Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 24

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 20 Juni 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 24

Advertisement
Loading...
Loading...
Dae-mok mengunjungi Hwa-goon untuk memastikan dia aman, karena peringatan penyusup dibuat. Dia meyakinkannya bahwa Gon ada di sini, dan Dae-mok memberitahu pengawal untuk melindungi kepala Pyunsoohwe-yang merupakan kabar mengejutkan lagi bagi Sun, yang mendengarkan dari tempat persembunyiannya.

Saat Dae-mok mulai pergi, dia tiba-tiba berbalik dan menatap pembagi tempat Sun dan Chung-woon bersembunyi, menyebabkan semua orang menahan napas. Dae-mok mencatat betapa beraninya penjaja kepala itu untuk membobol rumahnya, dan dengan seringai, dia pergi tanpa menyelidiki lebih jauh.



Dengan jelas pantai, Sun melangkah keluar dari persembunyian, dan Hwa-goon bertanya mengapa dia ada di sini. Sambil menahan emosinya, Sun menjelaskan bahwa ia membutuhkan pil, jadi Hwa-goon mengembalikan yang ia berikan padanya hari ini. Dia berjanji untuk menjelaskan hal-hal nanti dan mendesak Sun untuk melarikan diri.



Dengan bantuan Gon, Sun dan Chung-woon berhasil berhasil melarikan diri dari rumah Dae-mok, tapi sebelum dia pergi, Gon mengingatkan mereka bahwa dia hanya membantu karena perintah Hwa-goon padanya. Jika sesuatu seperti ini terjadi lagi, dia tidak akan memaafkan mereka untuk kedua kalinya.


Di istana, Ga-eun menolak perasaan Lee Sun, dan dia bertanya apakah itu karena dia jatuh cinta dengan penjaja kepala. Ketika dia tidak menjawab, dia bertanya-tanya mengapa dia memilih seorang penjaja seorang raja atas seorang raja, jadi Ga-eun menjelaskan bahwa itu karena mereka memiliki mimpi yang sama.

Lee Sun tidak percaya hanya itu yang ada dan juga mengatakan bahwa dia pernah bermimpi juga. Mengingat kembali ketika Ga-eun pertama kali memberinya sebuah nama, Lee Sun mengakui bahwa mimpinya adalah hidup berbeda dari apa yang didiktekan.

Saat Lee Sun semakin dekat dan mendekati kematian, dia menyesal tidak mengakui perasaannya lebih awal, dan perlahan membuka tirai untuk melihat wajah Ga-eun. Sama seperti tirai yang ditarik cukup jauh untuk dilihat oleh Ga-eun, Sun tiba dan bergegas ke sisi raja. Sun memberinya pil, dan kehidupan Lee Sun diperpanjang selama lima belas hari lagi.


Di luar, Ga-eun menunjukkan kotak bambu itu ke Sun, dan dia langsung mengenalinya seperti yang dimiliki ayahnya juga. Dia menyadari tujuan dari pil poppy, tapi terkejut saat Ga-eun mengatakan kepadanya bahwa kasus itu kosong.

Dia bertanya apakah dia mencuri botol itu, dan dia sadar tentang Ga-eun bahwa dia hampir membunuh raja. Khawatir, Sun berteriak padanya karena dia hampir terjebak dalam perangkap, akhirnya bertanya mengapa dia menjadi wanita istana. Ga-eun akhirnya mengakui kebenaran, dan mengatakan kepadanya bahwa seseorang berjanji untuk mengembalikan kehormatan ayahnya dan menghancurkan Pyunsoohwe. Tapi sebelum dia bisa mendengar siapa yang memberinya janji itu, kepala kasim menyela dan mengirimnya pergi.

Bertemu dengan Mae-chang, kepala kasim mengungkapkan kekagetannya tentang yang sebenarnya menyelamatkan yang palsu itu. Dia bertanya-tanya apakah dia akan melihat raja saja, dan kepala kasim dengan dingin menyatakan bahwa Pyunsoohwe baru saja akan memasang raja palsu lainnya.


Ketika Woo Bo mendengar omong kosong Sunda yang ceroboh, dia menegur sang pangeran karena mempertaruhkan nyawanya, bahkan jika itu untuk Lee Sun. Namun, Sun tidak punya waktu untuk berdebat dan memberitahu Woo Bo untuk duduk karena dia memiliki informasi penting untuk dibagikan.

Dia menginformasikan gurunya tentang pil poppy, dan mengeluarkan peta untuk menjelaskan bagaimana Pyunsoohwe memproduksi pil ini untuk memanipulasi raja dan pejabat pengadilan. Jadi, sementara para penjaja terus mencari lapangan, Woo Bo harus mencari penawar.


Dalam sebuah pertemuan di pengadilan, janda ratu mengumumkan kepada semua pejabat tentang memulai proses seleksi ratu, menyatakan bahwa Woo Bo adalah orang yang bertugas untuk memilih kandidat. Setelah itu, dia bertemu dengan Sun, dan si janda ratu menawarkan untuk memberinya posisi sehingga dia bisa masuk bebas ke istana. Dia meminta untuk dijadikan penjaga untuk menghindari perhatian yang tidak diinginkan, dan ratu janda setuju.



Di kamar raja, Ga-eun menuangkan segelas teh untuk Lee Sun, tapi saat dia minum, rasa bersalahnya menyusulnya dan dia mengakui dosanya. Yang mengejutkannya, Lee Sun mengatakan bahwa dia tidak bersalah dan menambahkan bahwa dia akan terus meminum apapun yang dia tanam di masa depan.


Pyunsoohwe bersiap untuk proses seleksi ratu karena dua anak perempuan tertinggi dipresentasikan ke Dae-mok. Dia dengan hangat menyapa kedua kandidat tersebut dan menyuruh mereka untuk lulus seleksi, berjanji untuk menjadikan salah satu dari mereka ratu dan yang lainnya adalah gundik dengan peringkat tertinggi.



Tidak seperti Dae-mok, ratu ratu menghadapi hambatan jalan yang tak terduga, karena putri Menteri Perang takut menjadi ratu. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, dia berargumen untuk tidak memasuki putrinya, tapi sang ratu ratu mengingatkannya bahwa lebih banyak dari posisi ratu yang dipertaruhkan.


Sang dewi ratu tiba-tiba mendapat ide dan bertemu dengan Lee Sun untuk memberitahunya tentang memasukkan Ga-eun ke dalam proses seleksi ratu. Dia tercengang dengan usul tersebut, namun sang ratu ratu mengancam Lee Sun dengan menendang Ga-eun dari istana sebagai gantinya.



Dia memperingatkannya untuk berpihak padanya saat memilih ratu, dan mengingatkan Lee Sun bahwa nasib Ga-eun terletak di tangannya. Tersenyum, si dewren ratu menyebutkan bagaimana Ga-eun masih merupakan anak perempuan pengkhianat, dan bisa dengan mudah menjadi budak sesuai hukum.


Saat Sun membaca daftar kandidat, dia memperhatikan anak perempuan lain yang tercantum di bawah keluarga janda ratu. Dia tidak terbiasa dengan namanya, dan bahkan Moo-ha bingung dengan penambahan misterius ini.

Tentu saja, entri baru adalah Ga-eun, yang bersiap untuk proses seleksi di samping putri Menteri Perang. Segera, berbagai kandidat tiba di gerbang istana tempat Woo Bo, Moo-ha, dan Sun berdiri untuk memeriksa identifikasi.

Ketika Ga-eun tiba dengan putri pendeta, Sun tertegun untuk menemuinya. Ga-eun juga kaget melihat Sun sebagai penjaga, tapi mereka hanya bisa saling melirik sekilas sebelum diam-diam melewati gerbang.


Tes pertama adalah upacara minum teh, dan para kandidat naik satu per satu untuk menyiapkan teh untuk janda ratu dan tiga hakim lainnya. Ketika giliran putri Menteri Perang, dia adalah orang yang gugup dan menumpahkan teh ke mana-mana, karena ketidaksetiaan ratu sang ratu.

Setelah penampilan mengerikan itu, Ga-eun adalah orang terakhir yang bisa pergi dan mengejutkan semua orang dengan kemampuannya. Saat para hakim meminum tehnya, mereka mengangguk puas, dan Ga-eun membawa cangkirnya untuk diminum. Namun, peringatan Mae-chang tentang minum teh di istana berdering di telinganya saat dia mengendus cangkirnya.


Ga-eun menyadari bahwa tehnya telah diracuni, tapi sudah terlambat - si dewi ratu menjatuhkan cangkirnya dan jatuh ke lantai. Segera, orang lain menyerah pada racunnya, dan hanya Ga-eun dan Mae-chang (yang hanya menyajikan teh) yang tidak terluka.

Sebelum Ga-eun bisa meminta bantuan, Mae-chang meraihnya dan mengulurkan secangkir. Ga-eun akan menjadi tersangka nomor satu jika dia tidak diracuni seperti yang lainnya, jadi Mae-chang menawarkan dua pilihannya: minum, atau menjadi pelakunya.



Jadi, Mae-chang yang kehabisan ruangan dan memberitahu Sun bahwa teh itu diracuni. Dia bergegas masuk dan dengan cepat menuju ke Ga-eun yang tidak sadar, dengan putus asa memanggil namanya saat dia memeluknya di pelukannya.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 24

 
Back To Top