee Sun, yang dengan letih berbicara tentang Sun dan persahabatan mereka. Suaranya perlahan bangkit dengan kemarahan saat ia menuduh Sun menjadi seperti orang yang membunuh ayahnya.


Yakin bahwa Sun tidak pernah bermaksud untuk membuatnya tetap hidup, Lee Sun menenggak dada dari Matahari di seberang ruangan sebelum menarik Hyun-seok lebih dekat kepadanya. Dengan tatapan gila, Lee Sun mengatakan Hyun-seok bahwa dia mempercayainya, dan bertanya apakah Hyun-seok melihat dia sebagai rajanya. Ketika Hyun-seok menjawab dengan tegas, Lee Sun mengungkapkan bahwa penjaja utama adalah pangeran mahkota sejati, membuat Hyun-seok benar-benar terkejut.

Dipicu oleh kemarahan dan kecemburuannya, Lee Sun pergi ke Dae-mok dan mengatakan kepadanya bahwa dia ingin menjadi raja sejati. Dae-mok mengingatkan dia bahwa dia adalah raja, tapi Lee Sun hanya mengatakan bahwa dia ingin menjadi raja sejati dan bukan palsu. Dengan tersirat oleh implikasinya, Dae-mok bertanya apakah dia bermaksud menunjukkan wajahnya kepada orang-orang dan berhenti menjadi boneka.

Menyadari kesalahannya, Lee Sun menjelaskan apa yang dia maksud: "Yang asli harus mati." Dia mengatakan kepada Dae-mok bahwa pangeran mahkota masih hidup, dan untuk pertama kalinya, Dae-mok duduk, terkejut.


Saat Hwa-goon mencari alasan untuk Gon, seorang pelayan mengatakan kepadanya bahwa Dae-mok mencarinya, jadi dia pergi ke kamar kakeknya hanya untuk menemukan Gon terbaring di lantai, dipukuli dan berdarah. Dia menuduh Dae-mok dari melangkahi batas-nya dengan menghukum orang, tapi Dae-mok hanya menyatakan bahwa ia terus Gon hidup justru karena ia adalah dirinya pengawal. Dengan memberinya pisau, dia memberinya dua pilihan: menerima hukuman itu sendiri, atau membunuh Gon.


Setelah akhirnya menemukan alasan sebenarnya di balik perubahan hati Hwa-goon, Dae-mok menjelaskan bagaimana Hwa-goon pasti telah menyelamatkan sang pangeran saat itu di tebing, dan Hwa-goon menganggap Gon mengkhianatinya. Dengan jengkel, Dae-mok mengatakan kepadanya bahwa Gon tidak mengucapkan sepatah kata pun. Sebagai gantinya, Dae-mok mengklaim bahwa dia belajar dari salah satu dari sekian banyak informannya bahwa penjaja kepala adalah putra mahkota sebelum dia mulai meneriaki cucunya karena telah menyelamatkan orang yang mencoba membunuhnya.


Saat itu, ayah Hwa-goon masuk, tapi keduanya melanjutkan untuk mengabaikannya saat Dae-mok menawarkan kesempatan kepada Hwa-goon. Dengan api menyala di matanya, Hwa-goon menolak upayanya untuk rekonsiliasi dan memberitahu Dae-mok bahwa kesepakatan mereka masih berdiri tanpa memperhatikan identitas sebenarnya dari penjaja kepala tersebut.

Menggambar pisau itu ke lehernya, Hwa-goon mengancam untuk membunuh dirinya sendiri di depannya jika dia melanggar janjinya, dan ayah Hwa-goon melompat untuk menahannya. Dia cepat-cepat menyingkirkan alasan untuk pergi ke Hwa saat dia menyeretnya pergi dengan kepala Biro Air, dan Dae-mok memerintahkan mereka untuk menguncinya di kamarnya. Saat diseret menjauh, Hwa-goon berteriak pada Dae-mok untuk menyelamatkan nyawa Sun, tapi permintaannya sepertinya membuat dia semakin marah.


Sun menemukan Mae-chang di istana untuk meminta bantuan, jadi Mae-chang memberikan sepucuk surat kepada Ga-eun atas namanya. Ga-eun membaca surat dan bertukar senyum dengan Mae-chang saat dia menjelaskan bahwa Sun akan datang untuk membawanya pergi malam ini.

Begitu malam tiba, Mae-chang mengawal Ga-eun ke gerbang istana, tapi para penjaga berhenti dan menangkap mereka. Dibawa ke hadapan raja, Ga-eun meminta maaf dan memintanya untuk menghukumnya, dan mengejutkannya, raja memberi harapan kepadanya. Dengan suara lelah, dia kemudian memintanya untuk mengikutinya, dan Ga-eun tidak punya pilihan kecuali untuk memenuhinya.


Si kasim kepala menegur Mae-chang untuk membantu Sun lagi , tapi kali ini dia mendorong kembali, bertanya mengapa dia tidak dapat membantu. Dia mengatakan bahwa seorang gadis kecil bernama Yang (orang yang meninggal karena racun) memindahkan hatinya setelah bertahun-tahun hidup sebagai penonton, menambahkan bahwa dia berharap hatinya dan putus asa akan dapat memindahkannya. Sambil menundukkan kepalanya, Mae-chang memohon kepala kasim untuk membantu Sun, tapi dia hanya mendengus padanya sebelum pergi.


Di rumah kaca, Lee Sun dengan sedih bertanya apakah Ga-eun tidak mengenalinya sebelum melanjutkan melepas topengnya. Ga-eun jatuh ke lantai, mengalihkan tatapannya, tapi mendongak begitu dia mengungkapkan identitasnya sebagai "Lee Sun."

Melihat teman masa kecilnya membawa Ga-eun menangis saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia dan keluarganya telah menunggunya. Mengatasi syok awal, Ga-eun bertanya mengapa dia ada di sini, dan Lee Sun mengatakan bahwa pangeran sejati membuatnya memakai topengnya lima tahun yang lalu dan kemudian melarikan diri.

Masih bingung, Ga-eun bertanya-tanya mengapa dia tidak mengatakan yang sebenarnya sejak awal, dan Lee Sun menyalahkan sang pangeran. Dia mengatakan kepadanya bahwa putra mahkota sebenarnya adalah seseorang yang dia kenal ... Sun.

Jatuh ke tanah karena shock, Ga-eun berpendapat bahwa pasti ada kesalahpahaman, karena Sun adalah penjaja utama, dan dia mencintainya. Lee Sun hanya mengungkapkan penyesalannya karena tidak memberitahunya lebih cepat, dan sekarang dengan tatapan keras, Ga-eun meminta Lee Sun untuk mengkonfirmasi apakah Sun adalah putra mahkota sejati.


Sun menunggu dengan gugup untuk Ga-eun, tapi hanya Mae-chang yang tiba untuk memberi tahu dia bahwa mereka tertangkap. Putus asa, ia mencoba masuk sendiri untuk menyelamatkannya, tapi dari belakang, Ga-eun keluar untuk menemui mereka. Dia menjelaskan bahwa seorang teman membantunya melarikan diri, dan terlalu senang melihatnya, Sun tidak mempertanyakannya.

Dia berterima kasih pada Mae-chang atas bantuannya, tapi saat dia meraih tangan Ga-eun, dia menariknya menjauh. Mae-chang menafsirkan ini sebagai rasa malu, dan dengan cepat pergi untuk memberi mereka privasi. Namun, begitu Mae-chang hilang, Ga-eun memberitahu Sun bahwa dia lupa sesuatu saat dia meminta dia untuk menemaninya.


Dia membawanya ke rumah kaca, yang dibukanya dengan kunci, dan berjalan ke sebuah meja dengan sepucuk surat di atasnya. Menyadari ada sesuatu yang salah, Sun bertanya bagaimana Ga-eun memperoleh kunci rumah kaca, tapi dia mengabaikan pertanyaannya saat dia menjelaskan pentingnya surat ini. Dia menyerahkannya kepada Sun untuk dibaca, dan matanya melebar saat dia menyadari bahwa itu adalah perintah yang pernah dia tulis pada ayah Ga-eun.

Dia mengatakan kepadanya bahwa ini adalah satu-satunya bukti ketidakbersalahan ayahnya, menambahkan bahwa dia dapat terus hidup setelah kematiannya karena Sun dan keinginannya untuk membalas dendam pada ayahnya. Mengambil langkah maju, dia bertanya kepadanya apakah dia pemilik rumah kaca ini, yang akan membuatnya menjadi putra mahkota yang sama yang membunuh ayahnya.

Sumber : 
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 27

 
Back To Top