Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 12 Juni 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 20

Advertisement
Loading...
Loading...
Lee Sun bertemu dengan si kembar janda di tengah malam dan dengan putus asa memintanya untuk membuat Ga-eun selirnya. Dia mengatakan kepadanya untuk menunggu karena undang-undang tersebut mengatakan bahwa Ga-eun dilatih terlebih dahulu, namun Lee Sun berteriak pada ratu karena mengulur-ulur waktu.

Menyadari ledakannya, Lee Sun meminta maaf, dan meski terkejut, sang ratu ratu mendapatkan ketenangannya. Dia mengajukan pertanyaan kepada Lee Sun, menanyakan mana yang harusnya datang lebih dulu: membuat Ga-eun selirnya atau memulihkan kehormatan ayahnya.


Lee Sun mengakui bahwa yang terakhir harus diprioritaskan, jadi si danda ratu bertanya siapa yang mungkin akan menentangnya. Dengan terengah-engah, Lee Sun berkata, "Dae-mok," dan kemudian berlutut. Dia tahu ratu ratu mengira dia menyedihkan, tapi dia memintanya untuk menepati janjinya untuk membuat Ga-eun selirnya.



Dalam pertemuan yang berbeda, Dae-mok bertanya kepada Hwa-goon mengapa kepala pedagang itu bertemu dengan raja, dan dia berbagi pemikirannya tentang penjaja kepala sebagai orang ratu. Dae-mok mempertanyakan alasannya karena tidak masuk akal bahwa cucunya akan menjadi penggantinya hanya untuk melindungi seorang ratu.


Dia memperingatkan Hwa-goon tentang rahasia, karena bahkan orang yang paling cakap menjadi bodoh saat menyembunyikan sesuatu. Sambil tertawa, dia meninggalkan ruangan saat Hwa-goon menangkap berapa banyak yang dia anggap remeh kakeknya.


Sementara itu, Sun berbagi apa yang dia pelajari dari perjalanannya ke istana, dan Moo-ha dengan ceroboh bertanya kepadanya apa yang dikatakan Ga-eun kepadanya. Woo Bo menampar wajahnya, tapi Moo-ha berpendapat bahwa Ga-eun akan menjadi wanita Sun setelah dia merebut kembali takhta. Sebagai tanggapan, Chung-woon memanggilnya tidak bijaksana, dan bahkan Woo Bo mengatakan bahwa dia berharap Moo-ha tidak ada di sini.


Keesokan harinya, Jenderal Choi datang dan bertemu dengan raja. Lee Sun memberi hadiah kepadanya dua puluh kuda, tapi sang jenderal hanya menginginkan segelas anggur dari raja malam ini. Terkejut, Lee Sun menjelaskan bahwa dia sibuk malam ini dan berjanji untuk mengadakan jamuan makan dalam dua hari.

Anggota dewan negara bagian tersebut menyela untuk menjelaskan bagaimana mereka merencanakan perjamuannya nanti, tapi gonggongan umum pada menteri untuk campur tangan. Tiba-tiba, Woo Bo mulai tertawa, dan menawarkan untuk menjadi tuan rumah jenderal malam ini.


Menteri Perang memberitahu janda ratu kedatangan jendral, tapi dia ingin tahu mengapa jendral itu tiba-tiba muncul. Perawan ratu khawatir tentang kemunculan mendadak ini sejak jenderal tersebut menghindari ibukota di masa lalu karena kebenciannya terhadap Pyunsoohwe, namun tidak seperti janda ratu, menteri tersebut percaya bahwa ini adalah kesempatan untuk membuat sekutu yang kuat.


Malam itu, Jenderal Choi bertemu dengan mantan Menteri Perang (yang telah dipekerjakan untuk memimpin Kantor Inspektur Jenderal), dan bertanya mengapa dia memanggilnya. Pemotongan untuk mengejar, menteri mengatakan kepadanya berita mengejutkan: Raja saat ini adalah boneka yang ditempatkan di atas takhta oleh Pyunsoohwe.


Lee Sun melintasi jalan dengan Woo Bo di istana, dan meminta untuk berbicara dengannya. Dia mengatakan kepada Woo Bo betapa bahagianya dia melihat dia berjalan ke lorong hari itu, dan menahan diri untuk tidak terlalu akrab dengan guru lamanya.

Woo Bo bertanya apakah raja mengizinkannya berbicara dengan nyaman beberapa saat dan memberitahu Lee Sun untuk mengabaikan siapa pun yang mengatakan kepadanya untuk menjadi raja yang baik. Dia menyarankan Lee Sun untuk mengendalikan dan merawat dirinya sendiri sebelum mencoba memerintah negara tersebut, dan Lee Sun setuju untuk mengindahkan kata-katanya. Sebagai gantinya, Lee Sun juga memberikan beberapa saran kepada Woo Bo: Jangan bergerak, dan tetap diam.


Si janda ratu memanggil Ga-eun, dan menugaskannya dengan tugas yang sulit. Dia memerintahkannya untuk mencari tahu apa yang diberikan Pyunsoohwe kepada raja setiap lima belas hari, jadi Ga-eun memata-matai kepala kasim saat dia menerima sebuah peti dari anggota Pyunsoohwe.

Begitu dada dikirim ke kamar raja, Ga-eun menyelinap masuk dan membukanya untuk mengungkap vas bunga dan botol bambu. Dia mendengar sebuah pintu terbuka dan dengan cepat bangkit untuk melarikan diri. Namun, dia tidak punya tempat untuk berpaling, tapi saat kepala kasim masuk, Lee Sun meraih Ga-eun dan melindunginya dari pandangan.



Si kasim kepala memperhatikan dadanya yang terbuka, tapi dia tidak mendesak Lee Sun untuk memberi penjelasan. Begitu dia pergi, Ga-eun memperhatikan topeng di tempat tidur, dan menyadari bahwa raja adalah orang di belakangnya. Dia segera melemparkan dirinya ke tanah, dan mengakui bahwa kejahatannya harus menjamin kematian.

Yang mengejutkan, sang raja tidak memiliki rencana untuk menghukumnya, tapi sebelum dia pergi, dia bertanya mengapa dia terus melakukan hal-hal yang berbahaya. Ga-eun berbalik untuk melihat sosok raja yang terselubung, tapi tidak menjawab saat dia berjalan pergi.


Melaporkan kembali kepada si dewi ratu, Ga-eun menjelaskan bagaimana dada hanya memiliki vas dan hiasan bambu - tidak menyadari sifat sebenarnya dari botol - dan ratu itu terbengong-bengong oleh isinya karena sang raja hanya terobsesi dengan satu hal. Dia berterima kasih pada Ga-eun atas pelayanannya, dan saat Ga-eun pergi, dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri mengapa raja terus membantunya.


Sang janda ratu bertemu dengan Jenderal Choi, yang bertanya apakah dia tahu tentang pangeran palsu itu. Merasa tidak tahu apa-apa, sang janda ratu mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki kecurigaannya, dan umumnya berbagi rencananya dengan ratu: Dia akan membawa tentaranya ke ibukota dan membunuh Dae-mok.


Pertemuan jenderal dengan janda ratu dengan cepat mencapai telinga Dae-mok, dan dia memerintahkan Hwa-goon untuk mencari tahu apa yang mereka diskusikan dengan biaya berapa pun. Dengan menyerahkan cambuknya, dia mengizinkan Hwa-goon untuk menggunakan semua pembunuh mereka dan mengingatkannya bahwa masa depan kelompok mereka terletak di tangannya.


Woo Bo bertemu dengan Menteri Kantor Inspektur Jenderal, yang meneruskan permintaan Jenderal Choi untuk bertemu dengan Sun. Woo Bo setuju untuk menyampaikan pesan tapi bertanya mengapa jendral itu tiba-tiba muncul. Menteri mengatakan kepadanya bahwa dia memanggil jenderal di sini, tapi dia akan menjelaskan semuanya nanti.

Di malam hari, Jenderal Choi yang tampak mabuk bergoyang-goyang di jalanan saat pembunuh dari Pyunsoohwe membuntuti dia. Namun, jendral dengan cepat melompati dinding dan berhasil lolos dari pembunuh bayaran.


Di tempat lain, Sun dan Chung-woon menuju ke rumah menteri, dan begitu mereka tiba, Sun segera disambut oleh Jenderal Choi, yang jatuh pada satu lutut dan berbicara kepadanya dengan judul sebenarnya.


Di dalam, Jenderal tersebut mendesak Sun untuk menyerang Pyunsoohwe karena sekarang adalah saat yang tepat baginya untuk memindahkan tentaranya dan membantu putra mahkota. Sebelum Sun bisa merespon, Woo Bo menyela dari luar. Sun melangkah keluar untuk menemui gurunya, dan Woo Bo berlutut untuk memohon kepada Sun untuk menghindari perang.

Jenderal memanggil Woo Bo seorang pengecut dan berlutut di sampingnya untuk membujuk Sun sebaliknya. Bosan menunggu, Sun meminta Woo Bo saat pertempuran ini akan berakhir, tapi Woo Bo mengatakan kepadanya bahwa akan dibutuhkan seluruh hidup Sun untuk menyelamatkan bangsanya dan menghancurkan Pyunsoohwe.


Sambil diam, Sun melihat ke belakang dan ke belakang antara Woo Bo dan Jenderal Choi, memperdebatkan tangan mana yang harus dipilih.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 20

 
Back To Top