Sinopsis My Sassy Girl Episode 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 29 Juni 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 20

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Sassy Girl Episode 20

Chang-hui dan Da-yeon ada di kedai minum teh, dan Da-yeon bertanya padanya apa yang harus dikatakannya tentang Gyun Woo, yang merupakan satu-satunya alasan mengapa dia setuju untuk menemuinya di tempat pertama. Chang-hui dengan gugup mencoba untuk mengakui cintanya kepada Da-yeon, tapi dia langsung mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memiliki perasaan untuknya dan bangkit untuk pergi.



Tersengat oleh penolakan tersebut, dia meraihnya dan menuntut untuk mengetahui apakah itu karena Gyun Woo, dan dia bereaksi dengan menampar wajahnya dan menolak menjawab pertanyaan itu. Oh, ironi.

Di perpustakaan, penjual buku kooky dan Kwang-soo menonton saat petugas Da-yeon dengan malu-malu mengakui pada Se-ho bahwa dia menyukainya, meski mengejutkan, dia tidak terlalu cepat dalam pengambilannya. Dia tidak mengerti sampai dia benar-benar menunjuk wajahnya dan mengakui bahwa itu adalah cinta pada pandangan pertama karena dia sangat tampan, yang menyebabkan Kwang-soo dan penjual buku menjadi sangat terkutuk sehingga mereka mengetuk setumpuk buku, ha ha. Petugas yang malang itu kabur setelah mengetahui bahwa mereka mendengarnya, tapi Se-ho mengikutinya.


Di istana, Gyun Woo menyaksikan dengan curiga saat duta besar Qing dan rekannya mengobrol dengan Menteri Keuangan, tapi mereka berhenti saat mereka melihat tatapannya.

Kami kemudian melihat Gyun Woo berjalan menaiki tangga ke tempat Pangeran Dalhan saat dia tiba-tiba menangkap pedang kayu di udara. Pangeran Dalhan berdiri di puncak memegang salah satu dari miliknya sendiri, setelah melemparkannya ke Gyun Woo agar mereka bisa berdebat.


Ini biru vs emas dengan Gyun Woo berpakaian mantan dan Pangeran Dalhan di kedua. Pertandingan pertama mudah dimenangkan oleh Pangeran Dalhan, yang berhasil mengetuk pedang Gyun Woo dari genggamannya dalam hitungan menit. Pangeran Dalhan mengizinkan Gyun Woo untuk mengambil pedangnya dan kedua pertengkarannya yang berlanjut, baru kali ini, kedua pria itu tampak lebih setara dalam kecakapan, sebagaimana dibuktikan oleh tongkat Pangeran Dalhan melawan leher Gyun Woo, dan tongkat Gyun Woo di perut Pangeran Dalhan.


Tapi akhirnya, Pangeran Dalhan mengklaim kemenangan dan membungkuk hormat pada Gyun Woo, yang bibirnya meringkuk menjadi senyuman untuk pertama kalinya dalam beberapa saat.


Kembali ke pakaian normal mereka, keduanya minum teh bersama, dan Gyun Woo terkejut mendengar kabar dari Pangeran Dalhan bahwa tawaran nikah tersebut berasal dari utusan Joseon (yang bertentangan dengan pengertiannya bahwa Qing diusulkan lebih dulu). Gyun Woo mendaftarkan ini tapi tidak menekan masalah ini lebih jauh, karena Pangeran Dalhan mendapat kesan bahwa dia menerima sebuah undangan.


Sementara itu, raja mengembalikan cincin giok ke Hyemyeong karena dia tidak percaya bahwa dia pantas memilikinya. Meminta maaf karena menjadi ayah yang tidak kompeten, sang raja mendesah berat, dan Hyemyeong hanya bisa melihat ke bawah pada cincin itu.


Joon-young menemukan Hyemyeong dengan ekspresi murung di wajahnya di kebun sesudahnya dan bertanya apakah ada hal lain yang ingin dia makan, heh. Pertanyaan itu membuatnya tersenyum, dan dia bertanya apakah dia benar-benar akan mendapatkan apa pun yang dia idamkan.

"Ada apa," jawabnya. Tapi Hyemyeong hanya meminta agar Joon-young menjaga pangeran setelah dia pergi dan memastikan dia tumbuh menjadi raja besar.

Namun, Joon-young menolak untuk mematuhi saat ini, malah menjawab bahwa Hyemyeong harus merawat pangeran itu sendiri. Dia menambahkan bahwa dia akan memastikannya, menyiratkan bahwa dia tidak akan pergi ke Qing.


Keesokan harinya, kotak-kotak hadiah pernikahan dari Qing tiba di luar pintu masuk istana dan dilewati setelah pemeriksaan yang sangat longgar.

Gyun Woo bingung saat dia tidak bisa menemukan Pangeran Dalhan di tempat tinggalnya, tapi itu karena Dalhan sedang menunggu di luar kamar Hyemyeong. Dia melangkah keluar untuk menyambutnya, dan dia menunjukkan kepadanya pesan yang dia tulis (di Hanja, yang mereka punya kesamaan) di buku catatannya: "Saya datang menemui Anda." Aww. SMS dulu!

Dia berpaling ke halaman kosong, dan seorang ajudan menyisir sikat Hyemyeong agar dia bisa berterima kasih padanya karena sangat memperhatikan saudaranya. Rasa syukurnya membuatnya tersenyum, dan dari kejauhan, kita melihat Gyun Woo mengamati keduanya sebelum berjalan dengan cemberut. Dia melihat pekerja Qing membawa barang di tangan mereka dan juga melihat duta besar Qing dan rekannya dalam percakapan lagi.


Di luar istana, Joon-young berlari ke Choon Poong dan mengucapkan terima kasih atas bantuannya dari zaman lalu. Tepat saat dia akan pergi, Choon Poong mengambil sepucuk surat dari tanah dan memberikannya kepadanya, meskipun Joon-young mengatakan itu bukan miliknya. Joon-young tetap membukanya, dan berbunyi, "Ujung itu bohong. Dia tidak akan muncul. "

Kembali ke istana, Joon-young membaca kembali surat lamaran yang memberitahukan kapan dan dimana pembunuh Min Yoo-hwan akan membandingkannya dengan surat baru tersebut, yang sepertinya meniadakan yang lama.

Gyun Woo tiba-tiba berjalan seolah ada yang baru saja diklik dalam pikirannya. Sementara itu, saat Menteri Jung berada di dalam kediamannya dengan Menteri Keuangan, dia mendeteksi sosok gelap yang memata-matai dia dari kejauhan. Ini Byul, tapi apakah dia bisa menghindari tatapannya tidak jelas.


Byul melompat ke dinding dengan sembunyi-sembunyi dan menempatkan dirinya di luar kamar Menteri Jung untuk menguping, tapi dia menangkapnya dan menarik pedang ke lehernya. Ugh.

Hyemyeong dan Young-shin bergegas ke tempat Byul ditahan dan diikat ke kursi oleh Menteri Jung dan pengawalnya. Hyemyeong sangat marah saat Menteri Jung menjelaskan dengan seringai bahwa dia hanya menangkap anjing konyolnya yang bertabrakan. Ketika dia bertanya mengapa pengawalnya memata-matai dia, keheningan Hyemyeong selanjutnya mendorong Menteri Jung untuk mengasumsikan bahwa mata-mata itu tidak adil, memberinya alasan yang tepat untuk mengacungkan pedangnya ke leher Byul.


Hyemyeong memutuskan untuk meminta maaf dan meminta agar dia membebaskan Byul, dan Menteri Jung membalas bahwa dia dapat menyelesaikan hutang besar ini dengan diam-diam pergi ke Qing.

Kembali ke kamarnya, Hymyeong dengan penuh air mata meminta maaf pada Young-shin dan Byul karena telah membuat mereka dalam bahaya dan menyesali bahwa tidak ada yang bisa dia lindungi lagi.

Malam itu, Taman Menteri menyeringai saat ia melihat Joon-young dan tentaranya meninggalkan istana, merasa puas karena mereka rupanya terjerumus ke dalam perangkap yang ia dan Menteri Jung tetapkan dengan tip palsu tentang keberadaan Wol-Myung. Sementara itu, Menteri Jung duduk di dalam kamarnya, merasa puas bahwa semuanya berjalan sesuai rencana.


Di tempat lain, duta besar Qing dan koleganya menyetujui peti jins Joseon dan dengan senang hati menawarkan sekotak tanduk yang mereka selundupkan dari Qing. Wol-myung menentukan tanduk yang sah, dan duta besar Qing dan Menteri Keuangan minum untuk merayakan keberhasilan transaksi mereka, dengan mantan mengucapkan terima kasih atas gagasan brilian tersebut. Tapi kepuasan mereka terganggu saat suara di luar mengingatkan mereka akan pencuri.


Pencuri itu mengenakan semua warna hitam dengan setengah wajahnya tersembunyi (mata itu hanya bisa milik Gyun Woo!), Dan dia tertangkap basah dengan sebuah kotak di tangannya oleh sekelompok antek yang meneriakinya untuk menyerahkannya. Dia melemparkan kotak itu ke tanah, dan antek-anteknya terkejut melihat tanduk rontok. Gyun Woo berhasil menangkis beberapa pria, tapi dia segera kalah jumlah dan ditangani sampai ke tanah.


Dekan Qing dan Menteri Keuangan melangkah keluar dan menegur si pencuri, tapi saat itulah, Joon-young datang membawa serdadu untuk diselidiki. Menteri Keuangan mengatakan bahwa layanannya tidak diperlukan untuk kasus kecil pencurian kecil-kecilan, namun Joon-young menyatakan bahwa ini sama sekali bukan merupakan kasus kecil. Gyun Woo mengungkapkan identitasnya dan menawarkan untuk menjelaskan.


Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Gyun Woo mendengar duta besar Qing mengungkapkan bahwa barang selundupan tersebut akan ditempatkan di tempat Menteri Keuangan dan bahwa setelah ginseng siap, keuntungan akan didistribusikan secara merata. Gyun Woo telah memberi tahu Joon-young bahwa dengan kedoknya pernikahan, kesepakatan lain dipukul, sebagaimana dibuktikan oleh barang-barang yang diam-diam dikirim ke rumah Menteri Keuangan.

Kembali ke masa sekarang, Gyun Woo mengambil salah satu tanduk badak yang tumpah ke tanah dan menyatakan bahwa ada lebih banyak lagi di ruang penyimpanan, mencatat bahwa ini tidak ditemukan di Joseon dan disembunyikan di dalam kotak di bawah lapisan sutra.

Barang-barang yang diselundupkan jelas-jelas tidak diumumkan, tapi Gyun Woo mengatakan itu bukan masalah pajak yang belum dibayar, tapi tanduk badak itu digunakan untuk menyusun busur dan panah, dan sejumlah besar tanduk selundupan menunjukkan bahwa mereka merencanakan pengkhianatan. Joon-young memiliki duta besar Qing dan Menteri Keuangan segera ditangkap.


Menteri Taman dengan cemas memperbarui Menteri Jung tentang apa yang terjadi, dan dia khawatir mereka akan tertangkap juga, namun Menteri Jung menjelaskan bahwa saat ini, hanya Menteri Keuangan yang bersalah karena merencanakan pengkhianatan. Dia memerintahkan rekannya untuk membungkamnya sebelum dia memuat rincian penting.

Pangeran Dalhan membuka kotak perhiasan dengan aksesoris indah dan mengangkat sebuah cincin. Dalam bahasa Korea, dia berkata, "Putri, maukah kamu menikah denganku?" Dan balok, tapi kemudian dia mengingat Hyemyeong menatap G33 Woo dengan angkuh saat dia menemuinya dengan buku catatannya. Dia juga ingat penolakan Gyun Woo untuk menerjemahkan keinginannya ke Hyemyeong. Dan berbicara tentang iblis, Gyun Woo tiba untuk berbicara dengannya.


Hyemyeong mendengar dari Young-shin dan Byul bahwa Gyun Woo menangkap duta besar Qing dan Menteri Keuangan secara ilegal menukar barang. Young-shin mengatakan bahwa jika pernikahan itu digunakan sebagai front untuk kesepakatan yang teduh, Gyun Woo mungkin telah mencoba menghentikan pernikahannya. Hyemyeong melangkah keluar, khawatir bahwa Gyun Woo mungkin telah terluka, tapi akhirnya berlari ke arahnya.


Mereka pindah ke kebun, dan Hyemyeong memindai dia, sambil menangis bertanya-tanya apakah dia terluka di mana saja. Gyun Woo dengan tegas bertanya, "Kenapa kamu khawatir dengan saya? Anda menyuruh saya untuk tidak peduli dengan Anda, jadi mengapa Anda melihat saya di ambang air mata? "Hyemyeong diam, dan Gyun Woo melanjutkan, menanyakan apakah dia benar-benar harus berhenti memperhatikannya," Apakah Anda ingin saya pergi dari Anda? Sisi, Yang Mulia? "

Gyun Woo menggelengkan kepalanya dan menjawab bahwa dia tidak bisa melakukannya sebelum memeluknya: "Saya khawatir. Saya peduli. Aku akan melindungimu, Yang Mulia. "


Dia menarik kembali dan menambahkan, "Mungkin bukan tempat saya, tapi tidak ada yang bisa saya lakukan untuk itu." Dan dengan itu, dia bersandar dan mencium Hyemyeong.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 20

 
Back To Top